kabar

Putra mantan presiden Iran divonis 15 tahun penjara

Mahdi Hasyimi Rafsanjani dikenai dua dakwaan korupsi dan satu dakwaan mengancam keamanan negara.

16 Maret 2015 12:08

Pengadilan Revolusi di Ibu Kota Teheran, Iran, telah menjatuhkan hukuman 15 tahun penjara bagi Mahdi Hasyimi Rafsanjani, putra dari mantan Presiden Ayatullah Akbar Hasyimi Rafsanjani.

Jaksa Agung Iran Ghulam Husain Muhsini Ajahi kemarin mengungkapkan pengadilan mengenakan Mahdi dua dakwaan korupsi dan satu dakwaan mengancam keamanan negara. Untuk dua dakwaan korupsi Mahdi menerima vonis tujuh dan lima tahun penjara, sedangkan buat kasus keamanan negara dia mendapat hukuman tiga tahun kurungan.

Ajahi menambahkan Mahdi juga mesti membayar denda, mengembalikan aset kepada negara, serta dilarang menduduki jabatan politik. "Hukuman itu belum final. Terdakwa dan pengacaranya memiliki waktu 20 hari buat mengajukan banding," katanya kepada kantor berita pemerintah IRNA.

Mahdi, anak kedua dari Rafsanjani, mulai menjalani sidang tertutup Agustus tahun lalu dengan dakwaan memicu kerusuhan sehabis pemilihan umum 2009 dimenangkan Mahmud Ahmadinejad. Pengusaha 45 tahun ini sempat ditahan atas dakwaan korupsi tahun lalu dan pada 2012.

Rafsanjani kini Ketua Dewan Kebijaksanaan, sebuah lembaga berpengaruh dan anggotanya tidak dipilih. Dia pernah menjabat presiden dua periode sejak 1989 hingga 1997. Dia merupakan teman dekat dari pemimpin tertinggi Iran Ayatullah Ali Khamenei.

Sejumlah pihak mengkritik pengadilan terhadap Mahdi sebagai upaya melemahkan Rafsanjani menjelang pemilihan anggota parlemen sekaligus pemilihan anggota Majelis Ahli Februari tahun depan. Majelis Ahli berwenang menunjuk dan memberhentikan pemimpin tertinggi Iran.

Sejak Rafsanjani menyokong Hasan Rouhani dalam kampanye pemilihan presiden pada 2013 dan akhirnya terpilih, keluarganya mendapat banyak tekanan. Mereka juga dikenai pelbagai kasus di pengadilan.

Presiden Rouhani telah bersumpah memerangi korupsi di Iran. Mahdi Hasyimi Rafsanjani ialah tokoh kedua dipenjara tahun ini atas dakwaan korupsi.

Muhammad Riza Rahimi, wakil presiden semasa rezim Mahmud Ahmadinejad, Januari lalu divonis lima tahun penjara. Pengadilan memutus dia bersalah atas dakwaan pencucian uang bernilai miliaran dolar Amerika Serikat.

Marzuq Mashaan al-Utaibi has just launched a revolution against Al Saud regime in Saudi Arabia by establishing the national Mobilization Movement. (Albalad.co)

Para pembangkang Saudi bikin partai politik

"Tiap warga Saudi telah dewasa berhak mencalonkan diri atau memilih wakil-wakilnya di parlemen mempunyai kekuasaan membuat undang-undang dan mengawasi lembaga-lembaga eksekutif di Saudi."

Israel Katz, Menteri Luar Negeri Israel, bertemu Menteri Luar Negeri Bahrain Khalid bin Ahmad al-Khalifah di Washington DC, 17 Juli 2019. Keduanya membahas mengenai Iran. (Courtesy)

Israel kirim delegasi ke Bahrain

Lawatan ini berlangsung sehari setelah Netanyahu dan Syekh Salman berkomunikasi langsung melalui telepon.

Syekh Saleh bin Muhammad at-Talib, imam Masjid Al-Haram di Kota Makkah, Arab Saudi. (Twitter)

Arab Saudi tahan imam dan khatib Masjid Al-Haram sejak Agustus 2018

Sejak Bin Salman menjadi putera mahkota pada Juni 2017, Saudi getol menangkapi ulama, akademisi, aktivis, wartawan, konglomerat, pejabat, dan pangeran dianggap menentang kebijakan-kebijakannya.

Jamaah bertawaf di kompleks Masjid Al-Haram, Kota Makkah, Arab Saudi, Juni 2018. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Arab Saudi izinkan jamaah dari luar negeri berumrah mulai 1 November

Jumlah jamaah dari luar negeri dibolehkan berumrah dinaikkan bertahap, tergantung pada kondisi penyebaran Covid-19 di negara masing-masing.





comments powered by Disqus

Rubrik kabar Terbaru

Para pembangkang Saudi bikin partai politik

"Tiap warga Saudi telah dewasa berhak mencalonkan diri atau memilih wakil-wakilnya di parlemen mempunyai kekuasaan membuat undang-undang dan mengawasi lembaga-lembaga eksekutif di Saudi."

24 September 2020

TERSOHOR