bisnis

Tarif listrik di Arab Saudi naik 300 persen sejak hari ini

Lebih dari 70 persen listrik dipakai untuk sistem pendingin udara.

01 Januari 2018 22:10

Arab Saudi mulai hari ini menaikkan tarif listrik hingga 300 persen. Keputusan ini dibuat lantaran layanan listrik dikenai VAT (pajak pertambahan nilai) sebesar lima persen dan terjadi perubahan sistem penghitungan tagihan.

Tadinya tarif listrik berlaku di negara Kabah itu sebesar 5 halala per kwh untuk daya 2.000 kwh per bulan, 10 halala per kwh untuk konsumsi 2001-4.000 kwh, dan 20 halala per kwh bagi penggunaan 40001-6.000 kwh saban bulan.

Setelah terjadi kenaikan sejak hari ini, tarif konsumsi listrik sebesar 18 halala per kwh buat daya 1-6.000 kwh tiap bulan. Sedangkan pemakaian di atas 6.000 kwh sebulan dikenai biaya 30 halala per kwh.

Sebagai contoh, seorang konsumen saat ini membayar 200 riyal per bulan untuk konsumsi tiga unit mesin penyejuk udara, beberapa lampu pijar, setrika, televisi, mesin cuci, video game, dan sebuah lemari es, kini mesti membayar tagihan listrik hingga 600 riyal per bulan.

Arab Saudi merupakan satu-satunya negara di dunia di mana rumah tangga mengkonsumsi lebih dari 50 persen total penggunaan listrik dan banyak listrik terbuang. Lebih dari 70 persen listrik dipakai untuk sistem pendingin udara.

Menteri Energi Arab Saudi Khalid al-Falih. (Gulf Business)

Saudi akan kurangi produksi minyak jadi 9,8 juta barel bulan depan

Saudi akan menciptakan bisnis gas secara global.

Sejumlah pekerja membersihkan pelataran Masjid Al-Haram di Kota Makkah, Arab Saudi, 17 Juni 2018. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Biaya haji tahun ini Rp 35,2 juta

Sama dengan ongkos haji tahun lalu.

Abu Dhabi, Uni Emirat Arab. (visitabudhabi.ae)

Perusahaan UEA beli tiga ton emas dari Venezuela

Pembelian itu dilakukan pada 21 Januari lalu.

Mata uang riyal Arab Saudi. (Arab News)

Bank sentral Saudi dan UEA akan bikin mata uang digital bersama

Mata uang digital diberi nama Abir itu rencananya keluar pada kuartal terakhir tahun ini.





comments powered by Disqus