kabar

Mordechai Vanunu: Israel negara adikuasa

"Israel negara adikuasa, tidak ada yang bisa menekan mereka," ujar Vanunu.

06 September 2015 10:04

Kami sudah berteman sebelas tahun, yakni sejak Mordechai Vanunu dibebaskan dari penjara. Selama itu pula dia menjalani status tahanan kota.

Dia cukup terkejut lantaran saya sudah lama tidak menelepon. "Apakah kamu masih hidup? Apa kamu masih bekerja sebagai wartawan?" Saya pertama kali mengenal Vanunu ketika mewawancarai dia pada Juli 2004. Sejak itu hubungan kami berlanjut, berkomunikasi lewat telepon, pesan pendek, atau surat elektronik.

Status Vanunu memang bebas bersyarat. Dia tidak boleh mendekati pelabuhan, bandar udara, kantor perwakilan asing, atau menerima wawancara dengan media luar negeri.

Bagi pegiat perdamaian, Vanunu adalah pahlawan, namun bagi Israel dia pengkhianat. Sebab membocorkan rahasia nuklir Israel kepada surat kabar the Sunday Times pada 1986, dia ditangkap oleh Mossad (dinas rahasia luar negeri Israel). Lewat pengadilan rahasia - tanpa didampingi pengacara - Vanunu divonis 18 tahun penjara, sebelas tahun di antaranya dia mendekam di sel isolasi.

Ahli nuklir pernah bekerja di reaktor Dimona, gurun Negev (selatan Israel) ini sangat bermimpi bisa meninggalkan negara Zionis itu. Sampai-sampai dia bertanya apakah mungkin memperoleh paspor Indonesia. Dia berharap suatu saat bisa berkunjung ke Jakarta. Meski begitu, dia mengakui boleh dibilang mustahil Israel bakal membiarkan dia pergi.

Walau sudah berusaha berkali-kali dia ragu pemerintah Israel bakal mengizinkan dia meninggalkan negara itu. Kampanye internasional menyerukan pembebasan Venaunu pun seolah menabrak dinding tebal. "Israel negara adikuasa, tidak ada yang bisa menekan mereka," ujar Vanunu.

Sebelas tahun sudah Vanunu terkekang. Bahkan dia tidak bisa mengunjungi istrinya tinggal di Oslo, dia nikahi Mei lalu di Yerusalem.

Namun Jumat pekan ini untuk pertama kalinya dia dibolehkan berbicara kepada media Israel. Dalam wawancara khusus dengan stasiun televisi Channel 2, Vanunu menegaskan kembali program nuklir Israel mengancam perdamaian dan keamanan dunia.

Persis seperti dia katakan kepada saya sebelas tahun lalu. "Israel sudah menghasilkan 200 bom nuklir."

Dia berharap suatu hari nanti bisa menemui saya di Jakarta. Mirip Vanunu, saya pun kurang yakin keinginannya terkabul.

Pangeran Khalid bin Farhan dari Arab Saudi, mendapat suaka politik di Jerman sejak 2013. (Middle East Eye)

Pangeran Arab Saudi serukan kudeta terhadap Raja Salman

"Kalau Ahmad dan Muqrin bersatu, saya yakin 99 persen anggota keluarga kerajaan, pasukan keamanan, dan tentara akan mendukung mereka," kata Pangeran Khalid, mendapat suaka politik di Jerman sedari 2013.

Suasana dalam kompleks Masjid Al-Aqsa di Yerusalem di hari pertama Ramadan, 17 Mei 2018. (Albalad.co)

Rabat batalkan rencana kota kembar dengan Guatemala karena pindahkan kedutaan ke Yerusalem

Guatemala baru membuka kedutaan besarnya di Ibu Kota Rabat, Maroko, November tahun lalu.

Dea, 2 tahun, menghadiri Aksi Islam Bela Al-Aqsa bareng ibunya di lapangan Monumen Nasional, Jakarta, 11 Mei 2018. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Israel danai pemindahan Kedutaan Guatemala ke Yerusalem

Paraguay menyusul jejak Amerika dan Guatemala pekan depan.

Ulama Syiah berpengaruh asal Irak Muqtada Sadr bertemu Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman di Kota Jeddah, Arab Saudi, 30 Juli 2017. (Supplied)

Muqtada Sadr menangi pemilihan umum Irak

Dia merupakan putra dari ulama berpengaruh Muhammad Sadiq as-Sadr, dibunuh lantaran menentang rezim Saddam Husain.





comments powered by Disqus

Rubrik kabar Terbaru

Pangeran Arab Saudi serukan kudeta terhadap Raja Salman

"Kalau Ahmad dan Muqrin bersatu, saya yakin 99 persen anggota keluarga kerajaan, pasukan keamanan, dan tentara akan mendukung mereka," kata Pangeran Khalid, mendapat suaka politik di Jerman sedari 2013.

21 Mei 2018

TERSOHOR