kabar

Antrean panjang calon pengebom bunuh diri ISIS

Terjadi nepotisme, jihadis asal Arab Saudi lebih diutamakan menjadi pengebom bunuh diri.

22 Mei 2015 19:30

Dipromosikan sebagai calon pengebom bunuh diri dalam milisi ISIS (Negara Islam Irak dan Suriah) benar-benar sulit. Bahkan menjadi lebih susah lagi ketika dalam daftar antrean ada teman atau keluarga bos (anggota senior ISIS).

Ketika menjadi pengebom bunuh diri adalah dambaan banyak jihadis ISIS, muncul pelbagai laporan menyebutkan pejuang dari Arab Saudi lebih diutamakan ketimbang militan dari negara lain. Rupanya nepotisme juga berlaku dalam kelompok bersenjata dipimpin Abu Bakar al-Baghdadi ini.

Tuduhan itu dilontarkan oleh Kamil Abu Sultan ad-Daghestani, ulama pro-ISIS asal Dagestan, wilayah di Kaukasus Utara, Rusia, di mana banyak kaum lelakinya pergi berperang ke Suriah dan Irak. Dia menyebarluaskan tudingan ini lewat situs jihadis Qonah. Kamil kerap mendapat keluhan soal nepotisme ini dari Ahmad Chatayev, dikenal dengan nama Ahmad asy-Syisyani, militan senior Chechnya memimpin Batalion Yarmuk di Suriah.

"Para jihadis Saudi mendapat keutamaan, mereka tidak membiarkan pejuang dari negara lain masuk," tulis Kamil. "Mereka membiarkan sesama orang Saudi maju ke barisan depan antrean menggunakan blat." Blat adalah kata dalam bahasa Rusia berarti koneksi atau kesepakatan informal.

Dari cerita Chatayev, menurut Kamil, seorang jihadis muda non-Saudi pernah pindah ke Irak lantaran antrean calon pengebom bunuh diri di sana lebih sedikit ketimbang di Suriah. Namun tetap saja dia tidak mendapat kesempatan itu. Dia akhirnya sadar anggota-anggota senior ISIS asal Saudi lebih mengedepankan jihadis dari negara mereka.

Kabir Ahmad, jihadis ISIS dari Inggris, pada Juli 2014 membenarkan soal panjangnya antrean calon pengebom bunuh diri. "Seorang emir memutuskan siapa dipilih. Ada daftar tunggu," katanya kepada BBC. "Saya akan melobi dia agar nama saya naik ke urutan atas."

Jalan menjadi pengebom bunuh diri juga digambarkan dalam buku panduan ISIS berbahasa Inggris setebal seratus halaman. Seperti persaingan, rekrutmen baru harus lulus di kamp pelatihan dan membuktikan ketangguhan mereka di medan tempur sebelum dianggap layak sebagai kandidat pelaku bom bunuh diri. "Siapa ingin mendaftar sebagai pengebom bunuh diri harus bersabar."

Namun, kata Kamil, daftar antrean itu begitu panjang. Banyak jihadis ISIS keburu tewas dalam pertempuran sebelum mendapat kesempatan melaksanakan serangan bunuh diri. Kecuali orang-orang dengan koneksi Saudi.

Milisi ISIS. (Dabiq/Global Look Press)

Persenjataan ISIS dari Amerika dan Arab Saudi

CAR menyatakan sekitar 90 persenjataan digunakan ISIS merupakan buatan Cina, Rusia, dan Eropa Timur.

Pemimpin ISIS (Negara Islam Irak dan Suriah) Abu Bakar al-Baghdadi saat berpidato di Masjid Agung An-Nuri di Kota Mosul, Irak, Juni 2014. (Al-Arabiya)

ISIS benarkan Abu Bakar al-Baghdadi tewas

Dia dinyatakan terbunuh akibat serangan udara di Provinsi Ninawih, Irak.

Perdana menteri Irak Haidar al-Abadi bersalaman dengan seorang komandan pasukan Irak setibanya di Kota Mosul, 9 Juli 2017, untuk mengumumkan pembebasan Mosul dari ISIS. (Twitter/@HaiderAlAbadi)

Irak bebaskan Mosul dari ISIS

Sepekan sebelumnya, Abadi sudah mengumumkan berakhirnya khilafah islamiyah versi ISIS setelah pasukan Irak merebut Masjid An-Nuri telah menjadi puing akibat diledakkan ISIS.

Pemimpin ISIS (Negara Islam Irak dan Suriah) Abu Bakar al-Baghdadi saat berpidato di Masjid Agung An-Nuri di Kota Mosul, Irak, Juni 2014. (Al-Arabiya)

Irak rebut Masjid Agung di Mosul dari ISIS

Pemerintah Irak memperkirakan Mosul bisa direbut dalam beberapa hari lagi.





comments powered by Disqus

Rubrik kabar Terbaru

Anak Raja Salman bertemu kepala Dewan Keamanan Nasional Israel

Dalam kunjungannya ke Amerika Serikat, Maret lalu, Pangeran Muhammad bin Salman menggelar pertemuan dengan para pemimpin organisasi pro-Zionis.

19 Juni 2018
Makkah tak lagi sakral
18 Juni 2018

TERSOHOR