kabar

Berbuka puasa dengan lumpia di Libya

"Biasanya menjelang magrib orang ramai beli buah, susu, atau kurma."

01 Juli 2015 15:20

Luluh lantak dilanda konflik bersenjata berkepanjangan sehabis rezim Muammar al-Qaddafi tamat empat tahun lalu, tidak membikin sepi Ramadan di Libya. Penduduk negara itu tetap suka cita menyambut bulan puasa dimulai 17 Juni lalu, seperti semua negara muslim lainnya.

Sepuluh hari pertama Ramadan masjid-masjid kebanjiran jamaah salat tarawih. Bahkan banyak masjid sampai harus menggelar karpet di halaman karena tidak mampu menampung jumlah mereka.

Meski banyak pos pemeriksaan bikinan milisi Fajar Libya, suasana mulai sore hingga magrib atau istilahnya ngabuburit selalu ramai. Midan Syuhada menjadi alun-alun Ibu Kota Tripoli adalah titik kumpul masyarakat menunggu waktu berbuka puasa.

"Tidak ada toko atau orang menjual menu khusus Ramadan," kata Hilmie Hazimun, mahasiswa Indonesia di International Islamic Call College, Tripoli, kepada Albalad.co melalui WhatsApp pekan lalu. "Biasanya menjelang magrib orang ramai beli buah, susu, atau kurma."

Hilmie adalah satu dari 29 mahasiswa Indonesia, termasuk dua perempuan, masih bertahan di Libya. Mereka semua sekampus dengan Hilmie. Dia bilang areal kampus tempat tinggal mereka selalu aman karena dipandang sebagai tempat strategis. "Sejak runtuhnya pemerintahan Qaddafi, beberapa gedung di sini dijadikan markas milisi menguasai Tripoli," ujar Hilmie.

Pemerintahan Libya kini terbelah: satu di Tripoli dan yang diakui masyarakat internasional mengungsi ke Tobruk, timur Libya. Konflik bakal kian rumit setelah ISIS (Negara Islam Irak dan Suriah) menancapkan kukunya di tiga kota: Sirte, Dirna, dan Benghazi.

Namun Ramadan kali ini Hilmie memilih tinggal di rumah warga setempat di kawasan Ghaut Syaal.

Makanan paling diburu selama bulan puasa adalah sejenis kulit lumpia banyak dijual di kedai-kedai makan. Kulit lumpia ini kemudian diisi beragam sesuai kesukaaan, bisa mafrum (daging giling), kentang, atau telur.

Hilmie menjelaskan kehidupan di Tripoli mulai ramai sejak siang hingga pukul dua dini hari. Rakyat Libya saban hari berpuasa selama 16 jam 20 menit.

Puasa dan lumpia setidaknya bisa melupakan penderitaan rakyat Libya akibat perang tidak kunjung habis.

Menteri Luar Negeri Yaman duduk di samping Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu saat pembukaan konferensi perdamaian di Timur Tengah, digelar pada 14 Februari di Ibu Kota Warsawa, Polandia. (Arab Observer)

Menteri luar negeri Yaman duduk di sebelah Netanyahu

Mikrofon di meja Netanyahu mati waktu dia ingin berbicara. Al-Yamani lantas memberikan mikroponnya untuk digunakan oleh pemimpin dari negara Zionis itu.

Kuasa Usaha Sementara Indonesia untuk Suriah Didi Wahyudi pada Jumat, 28 Agustus 2015, melepas 13 tenaga kerja perempuan akan dipulangkan ke Indonesia. (KBRI Damaskus buat Albalad.co)

KJRI Jeddah berhasil dapatkan uang diyat bagi keluarga warga Indonesia dibunuh

Pihak majikan sepakat untuk memenuhi hak korban senilai 200 ribu riyal, meliput uang diyat syari sebesar 55 ribu riyal, sisa gaji almarhumah belum dibayar 32.400 riyal, dan santunan senilai 112.600 riyal.

Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman saat mengunjungi Masjid Al-Haram di Kota Makkah, Arab Saudi, 12 Februari 2019. (Twitter)

Putera mahkota Saudi tiba di Jakarta Senin sore

Ini bakal menjadi lawatan luar negeri pertama Bin Salman setelah citra Saudi dan dirinya ternoda akibat pembunuhan wartawan Jamal Khashoggi.

Putera Mahkota Arab Saudi bin Salman saat berada di atap Kabah pada 12 Februari 2019. (Twitter)

Anak Raja Salman dikecam karena naik ke atap Kabah

Ratusan aparat keamanan mengelilingi Kabah dan hanya menyisakan dua jalur bagi jamaah buat bertawaf.





comments powered by Disqus

Rubrik kabar Terbaru

Menteri luar negeri Yaman duduk di sebelah Netanyahu

Mikrofon di meja Netanyahu mati waktu dia ingin berbicara. Al-Yamani lantas memberikan mikroponnya untuk digunakan oleh pemimpin dari negara Zionis itu.

16 Februari 2019

TERSOHOR