bisnis

Arab Saudi berminat investasi di sektor pertanian dan wisata di Indonesia

Saudi mengincar investasi wisata di Sumatera Barat dan Lombok.

22 November 2016 13:25

Fachry Thaib, Ketua Komite Tetap Timur Tengah Kadin (Kamar Dagang dan Industri) Indonesia, mengungkapkan Arab Saudi sangat berminat menanamkan modal di sektor pertanian dan wisata di Indonesia, selain meningkatkan perdagangan antara kedua negara.

Hal itu menjadi pembahasan dalam pertemuan hari ini antara Komite Tetap Timur Tengah Kadin Indonesia dengan Aiman Mirdad, Konsul Ekonomi Kedutaan Besar Arab Saudi di Jakarta.   

Fachry menjelaskan Arab Saudi selama ini mengimpor produk pertanian dari Cina. "Kita mau coba angkat pertanian. Masak, kita nggak bisa?" katanya saat ditemui di kantornya hari ini usai bertemu Mirdad. "Kita sediakan lahan dan hasilnya kita suplai ke mereka."

Untuk bidang wisata, menurut dia, negara Kabah itu kesengsem buat berinvestasi di Sumatera Barat dan Lombok (Nusa Tenggara Barat). Dia memastikan investasi di sektor wisata ini akan sangat besar nilainya. "Karena yang mereka akan bangun kompleks wisata," ujar Fachry.

Muhammad Bawazir, anggota Komite Tetap Timur Tengah Kadin Indonesia, menambahkan Duta Besar Arab Saudi buat Indonesia Usamah Muhammad asy-Syuaibi sangat menganjurkan untuk meningkatkan hubungan investasi dengan Indonesia. "Kalau perlu nggak usah menunggu kunjungan raja (Raja Arab Saudi Salman bin Abdul Aziz)," tuturnya.

Ketua Dewan Bisnis Indonesia-Arab Saudi Muhammad Hasan menegaskan pertemuan dengan Aiman Mirdad merupakan kelanjutan dari pertemuan Fachry Thaib dengan Syuaibi, untuk merealisasikan sekaligus meningkatkan hubungan dagang dan investasi kedua negara.

CEO MUbadala Petroleum Bakhit al-Katiri. (Arabian Business)

Mubadala Petroleum kuasai 20 persen saham di dua ladang gas di Indonesia

Mubadala Petroleum akan menjadi operator terbesar di Blok Andaman I dan Blok Andaman Selatan

Pompa bensin di Arab Saudi. (Saudi Gazette)

Arab Saudi naikkan harga bensin

IMF pernah memperkirakan Saudi tidak lagi mengalami defisit pada 2023.

Ibu Kota Muskat, Oman. (Arabian Business)

IMF desak Oman segera berlakukan VAT

Defisit Oman tahun lalu diperkirakan sembilan persen, turun dari 13,9 persen pada 2017.

Presiden Bursa Berlian Israel Yoram Dvash berpose bareng Mufti Hamka, pengusaha dari Indonesia. (Israel Diamond Exchange)

Delegasi pebisnis Indonesia kunjungi Bursa Berlian Israel

Awal bulan ini, Presiden Bursa Berlian Dubai Ahmad bin Sulayim juga datang menghadiri pertemuan Forum Berlian Dunia sekaligus mengunjungi Bursa Berlian Israel.





comments powered by Disqus