bisnis

Visi Arab Saudi 2030 diumumkan hari ini

"Visi 2030 itu juga akan dapat membuka enam juta pekerjaan sangat penting bagi sebuah negara di mana kaum mudanya tumbuh cepat."

25 April 2016 11:09

Wakil Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman hari ini bakal mengumumkan Visi Arab Saudi 2030. Banyak pihak memperkirakan akan terjadi perombakan besar dalam negara Kabah itu.

Visi Arab Saudi 2030 ini bertujuan memperbanyak sumber-sumber pendapatan negara dan memulai persiapan era sehabis minyak. Proyek ini termasuk NTP (Rencana Transformasi Nasional) meliputi pembentukan dana investasi terbesar sejagat senilai US$ 2 triliun setelah IPO (penjualan saham perdana) lima persen saham dari perusahaan minyak dan gas Saudi Aramco, kemungkinan awal tahun depan atau 2018.

James Reeve, wakil kepala ahli ekonomi di Samba Financial Group, bilang harapan banyak pihak, termasuk rakyat Saudi, amat tinggi terhadap Visi 2030 itu, soal bagaimana pemerintah akan meningkatkan peran swasta dalam membangun perekonomian negara. "Tapi jangan cuma lewat penjualan aset-aset negara - meski hal ini penting - namun bagaimana sektor swasta dapat lebih berperan dalam memberikan layanan, seperti kesehatan, pendidikan, dan energi," katanya kepada Arab News.

Dia menambahkan pemerintah Arab Saudi perlu membentuk sebuah badan mampu menggaet investor asing dan meyakinkan mereka memang bisa bertindak di lapangan.

Mengutip Alfred Valder, mantan profesor ekonomi internasional di Universitas Oxford dan konsultan Bank Dunia, Al-Iqtisadiyah menulis Visi 2030 untuk mempercepat Arab Saudi memasuki pasar bebas, meningkatkan sumbangan sektor industri dan layanan terhadap produk domestik bruto, mengurangi belanja negara, dan memasukkan perempuan ke dalam lapangan kerja.

"Rencana itu seperti sebuah peta masa depan pembangunan Saudi dengan prioritas diberikan kepada warga negara Saudi lewat peningkatan standar kehidupan semua orang," ujarnya. Apalagi, menurut Valder, 70 persen lebih dari penduduk Arab Saudi berusia di bawah 30 tahun.

Louise Marsh, Wakil Ketua Dewan Direktur the International Group for Investments, menjelaskan menurut perkirakan para penasihat ekonomi di McKinsey Global Institute mendukung Visi 2030 itu, Arab Saudi akan mampu menggandakan produk domestik brutonya paling lambat 2030 dan menaikkan pendapatan keluarga hingga 60 persen. "Visi 2030 itu juga akan dapat membuka enam juta pekerjaan sangat penting bagi sebuah negara di mana kaum mudanya tumbuh cepat," tuturnya.

Membubung tingginya harga minyak global selama 2003 hingga 2013 telah menggenjot kesejahteran Arab Saudi, menjadi perekonomian terbesar ke-19 di dunia. Produk domestik bruto mereka bertambah dua kali lipat, pendapatan rumah tangga melonjak sampai 75 persen, dan 1,7 juta lapangan kerja tercipta, termasuk bagi kaum hawa. Pemerintah menggelontorkan dana sangat besar di sektor pendidikan, kesehatan, infrastruktur, dan cadangan devisa hampir seratus persen dari produk domestik bruto pada 2014.

"Kami memperkirakan untuk mencapai hal itu perlu investasi US$ 4 triliun," kata McKinsey Global Institute. Mereka menjelaskan delapan sektor - pertambangan dan logam, petrokimia, manufaktur, ritel dan grosir, wisata dan hiburan, layanan kesehatan, keuangan, dan konstruksi - berpotensi menaikkan lebih dari 60 persen peluang buat pertumbuhan.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan. (Todays Zaman)

Turki memulai lagi penerbangan kargo dengan Israel

Di hari sama pesawat kargo Israel mendarat di Istanbul, Erdogan mengecam rencana aneksasi wilayah Tepi Barat.

Kota Dubai, Uni Emirat Arab. (Twitter/DXBMediaOffice)

70 persen perusahaan di Dubai terancam tutup gegara dampak Covid-19

Pertumbuhan ekonomi Dubai tahun lalu hanya 1,94 persen, paling rendah sejak krisis keuangan global pada 2008-2009.

Raja Arab Saudi Salman bin Abdul Aziz dan Presiden Joko Widodo berdiri di teras Istana Bogor, di sela pertemuan bilateral dilakoni kedua pemimpin itu pada 1 Maret 2017. (Dokumentasi Albalad.co)

Utang Arab Saudi melonjak 1.560 persen sejak Raja Salman berkuasa

Di akhir tahun lalu, utang negara Kabah itu mencapai Rp 2.719 triliun. Padahal sampai 2014, utang Saudi hanya Rp 175 triliun.

Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman. (Arab News)

Arab Saudi borong saham Boeing, Citigroup, Disney, dan Facebook

PIF telah membeli saham seharga Rp 12,3 triliun di British Petroleum, Rp 10,6 triliun di Boeing, Rp 7,4 triliun di Walt Disney, serta saham senilai Rp 7,8 triliun di Citigroup dan Facebook.





comments powered by Disqus