bisnis

Subsidi daging dihapus, 130 ribu warga Bahrain daftar buat terima kompensasi

Seperti di Indonesia, dana kompensasi diberikan saban tiga bulan.

21 September 2015 18:17

Sepuluh hari menjelang penghapusan subsidi atas harga jual daging, sudah sekitar 130 ribu warga negara Bahrain mendaftar untuk menerima dana kompensasi.

Akibat kian melemahnya harga minyak mentah dunia, tekanan terhadap anggaran belanja Bahrain makin kuat. Kondisi inilah memaksa negara Arab di Teluk Persia ini berencana menghapus subsidi daging. Kebijakan itu rencananya berlaku mulai 1 Oktober setelah dua kali ditunda.

Dari jumlah itu, 117 ribu orang Bahrain secara otomatis masuk data penerima fulus kompensasi karena sudah terdaftar di Kementerian Pembangunan Sosial, seperti dilansir Gulf Daily News. Sejak pendaftaran secara daring dibuka Selasa pekan lalu, ada tambahan 13 ribu orang lagi. Angka ini mungkin bakal terus bertambah.

Seperti di Indonesia, uang kompensasi itu bakal diberikan saban tiga bulan. Berdasarkan skema, penerima bakal mendapat US$ 13 per bulan, US$ 9 bagi orang dewasa menjadi tanggungan, dan US$ 6,6 untuk tiap anak.

Namun dana kompensasi itu tidak berlaku buat pekerja asing. Dalam beberapa tahun mendatang Bahrain diperkirakan mencabut subsidi listrik, air, dan bahan bakar kendaraan bermotor.

Melorotnya harga minyak dunia membikin negara-negara Arab supertajir di Teluk Persia - Arab Saudi, Qatar, Uni Emirat Arab (UEA), Oman, dan Bahrain - kelabakan. Mereka mulai mengetatkan pengeluaran karena pemasukan utama dari sektor emas hitam itu menurun.

Bahkan sedari awal tahun ini Kuwait sudah mencabut subsidi atas harga jual diesel, minyak tanah, dan avtur. Mereka sedang berpikir-pikir untuk mengambil langkah serupa terhadap bensin dan listrik.

Per 1 Agustus UEA menghapus subsisid atas bensin dan diesel. Arab Saudi juga tengah mempertimbangkan mengambil kebijakan seperti itu.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan. (Todays Zaman)

Turki memulai lagi penerbangan kargo dengan Israel

Di hari sama pesawat kargo Israel mendarat di Istanbul, Erdogan mengecam rencana aneksasi wilayah Tepi Barat.

Kota Dubai, Uni Emirat Arab. (Twitter/DXBMediaOffice)

70 persen perusahaan di Dubai terancam tutup gegara dampak Covid-19

Pertumbuhan ekonomi Dubai tahun lalu hanya 1,94 persen, paling rendah sejak krisis keuangan global pada 2008-2009.

Raja Arab Saudi Salman bin Abdul Aziz dan Presiden Joko Widodo berdiri di teras Istana Bogor, di sela pertemuan bilateral dilakoni kedua pemimpin itu pada 1 Maret 2017. (Dokumentasi Albalad.co)

Utang Arab Saudi melonjak 1.560 persen sejak Raja Salman berkuasa

Di akhir tahun lalu, utang negara Kabah itu mencapai Rp 2.719 triliun. Padahal sampai 2014, utang Saudi hanya Rp 175 triliun.

Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman. (Arab News)

Arab Saudi borong saham Boeing, Citigroup, Disney, dan Facebook

PIF telah membeli saham seharga Rp 12,3 triliun di British Petroleum, Rp 10,6 triliun di Boeing, Rp 7,4 triliun di Walt Disney, serta saham senilai Rp 7,8 triliun di Citigroup dan Facebook.





comments powered by Disqus