bisnis

Qatar tidak batasi jumlah ekspatriat asal Indonesia

"Hanya 0,4 persen dari total jumlah ekspatriat Indonesia mengalami masalah di Qatar," kata Basri Sidehabi.

29 Mei 2018 14:00

Menteri Pembangunan Adminstrasi, Urusan Buruh dan Sosial Qatar Dr Isa bin Saad al-Jafali an-Nuaimi menegaskan tidak membatasi jumlah ekspatriat Indonesia di Qatar, asal sesuai keahlian dan keterampilan serta dibutuhkan pasar tenaga kerja Qatar.

Hal ini terungkap dalam pertemuan dengan delegasi Dewan Perwakilan Daerah (DPD) dipimpin oleh Wakil Ketua Komite III DPD Abdul Aziz. Delegasi DPD terdiri dari Rosti Uli Purba (daerah Pemilihan Riau) GKR Ayu Koes Indriyah (Jawa Tengah), Dr. Sri I Gusti Ngurah Arya Wedakarna (Bali), Habib Hamid Abdullah (Kalimantan Selatan) Rafli Kande (Aceh), Kiai Muslihuddin Abdurrasyid (Kalimantan Timur), dan Abdul Jabbar Toba (Sulawesi Tenggara), seperti dilansir siaran pers Kedutaan besar Republik Indonesia (KBRI) di Ibu Kota Doha, diterima Albalad.co kemarin.  
    
Pertemuan berlangsung hangat dan bersahabat didampingi Duta Besar Indonesia untuk Qatar Muhamad Basri Sidehabi, Aziz menyampaikan kebijakan moratorium ekspatriat Indonesia, khususnya di sektor domestik pada 2015 terhadap 19 negara di Timur Tengah, termasuk Qatar.

Senator dari daerah pemilihan Sumatra Selatan ini mengapresiasi pemerintah Qatar karena memberlakukan undang-undang tentang perlindungan tenaga kerja migran, sehingga menjamin keluwesan dan perlindungan sebagai pengganti sistem kafala.

Rafli Kande mengharapkan Qatar dapat memberikan prioritas kepada ekspatriat Indonesia agar berperan dalam persiapan Qatar sebagai penyelenggara Piala Dunia 2022.

Menteri Isa meminta pemerintah Indonesia menyampaikan data mengenai ketersediaan ekspatriat agar memudahkan dalam penyerapan tenaga kerja.
    
Menurut Duta Besar Basri Sidehabi, berdasarkan informasi dari IOM (Organisasi Migrasi Internasional), jumlah warga Indonesia di Qatar sekitar 43 ribu orang. Sekitar 10 ribu adalah tenaga kerja terampil dan sisanya 30 ribu tenaga kerja informal. "Hanya 0,4 persen dari total jumlah ekspatriat Indonesia mengalami masalah di Qatar," kata Basri Sidehabi.

Minister Counsellor KBRI Doha Boy Dharmawan bilang kunjungan DPD ke Qatar dalam rangka pengawasan pelaksanaan Undang-undang Nomor 18 Tahun 2017 tentang Perlindungan Pekerja Migran Indoonesia. Selain bertemu menteri tenaga kerja Qatar, para Senator juga bertemu dengan Majelis Syura Qatar dan para perantau Indonesia di negara Arab supertajir itu.

Menteri Keuangan Arab Saudi Muhammad al-Jadaan. (Arab News)

Arab Saudi raup surplus pertama sejak 2014

Naiknya harga minyak mentah global, penerapan pajak pertambahan nilai, dan pengurangan subsidi energi ikut membantu mengatasi defisit anggaran Arab Saudi.

Delegasi dari India tengah belajar teknologi pertanian di Israel. (embassies.gov.il)

Grup Djarum bangun 26 reservoir air berteknologi Israel di Sumba Timur

Eko Putro menekankan Djarum membeli teknologi Israel itu melalui Taiwan jadi bukan langsung ke Israel.

Tim eksplorasi Saudi Aramco. (saudiaramco.com)

Aramco perusahaan paling untung di dunia

Aramco meraup laba bersih Rp 1.581 triliun.

Ibu Kota Riyadh, Arab Saudi. (Arabian Business)

Standard & Poor prediksi Arab Saudi bebas dari defisit pada 2023

Arab Saudi mengalami defisit sejak harga minyak mentah global anjlok pada pertengahan 2014.





comments powered by Disqus

Rubrik bisnis Terbaru

Arab Saudi raup surplus pertama sejak 2014

Naiknya harga minyak mentah global, penerapan pajak pertambahan nilai, dan pengurangan subsidi energi ikut membantu mengatasi defisit anggaran Arab Saudi.

24 April 2019

TERSOHOR