kabar

Jamaah tawaf pakai Segway bikin heboh

"Ini tidak adil, ini tidak etis. Jika Anda bisa berjalan, Anda mesti bertawaf dengan berjalan," kata Ahsan lewat @AsnSaleem.

01 September 2015 09:37

Jagat maya dihebohkan oleh rekaman video telah beredar luas memperlihatkan seorang jamaah bertawaf atau mengelilingi Kabah menggunakan Segway. Perdebatan pun muncul menanggapi kejadian perdana itu.

Rekaman video itu diunggah kemarin malam oleh biro perjalanan British Haj Travel Limited di akun Twitter @BHTofficial. Dalam waktu cepat video ini beredar luas di beragam media sosial, termasuk Facebook, Instagram, dan WhatsApp.

Peristiwa ini berlangsung di lantai dua tempat tawaf khusus bagi jamaah menggunakan kursi roda dan kaum renta. Namun jamaah pemakai Segway kelihatan sehat dan kuat.

Ribuan respon bermunculan. "Ini tidak adil, ini tidak etis. Jika Anda bisa berjalan, Anda mesti bertawaf dengan berjalan," kata Ahsan lewat @AsnSaleem. "Orang bertawaf dengan berjalan kaki untuk mendapat pahala dan dia melecehkan itu," tulis @ibeabdul.

Namun Maulana Najib Qasmi, lulusan program doktoral bidang ilmu hadis dari Darul Ulum Deoband, kampus Islam bergengsi di India, membolehkan bertawaf menggunakan Segway. "Selama kedua kaki jamaah tidak tertutup alat aneh, dibolehkan," katanya. Tidak ada masalah, itu seperti bertawaf di atas kursi roda."

Dia mengakui para ulama bakal berbeda pendapat soal apakah Segway boleh digunakan oleh jamaah sehat dan kuat. Dia menegaskan sebaiknya jamaah semacam itu mengelilingi Kabah dengan berjalan kaki. Pemakaian Segway juga mesti dihindari bila mengganggu keamanan dan kenyamanan jamaah lainnya.

Maulana mencontohkan Nabi Muhammad pun pernah bertawaf dengan duduk di atas unta.

Segway memiliki kecepatan 6,4 kilometer per jam. Tenaga untuk menggerakkan alat ini berasal dari baterai isi ulang bisa dipakai terus menerus selama enam jam. Segway hanya bisa digunakan oleh orang berbobot maksimal 110 kilogram.

Situasi Mataf ( tempat tawaf di sekitar Kabah) sebelum dan sesudah wabah virus corona Covid-19 datang. (Twitter)

Tarawih pertama di Masjid Al-Haram cuma diikuti sekitar 200 jamaah

Salat tarawih di Masjid Al-Haram dan masjid Nabawi dipersingkat menjadi sepuluh rakaat plus witir. Tiap kali tarawih dipimpin dua imam bergantian.

Seorang jamaah sedang membaca Al-Quran di Masjid Nabawi, Kota Madinha, Arab Saudi, Juni 2018. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Salat tarawih di Masjid Al-Haram dan Masjid Nabawi hanya untuk pengurus dan petugas kebersihan masjid

Salayt tarwih di kedua masjid itu dipersingkat menjadi sepuluh rakaat plus witir dari biasanya 20 rakaat plut tiga rakaat witir.

Suasana di pelataran Masjid Al-Haram, Kota Makkah, setelah Raja Arab Saudi Salman bin Abdul Aziz memerintahkan isolasi terhadap kota Makkah, Madinah, Riyadh pada 25 Maret 2020. (Haramain Info)

Arab Saudi tutup Masjid Al-Haram dan Masjid Nabawi selama Ramadan

Alhasil, selama bulan puasa diperkirakan mulai Kamis pekan ini, tidak akan ada salat berjamaah lima waktu, salat Jumat, salat tarawih, itikaf, dan buka puasa bersama di Masjid Al-Haram dan Masjid Nabawi.

Sejumlah pekerja membersihkan pelataran Masjid Al-Haram di Kota Makkah, Arab Saudi, 17 Juni 2018. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Arab Saudi terjunkan 3.500 pekerja buat bersihkan Masjid Al-Haram enam kali sehari

Semua karpet di Masjid Al-Haram dicuci dan disterilkan saban lima hari. Mesin penyejuk ruangan dibersihkan sekaligus disterilkan sembilan kali per hari. 





comments powered by Disqus

Rubrik kabar Terbaru

Indonesia kemungkinan batal kirim jamaah haji

Pemerintah Saudi sampai saat ini belum mengumumkan keputusan apakah haji dilaksanakan atau ditiadakan. Namun Saudi masih melarang penerbangan internasional dan umrah hingga waktu belum ditentukan.

02 Juni 2020

TERSOHOR