bisnis

Investor Timur Tengah habiskan US$ 10 miliar buat belanja properti di semester I 2016

New York masih tetap menjadi tujuan utama, senilai US$ 6,5 miliar. Disusul London (US$ 4,7 miliar), Singapura (US$ 2,5 miliar), Hong Kong (US$ 2,4 miliar), Paris (US$ 2,2 miliar), dan Milan (US$ 1,3 miliar).

13 September 2016 01:14

Para investor dari Timur Tengah menghabiskan US$ 10 miliar buat membeli properti di luar negeri di semester pertama tahun ini.

Dalam laporan terbarunya, perusahaan konsultasi real estat asal Amerika Serikat CBRE menyebutkan para pemodal dari Timur Tengah masih tetap menjadi pembeli aktif meski perekonomian global lesu.

Setelah pasar properti global anjlok pada 2009, investasi Timur Tengah tumbuh jauh lebih cepat dibanding kawasan lain. CBRE menekankan peningkatan tajam investasi properti oleh pembeli Timur Tengah didorong oleh dana investasi negara, terutama asal Qatar dan Uni Emirat Arab.

New York masih tetap menjadi tujuan utama investasi real estat dari Timur Tengah dalam 18 bulan terakhir, sejak 2015 hingga paruh pertama tahun ini, senilai US$ 6,5 miliar. Disusul London (US$ 4,7 miliar), Singapura (US$ 2,5 miliar), Hong Kong (US$ 2,4 miliar), Paris (US$ 2,2 miliar), dan Milan (US$ 1,3 miliar).  

Meski Amerika Serikat masih menjadi sasaran utama investasi properti dari investor Timur Tengah, CBRE menyatakan Asia juga mulai dilirik. "Kecenderungan ini diperkirakan terus berlanjut."

"Meski harga minyak masih antara US$ 40 hingga US$ 50 sebarel, aliran modal dari Timur Tengah akan terus menyasar pasar real estat global dari paruh kedua 2015 sampai semester pertama 2016," kata Nick Maclean, Direktur Pelaksana CBRE Timur Tengah.

Helikopter nirawak jenis VRT 300 buatan VR-Technologies, produsen helikopter dan pesawat nirawak asal Rusia. (vrtech.aero)

UEA beli 50 persen saham perusahaan produsen helikopter asal Rusia

UEA berencana membeli seratus helikopter VRT 300 dan VRT 500 untuk armada kepolisiannya.

Ladang gas Leviathan milik Israel di Laut Mediterania. (Albatross)

Mesir dan Israel sepakat bangun jaringan pipa gas hubungkan kedua negara

Israel mulai menghasilkan gas dari Leviathan pada Desember 2019 dan sejak Januari tahun lalu mengekspor ke Mesir.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu beepose bareng tamunya Menteri Perminyakan Mesir Tariq al-Mulla (kiri) dan Menteri Energi Israel Yuval Steinitz di Yerusalem, 21 Februari 2021. (Kobi Gideon/GPO)

Pertama sejak 2016, pejabat senior Mesir kunjungi Israel

Lawatan Tariq al-Mulla itu untuk membahas kerjasama energi antara kedua negara.

Pesawat Flydubai, maskapai asal Dubai, Uni Emirat Arab. (Business Traveller)

Sedari normalisasi, nilai perdagangan Dubai-Israel Rp 3,8 triliun

Dua pertiganya adalah ekspor Dubai ke Israel.





comments powered by Disqus