kabar

Hina teman lewat WhatsApp, lelaki UEA didenda Rp 907 juta

Mengirim gambar jari tengah lewat telepon cerdas atau surat elektronik bisa dipenjara maksimal tiga thaun atau denda paling tinggi Rp 1,8 miliar.

18 Juni 2015 11:02

Mahkamah Agung Uni Emirat Arab (UEA) Selasa lalu memperberat hukuman bagi seorang lelaki diputus bersalah menghina temannya. Dia dikenai denda terberat US$ 68 ribu atau setara Rp 907 juta setelah di pengadilan negeri dan tinggi cuma dikenai US$ 800 (Rp 10,7 juta).

Hakim menyatakan denda US$ 800 terlalu lunak bagi penghina orang lain, seperti dilansir Emirates 24/7 News. Terdakwa tidak disebut identitasnya itu terbukti melanggar Undang-undang Kejahatan Dunia Maya.

Menurut Hasan al-Hais dari firma hukum Ar-Rowaad, denda itu akan dibayarkan kepada pemerintah, sedangkan korban masih berhak meminta kompensasi kepada pelaku. Bila pelakunya warga asing, dia bisa dideportasi.

Dia menambahkan sanksi berat diperlukan agar orang tidak sembarangan menghina orang lain. "Beberapa orang memakai Internet untuk merusak reputasi orang lain...jadi harus ada semacam kontrol atas masalah ini," katanya kepada Al-Arabiya News.

Dia menegaskan beleid ini bukan untuk menghalangi kebebasan berekspresi. "Tidak seorang pun boleh menyalahgunakan kebebasannya untuk menyakiti orang lain," ujarnya.

Pengacara Abdullah Yusuf an-Nasir bulan lalu memperingatkan bahaya mengirim gambar jari tengah lewat telepon cerdas atau bahkan melalui surat elektronik. "Itu sebuah penghinaan di UEA dan undang-undang bisa menghukum Anda dengan penjara hingga tiga tahun atau denda sampai US$ 137 ribu (Rp 1,8 miliar)," tuturnya kepada 7Days.

Gambar wajah Emir Qatar Syekh Tamim bin Hamad ats-Tsani di Ibu Kota Doha, Qatar. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Qatar dalam pembicaraan buat normalisasi hubungan dengan Israel

Amerika ingin semua negara Arab Teluk membina ikatan resmi dengan Israel.

Emir Kuwait Syekh Sabah al-Ahmad as-Sabah. (thepeninsulaqatar.com)

Trump sebut Kuwait segera normalisasi hubungan dengan Israel

Setidaknya dua negara Arab akan menandatangani kesepakatan normalisasi hubungan Israel paling lambat Januari tahun depan.

Arab Saudi (Wikipedia)

16 ribu imigran asal Ethiopia ditahan di Arab Saudi dalam keadaan mengenaskan

Mereka disiksa, jarang dikasih makan, ruang penahanan sempit dan tidak berjendela, sanitasi buruk. Banyak yang bunuh diri karena tidak tahan diperlakukan semena-mena.

Syekh Khalifah bin Zayid an-Nahyan, Emir Abu Dhabi sekaligus Presiden Uni Emirat Arab. (Gulf News Journal)

UEA berencana buka kedutaan di Tel Aviv akhir tahun ini

UEA dijadwalkan meresmikan kedutaannya di Tel Aviv 3-5 bulan setelah penandatanganan kesepakatan normalisasi hubungan dengan Israel.





comments powered by Disqus