kabar

Nasrallah bilang Arab mestinya bersatu serbu Israel bukan Yaman

"Ini berarti di mata Saudi, Israel bukan musuh atau ancaman perlu dilakukan operasi Badai Gila," kata Nasrallah.

28 Maret 2015 08:05

Pemimpin Hizbullah Hasan Nasrallah kemarin mengecam serangan pasukan koalisi Arab dikomandoi Arab Saudi terhadap milisi Syiah Al-Hutiyun di Yaman. Dia menyebut intervensi militer Saudi dalam operasi bersandi Badai Gila itu mengejutkan sekaligus menyakitkan.

Gempuran udara terhadap pemberontak Al-Hutiyun berlangsung sejak Kamis dini hari setelah Presiden Abdurabbu Mansyur Hadi meminta bantuan kepada GCC (Dewan Kerja Sama Negara-negara Teluk). Posisi kepala negara Yaman ini kian terdesak setelah mengungsi ke Aden lantaran pasukan Al-Hutiyun merebut Sanaa Januari lalu.

Arab Saudi beralasan campur tangan militer diperlukan untuk melindungi pemerintahan sah dipimpin Hadi telah kabur ke negara itu. Namun koalisi beranggotakan sepuluh negara Arab ini belum memutuskan apakah bakal melanjutkan dengan serangan darat.

Nasrallah mempertanyakan kenapa Saudi baru terlibat dalam konflik di Yaman setelah banyak krisis melanda negara-negara Arab. Dia menyebut operasi Badai Gila itu mestinya dilancarkan terhadap Israel.

"Kalian bilang perkembangan di Yaman mengancam keamanan nasional kalian. Tidakkah kalian merasa terancam oleh Israel, salah satu negara paling kuat militernya di dunia?" kata Nasrallah. "Ini berarti di mata Saudi, Israel bukan musuh atau ancaman perlu dilakukan operasi Badai Gila."

Nasrallah membantah Iran memberi dukungan militer terhadap pemberontak Al-Hutiyun. Selama ini banyak pihak meyakini Hizbullah dan Al-Hutiyun sama-sama mendapat sokongan dana dan militer dari negeri Persia itu.

Menurut dia, campur tangan Saudi ini lantaran negara Dua Kota Suci itu telah kehilangan kontrol atas Yaman. "Tujuan dari perang ini untuk mengembalikan kontrol dan hegemoni (Saudi) di Yaman," dia menegaskan.

Tapi Nasrallah yakin tindakan Saudi itu hanya bakal mempermalukan mereka. "Haruskah negara-negara Arab ikut berperang di Yaman karena uang Saudi?"

Dia bilang Iran telah memperluas pengaruhnya di Timur Tengah lantaran, "Kalian (Saudi) malas, pecundang, dan tidak bertanggung jawab."

Jamaah berkumpul di pelataran Masjid Al-Haram, Kota Makkah, Arab Saudi, sambil menunggu pembagian makanan berbuka puasa, Juni 2018. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Jamaah Qatar bisa pesan paket umrah setiba di Jeddah

Hubungan Saudi-Qatar memburuk sejak awal Juni 2017.

Iyad al-Baghdadi, aktivis prodemokrasi tinggal di Norwegia menjadi sasaran pembunuhan Arab Saudi. (Twitter)

Tiga teman Khashoggi terancam dibunuh oleh Arab Saudi

Ketiga orang ini adalah Iyad al-Baghdadi (tinggal di Norwegia), Umar Abdul Aziz (menetap di Kanada), dan satu orang belum diketahui identitasnya dan bermukim di Amerika.

Pegasus, aplikasi telepon seluler bikinan NSO Group, perusahaan berbasis di Ibu Kota tel Aviv, Israel. (slideshare.net)

Aplikasi sadap bikinan Israel bobol WhatsApp

Setelah berhasil masuk ke sebuah telepon seluler, Pegasus menguasai kamera, mikropon, surat elektronik, daftar kontak, pesan, dan sebagainya.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu bareng istri (Sara) dan dua putranya, Yair dan Yoav, pelesiran ke Dataran Tinggi Golan pada 23 April 2019. (Twitter/@netanyahu)

Netanyahu tetapkan lokasi pembangunan permukiman Donald Trump di Golan

Trump menandatangani surat pengakuan negara adikuasa itu terhadap Golan sebagai wilayah Israel pada 25 Maret lalu, disaksikan oleh Netanyahu di Gedung Putih.





comments powered by Disqus