kabar

Patungan buat Sekhemka

Mesir mengajak seluruh rakyatnya mengumpukan fulus buat membeli kembali patung kuno Sekhemka telah dijual seharga hampir Rp 354 miliar.

25 Agustus 2015 18:44

Sekhemka namanya, berusia 4.500 tahun dan asli Mesir. Barang antik ini terjual seharga 16 juta pound sterling atau kini hampir Rp 354 miliar dalam lelang dibikin Museum Northampton di Inggris Juli tahun lalu.

Pembelinya sampai sekarang masih dirahasiakan. Tapi bila larangan ekspor atas patung seorang ahli penulis setinggi 76 sentimeter itu berakhir bulan ini, ia bakal menjadi simpanan kolektor kaya. Barangkali tidak akan pernah lagi dilihat masyarakat.

Karena itu pemerintah Mesir mendesak rakyatnya di seluruh dunia urunan mengumpulkan fulus untuk membeli kembali artefak tidak ternilai harganya itu. "Penjualan arca ini merupakan noda tidak akan terhapus dari reputasi museum dan merupakan kejahatan moral terhadap warisan sejarah dunia dan Mesir khususnya," kata Menteri Kepurbakalaan Mesir Mamduh ad-Damati.

Gara-gara kasus ini, dia menambahkan, Mesir menghentikan semua kesepakatan dengan Museum Northampton. Apalagi penjualan Sekhemka itu menghebohkan publik Inggris.

Dewan Kesenian Inggris sudah mencabut museum itu dari daftar akreditasi mereka hingga paling cepat 2019. Alhasil, Museum Northampton tidak bisa menerima hibah atau pendanaan dalam bentuk lain. Sebab lelang atas Sekhemka melanggar aturan.

Sekhemka tidak sendirian. Di sebelah kaki kanannya ada patung lebih kecil diyakini istrinya duduk bersimpuh. Kemampuan menulis dan membaca Sekhemka menunjukkan betapa pentingnya posisinya di masa itu.

Adalah Spencer Compton, ningrat asal Northampton, memperoleh patung itu saat melancong ke Mesir sekitar 1850. Namun pihak keluarga lantas menyumbangkan arca ini kepada museum 30 tahun kemudian.

Tiga akademisi dari University College London, Inggris - Profesor Stephen Quirke, Dr Richard Bussmann, dan Dr Alice Stevenson - bulan lalu menulis di surat kabar the Guardian: bagaimana Sekhemka diperoleh tidak jelas ceritanya.

Mereka bilang tidak seorang pun tahu siapa pemilik Sekhemka. Bagaimana dan kapan ia meninggalkan Mesir atau masuk Museum Northampton. "Riset menemukan penjualan itu melanggar hukum internasional," tulis ketiganya. "Lelang itu juga menghancurkan nama baik negara dan semua museum di Inggris."

Sekelompok aktivis Mesir bulan lalu memulai kampanye menuntut pemerintah segera mengambil alih patung itu. "Sekhemka tidak semestinya disimpan entah di mana. Ia terlalu mempesona untuk diperlakukan semacam itu," ujar Gunila Loe, pemimpin Save Sekhemka Action Group berkantor di Northampton.

Larangan ekspor harusnya berakhir bulan lalu diperpanjang sebulan lagi. Juru bicara Departemen Kebudayaan, Media, dan Olahraga menjelaskan larangan ini bisa diperpanjang kembali bila ada tanda-tanda pembeli ingin membiarkan Sekhemka tetap di Inggris bisa ditemukan dalam beberapa hari ke depan.

Banyak pihak meyakini arca itu akan dikirim ke kolektor tajir di luar negeri bila larangan ekspor dicabut.

Ali Ahmad al-Mulla menjadi muazin Masjid Al-Haram di Kota Makkah, Arab Saudi, sejak 1975. (Screengrab)

Berkenalan dengan muazin Masjid Al-Haram

Ali Ahmad al-Mulla menjadi muazin Masjid Al-Haram sejak 1975.

Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman saat memimpin rapat Dewan Urusan Pembangunan dan Ekonomi di Istana As-Salam di Kota Jeddah, Arab Saudi, 22 Mei 2018. (SPA)

Anak Raja Salman masih hidup

Pangeran Muhammad bin Salman memimpin rapat Dewan Urusan Pembangunan dan Ekonomi Selasa lalu.

Demonstrasi menolak rencana pemindahan Kedutaan Besar Amerika Serikat dari Tel Aviv ke Yerusalem berlangsung di Jakarta, 11 Mei 2018. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Indonesia batalkan kebijakan visa bagi warga Israel

Israel memang tidak memiliki hubungan resmi dengan Indonesia, namun kedua negara menjalin hubungan ekonomi. Alhasil, warga Israel bisa berkunjung ke Indonesia menggunakan visa pelancong dan bisnis.

Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman. (Arab News)

Bom waktu di negara Kabah

Raja Salman sudah menanam bom waktu itu sejak April 2015, tiga bulan setelah dirinya naik takhta.





comments powered by Disqus