bisnis

Investasi Kuwait di Inggris dipastikan aman setelah Brexit

Pada 2013, SWFI bilang KIA melipatgandakan nilai investasinya di Inggris menjadi lebih dari US$ 24 miliar.

28 Juni 2016 07:12

Brexit atau keluarnya Inggris dari Uni Eropa setelah digelar referendum Kamis pekan lalu mengguncang dunia. Terjadi kerugian US$ 2,1 triliun akibat rontoknya saham di bursa-bursa global.

Menteri Keuangan Kuwait Anas as-Saleh kemarin memastikan investasi negaranya di Inggris aman dari pengaruh Brexit. "Investasi-investasi Kuwait di Inggris merupakan aset-aset nyata di sektor real estat, infrastruktur, serta saham dan obligasi pemerintah," kata Saleh seperti dilansir kantor berita resmi KUNA.

Meski begitu, Saleh mengakui pengaruh langsung saat ini memang ada terkait nilai tukar pound sterling, euro, dan tingkat suku bunga. Tapi dia bilang bank sentral Kuwait sudah siap menjamin stabilitas keuangan.

Menurut the Sovereign Wealth Fund Institute (SWFI), KIA (Otoritas Investasi Kuwait) memiliki aset manajemen senilai US$ 592 miliar. KIA lewat kantornya di Ibu Kota London, merupakan salah satu investor terbesar di negara Tiga Singa itu.

SWFI adalah perusahaan global menganalisa aset-aset kepunyaan pemerintah. Perusahaan swasta berpusat di Amerika Serikat ini dibentuk pada 2007.

Pada 2013, SWFI bilang KIA melipatgandakan nilai investasinya di Inggris menjadi lebih dari US$ 24 miliar.

Kuwait mempunyai sejumlah bangunan ikon di London, seperti kawasan More One dan sejumlah gedung di Canary Wharf. Negara Arab Teluk ini memusatkan investasi di sektor infrastruktur melalui anak usaha KIA, Wren House Infrastructure Management, dibikin pada 2013.

Syekh Mansur bin Zayid an-Nahyan, pemilik Manchester City. (Luxatic)

Pemilik Manchester City pasok daging sapi ke Israel

Sampai 2012, perusahaan kepunyaan Syekh Mansur itu merupakan pemasok tunggal daging sapi ke Israel.

Pompa bensin ADNOC. (Gulf Business)

ADNOC buka pompa bensin pertama di Arab Saudi

Arab Saudi memberikan izin operasi bagi ADNOC April lalu.

Ibu Kota Riyadh, Arab Saudi. (Arabian Business)

Arab Saudi berlakukan sistem jalan tol mulai 2020

Dubai menjadi satu-satunya wilayah di kawasan Arab Teluk menerapkan sistem jalan tol.

Dermaga kapal tanker Nakilat-Keppel di ladang gas Ras Laffan, Qatar. (arabianoilandgas.com)

Qatar akan keluar dari OPEC pada 1 Januari 2019

Negara Arab supertajir ini ingin berfokus untuk meningkatkan produksi gasnya dari 77 juta ton menjadi seratus juta ton per tahun.





comments powered by Disqus

Rubrik bisnis Terbaru

Pemilik Manchester City pasok daging sapi ke Israel

Sampai 2012, perusahaan kepunyaan Syekh Mansur itu merupakan pemasok tunggal daging sapi ke Israel.

10 Desember 2018

TERSOHOR