bisnis

Perusahaan konstruksi raksasa di Arab Saudi bangkrut

Saudi Oger hanya akan beroperasi sampai 30 Juni. Ribuan ekspatriat asal Asia sudah pulang ke negara masing-masing tanpa menerima gaji.

17 Juni 2017 10:38

Saudi Oger, perusahaan konstruksi raksasa di Arab Saudi kepunyaan Perdana Menteri Libanon Saad Hariri, telah bangkrut dan mengakibatkan ribuan pekerjanya tidak digaji.

Sejumlah sumber mengungkapkan para pekerja Saudi Oger, kebanyakan ekspatriat, sudah tidak digaji berbulan-bulan dan banyak yang sudah pulang ke negara masing-masing.

Melorotnya harga minyak mentah global dimulai tiga tahun lalu mengakibatkan pemerintah Arab Saudi tidak mampu membayar perusahaan-perusahaan swasta telah mereka kontrak untuk pembangunan proyek. Sebagian besar di sektor kontruksi, dikuasai dua perusahaan raksasa Saudi Oger dan Saudi Binladin Group.

Binladin Group sampai harus berutang untuk melunasi tunggakan gaji karyawannya. Perusahaan milik keluarga besar mendiang Usamah Bin Ladin, pendiri Al-Qaidah, ini sudah memecat sekitar 70 ribu tenaga kerja asing.

Namun beberapa sumber bilang persoalan membelit Saudi Oger, sudah beroperasi di negara Kabah itu hampir 40 tahun, lebih dalam dan menghadapi kebangkrutan.

"Pada intinya mereka (Saudi Oger) sudah tutup," kata seorang sumber mengetahui kasus itu. "Mereka masih mempunyai satu kontrak di Jeddah untuk membangun sebuah istana, selain itu tidak ada."

Mantan karyawan saudi Oger hanya ingin ditulis dengan nama Robert mengatakan Saudi Oger hanya akan beroperasi sampai 30 Juni. "Dalam dua pekan, kita tidak akan bicara lagi tentang Saudi Oger," ujarnya. "Saya sudah kehilangan masa depan saya.

Sejak Juli tahun lalu, Saudi Oger berutang gaji kepada dirinya US$ 43 ribu. Robert sudah berhenti Januari lalu.

Seorang sumber lainnya mengatakan setelah perundingan antara Prancis dan Saudi, 200 warga Prancis bekerja di Saudi Oger akhirnya menerima tunggakan gaji selama sembilan bulan. Tapi yang membayar pemerintah Saudi, bukan Saudi Oger.

Namun ribuan ekspatriat asal Asia sudah pulang ke negara masing-masing tanpa menerima gaji. Saudi Oger memiliki 38 ribu tenaga kerja asing dua tahun lalu.

Sesuai rencana, para ekspatriat itu diterbangkan dengan biaya pemerintah Saudi. Riyadh juga membantu mengajukan gugatan kepada Saudi Oger. "Tapi sampai kini belum ada hasil," tuturnya.

Suasana di Masjid Al-Haram, Kota Makkah, Arab Saudi,  setelah sebuah derek raksasa jatuh pada 11 September 2015. Insiden ini menewaskan 111 jamaah haji dan melukai lebih dari 200 orang lainnya.  (Al-Arabiya)

Proyek perluasan Masjid Al-Haram dimulai lagi bulan depan

Perluasan Masjid Al-Haram senilai US$ 26,6 miliar dihentikan setelah di musim haji 2015 sebuah derek raksasa jatuh di dalam masjid.

Claridge's Hotel termasuk dalam daftar hotel supermewah milik Qatar harus diboikot. (Daily Mail)

Arab supertajir boikot hotel-hotel supermewah di London milik Qatar

Constellation membeli ketiga hotel supermewah itu dari the Barclay dua tahun lalu, setelah bersaing dengan investor asal Abu Dhabi.

Mata uang riyal Qatar. (Doha News)

Moody's turunkan peringkat kredit perbankan Qatar menjadi negatif

Moody's memprediksi produk domestik bruto Qatar tahun ini 2,4 persen, anjlok drastis dari 13,3 persen selama 2006-2014.

Dua pendiri Mobileye, Profesor Amnon Shashua (kiri) and Ziv Aviram. (Mobileye)

Intel, Mobileye tahun ini uji coba mobil tanpa sopir

Mobileye dan BMW menargetkan produksi massal mobil nirsopir pada 2021.





comments powered by Disqus

Rubrik bisnis Terbaru

Proyek perluasan Masjid Al-Haram dimulai lagi bulan depan

Perluasan Masjid Al-Haram senilai US$ 26,6 miliar dihentikan setelah di musim haji 2015 sebuah derek raksasa jatuh di dalam masjid.

18 Agustus 2017

TERSOHOR