bisnis

Arab Saudi akan alami resesi ekonomi tahun depan

IMF sudah memprediksi Arab Saudi mengalami defisit anggaran selama 2015-2020.

04 Desember 2016 22:22

Arab Saudi bakal mengalami resesi ekonomi tahun depan, yang pertama sejak 1999, menurut hasil analisa dari BMI Research.

BMI Research menyebutkan pertumbuhan sektor non-minyak di negara Kabah itu akan terus melambat lantaran pemerintah melaksanakan konsolidasi keuangan, untuk mengatasi dampak buruk dari melorotnya harga minyak mentah global sejak pertengahan 2014.

Seperti negara Arab produsen minyak lainnya, Saudi juga mengalami defisit akibat anjloknya harga emas hitam itu. IMF (Dana Moneter Internasinal) sudah memprediksi Arab Saudi mengalami defisit anggaran selama 2015-2020.

Buat mengatasi hal ini, Riyadh mengambil sejumlah kebijakan berani, termasuk mencabut subsidi energi dan melakukan privatisasi.

Alhasil, perekonomian Saudi diperkirakan turun hingga 0,2 persen pada 2017, penurunan pertama sejak 1999, dibanding pertumbuhan 0,8 persen tahun ini.

Laporan BMI Research itu menyatakan produksi minyak Saudi juga akan turun sesuai kesepakatan OPEC (Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak) dicapai pekan ini dalam pertemuan di Ibu Kota Wina, Austria.

Pemerintah Saudi September lalu mengumumkan pemotongan gaji pegawai negeri dan penundaan sejumlah proyek infrastruktur. BMI Research memperkirakan langkah-langkah berani semacam itu akan berlanjut tahun depan.

Pasar Al-Jumaah di Ibu Kota Kairo, Mesir. (Tour Egypt)

Pasar makanan bekas marak di Mesir karena kemiskinan meningkat

Harga bahan pangan pokok, air, dan bahan bakar meroket beberapa tahun belakang setelah pemerintah menghapus subsidi dan memberlakukan VAT.

Abu Dhabi, Uni Emirat Arab. (visitabudhabi.ae)

UEA kasih izin tinggal tetap bagi 6.800 investor asing

Tahun lalu, kabinet UEA juga menyetujui pemberian visa berlaku sepuluh tahun bagi warga asing mempunyai investasi senilai paling sedikit sepuluh juta dirham.

Ibu Kota Riyadh, Arab Saudi. (Al-Arabiya)

Arab Saudi akan terbitkan izin tinggal tetap bagi investor asing seharga Rp 3 miliar

Sedangkan izin tinggal berlaku setahun dan dapat diperbarui harganya SAR 100 ribu (Rp 387 juta).

Seorang warga Libya sedang memukuli boneka pemimpin negara itu Muammar al-Qaddafi di kompleks kediaman Qaddafi di Bab al-Aziziyah, Ibu Kota Tripoli, Libya, September 2011. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Libya hentikan operasi 40 perusahaan asing

40 perussahaan asing ini diberi waktu tiga bulan untuk mengajukan izin baru.





comments powered by Disqus