bisnis

Harga energi naik, pendapatan sejumlah perusahaan raksasa Saudi bakal turun

SABIC bilang ongkos produksi tahunan bakal naik sekitar lima persen tahun depan.

02 Januari 2016 05:24

Sejumlah perusahaan raksasa di Arab Saudi telah mengumumkan perkiraan menurunnya pendapatan mereka akibat kenaikan harga bahan bakar, listrik, dan bahan mentah gas alam di negara itu.

Saudi Basic Industries Corp (SABIC), National Industrialization Co (Tasnee), Rabigh Refining and Petrochemical Co (PetroRabigh), dan Yanbu National Petrochemical Co (Yansab) bilang ongkos produksi mereka bakal bertambah ratusan juta riyal.

Saat mengumumkan anggaran 2016 Senin lalu, pemerintah Arab Saudi menyatakan harga bensin naik. Tarif listrik dan air juga bakal megikuti mulai 11 Januari.

Tasnee memperkirakan pendapatan mereka tahun ini turun 190 juta riyal atau kini setara Rp 700,4 miliar. Perusahaan ini menambahkan akan terus mengurangi ongkos produksi dan meningkatkan efisiensi biaya operasional.

Tasnee bergerak di sektor petrokimia, logam, kimia. Ia merupakan salah satu penghasil titanium terbesar di dunia lewat anak perusahaannya, Cristal.

PetroRabigh memprediksi kenaikan harga energi itu bakal memiliki dampak negatif secara keuangan bagi mereka sebesar 300 juta riyal (Rp 1,1 triliun).

PetroRabigh adalah perusahaan patungan antara Saudi Aramco dan Sumitomo Chemical dari Jepang.

Yansab mengatakan kenaikan harga bahan bakar dan listrik akan meningkatkan ongkos produksi mereka 6,5 persen tahun depan. Mereka mengatakan keuntungan perusahaan juga bakal berkurang mulai kuartal pertama tahun ini. Karena itu, Yansab berusaha mengurangi dampak negatif itu dengan meningkatkan efisiensi dan memotong pengeluaran.

SABIC, salah satu perusahaan petrokimia terbesar sejagat, pun bernasib serupa. Mereka bilang ongkos produksi tahunan bakal naik sekitar lima persen tahun depan. Harga saham mereka pun diprediksi turun mulai kuartal pertama 2016.

Lewat pernyataan tertulis, Saudi Cement Co memperkirakan ongkos produksi bakal menanjak hingga 68 juta riyal (Rp 250,7 miliar) tahun depan. Di lain pihak, Saudi Arabia Fertilisers Co (SAFCO) bilang ongkos produksi mereka kemungkinan naik sampai delapan persen pada 2017.

Yordania menandatangani perjanjian pembelian air tambahan dari Israel sebanyak 50 juta meter kubik pada 12 Oktober 2021 di Ibu Kota Amman, Yordania. (Rafi Ben Hakun/GPO)

Yordania beli tambahan air sebanyak 50 juta meter kubik dari Israel

Sesuai kesepakatan, Israel tahun ini akan memasok seratus juta meter kubik air ke Yordania seharga US$ 65 sen per meter kubik.

Menteri Dalam Negeri Israel mengunjungi Masjid Syekh Zayid di Ibu Kota Abu Dhabi, Uni Emirat Arab, 5 Oktober 2021. (Twitter)

Perjanjian bebas visa antara UEA dan Israel berlaku mulai 10 Oktober

UEA dan Israel meneken perjanjian bebas visa Januari tahun ini.

Para pejabat Saudi Aramco dan Tadawul (Bursa Saham Saudi) meluncurkan IPO Aramco di Tadawul di Ibu Kota Riyadh, Arab Saudi, 11 Desember 2019. (Saudi Gazette)

Saudi akan rampungkan proyek penambahan kapasitas produksi satu juta barel pada 2027

Aramco berencana memperluas bisnis perdagangan minyaknya menjadi delapan juta barel tiap hari dalam lima tahun mendatang.

Penerbangan perdana Egypt Air ke Tel Aviv mendarat di Bandar Udara Internasional Ben Gurion. (Israel Airports Authority)

Egypt Air mulai operasikan rute Kairo-Tel Aviv

Sejak 1980-an, rute itu dioperasikan oleh Air Sinai, merupakan anak usaha dari Egypt Air. Namun penerbangan Kairo-Tel Aviv terkesan dirahasiakan.





comments powered by Disqus