bisnis

Bursa saham Saudi mulai hari ini dibuka bagi pemodal asing

Ada lima perusahaan Saudi di mana saham mereka terlarang bagi investor luar negeri.

15 Juni 2015 19:31

Arab Saudi mulai hari membuka bursa saham mereka bagi investasi asing langsung.

Dalam pengumuman dirilis kemarin, pihak bursa membenarkan sejak Senin pekan ini pemodal asing memenuhi kualifikasi bisa membeli saham perusahaan terdaftar di bursa saham Saudi.

Dengan nilai US$ 532 miliar atau setara Rp 7085,4 triliun, bursa saham Saudi merupakan yang terbesar di Timur Tengah dan paling beragam. Para analis memperkirakan pembukaan bursa saham buat investor luar negeri ini bakal mendatangkan banyak modal ke negara itu.

Dalam kolomnya di Al-Arabiya News, Menteri Perdagangan dan Investasi Australia Andrew Robb memuji langkah Saudi itu. "Dengan memperluas jaringan dengan investor asing, Arab Saudi mampu meningkatkan kedalaman dan likuiditas pasar sahamnya," kata Robb. "Arab Saudi dapat mengambil keuntungan dari jangkauan kemampuan proseional dan teknis di seluruh dunia, termasuk di Australia."

Sesuai persyaratan ditetapkan, investor asing bisa membeli saham di bursa Saudi adalah yang memiliki rekam jejak bagus paling tidak lima tahun. Ia juga mesti memiliki aset manajemen minimal US$ 5 miliar (Rp 66,6 miliar).

Tiap pemodal asing hanya boleh memiliki saham di sebuah perusahaan Saudi paling banyak lima persen. Sebuah perusahaan asing bersama klien-klien mereka cuma diizinkan membeli maksimal 20 persen saham sebuah perusahaan.

Meski begitu, awal bulan ini muncul laporan menyebut ada lima perusahaan Saudi di mana saham mereka terlarang bagi investor asing, yakni Jabal Umar Development, Taiba Holding Co, Knowledge Economic City, National Shipping Co of Saudi Arabia (Bahri), dan Makkah Construction & Development Co. Saat ini terdapat sekitar 170 perusahaan terdaftar di bursa Saudi.

Saudi, pengekspor minyak utama di dunia, merupakan kekuatan ekonomi terbesar di kawasan Teluk Persia. Nilai nominal Produk Domestik Bruto mereka tahun lalu US$ 753 miliar (Rp 10.028,8 miliar).

Perusahaan-perusahaan terdaftar dalam bursa paralel Nomu, diluncurkan di Arab Saudi pada 26 Februari 2017. (Supplied)

Investor UEA tanam modal di perusahaan teknologi keuangan asal Israel

Tapi Al-Balusyi tidak memberitahu berapa nilai investasi atau persentase saham dia kuasai di Fintica.

Semangkuk es krim Berlian Hitam dijual seharga Rp 10,5 juta. Es krim ini djual di kedai Scoopi di Kota Dubai, Uni Emirat Arab. (www.arabianbusiness.com)

Bursa Berlian Dubai jalin kerjasama dengan Bursa Berlian Israel

Nilai ekspor berlian Israel pada 2003 sebesar US$ 3,6 miliar tahun lalu meningkat menjadi US$ 23 miliar. 

Bandar Udara Internasional Abu Dhabi di Ibu Kota Abu Dhabi, Uni Emirat Arab, 25 April 2015. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Abu Dhabi Investment Office akan buka kantor di Tel Aviv

Itu bakal menjadi kantor pertama ADIO di luar UEA.

Kantor Bank Sentral UEA di Ibu Kota Abu Dhabi, UEA. (albawaba.com)

NBD jadi bank UEA pertama teken perjanjian kerjasama dengan bank Israel

Seorang pebisnis dan delegasi perbankan dari Israel Selasa lalu tiba di UEA untuk mengadakan pembicaraan mengenai kerjasama keuangan dan layanan perbankan antara kedua negara.





comments powered by Disqus