kabar

Haji gay

"Bukan soal apakah Islam akan menerima saya, tapi tergantung saya sebagai gay muslim menerima Islam," kata Parvez Sharma.

15 September 2015 01:12

Dari dua jutaan jamaah haji berkumpul di Makkah dan Madinah empat tahun lalu setidaknya terselip seorang gay. Dia adalah Pravez Sharma, sutradara film dokumenter kelahiran India dan kini menetap di Kota New York, Amerika Serikat.

Dia bukan sekadar ingin melaksanakan rukun Islam kelima itu tapi juga membikin film soal perjalanan nekat dan menegangkan ini. Sebab dia penyuka sesama jenis tapi dia muslim.

Di Arab Saudi, mengklaim melaksanakan syariat Islam, menjadi homo berdosa dan hukumannya mati dipancung. Membikin film juga diharamkan di negara Kabah ini. Karena itu wajar saja tidak ada bioskop di sana.

Tapi niatnya memfilmkan perjalanan hajinya benar-benar membuat dia cemas. "Saya sungguh ketakutan," katanya. "Saya bahkan menulis surat wasiat sebelum berangkat karena saya tidak tahu apakah akan pulang selamat."

Sharma merekam perjalanan hajinya itu dengan iPhone 4S dan dua kamera kecil secara sembunyi-sembunyi. Hasilnya sebuah film dokumenter diberi judul A Sinner in Mecca. Film ini tayang perdana sejak 4 September lalu. Dimulai dari New York.

"Ada sebuah level perlawanan dan intervensi Tuhan," kata Sharma, secara terbuka menyatakan diri sebagai gay dalam film dokumenter dirilis pada 2007 berjudul A Jihad For Love. Film ini menggambarkan kehidupan gay dan lesbian muslim di 12 negara.

Lewat A Sinner in Mecca, Sharma ingin mengkritik rezim Wahabi berkuasa di Saudi sejak negara kerajaan itu berdiri. Gara-gara penyebaran paham Wahabi itulah masyarakat Islam menjadi kian konservatif. "Ideologi mengerikan dianut ISIS (Negara Islam dan Suriah) serta Al-Qaidah tidak bakal muncul tanpa doktrin Wahabi," tuturnya. "Inilah akar dari semua persoalan di dunia muslim."

Lelaki 41 tahun itu juga mengkritik modernisasi Makkah membikin kota suci ini kehilangan kesakralannya. Dia mencontohkan saat salat dia bersujud di depan Kabah. Lain waktu, dia asyik menyeruput segelas minuman di Starbucks dalam sebuah pusat belanja superluas, tidak jauh dari kiblat umat Islam itu.

Sharma mengakui perjalanan hajinya pada 2011 membuat dia makin teguh meyakini ajaran Islam walau dianggap berdosa karena menyukai sesama jenis. "Bukan soal apakah Islam akan menerima saya, tapi tergantung saya sebagai gay muslim menerima Islam."

Gubernur Provinsi Qasim, Arab Saudi, Pangeran Faisal bin Misyaal saat meresmikan sekolah mengemudi khusus perempuan di Universitas Qasim pada 18 Maret 2019. (Saudi Gazette)

70 ribu perempuan Arab Saudi sudah punya SIM

Sekolah mengemudi di Universitas Qassim itu merupakan sekolah mengemudi perempuan ketujuh di Arab Saudi.

Ratusan warga Palestina bersiap untuk berbuka puasa dengan makanan sumbangan dari masyarakat Indonesia disalurkan melalui KBRI Amman, 25 Mei 2018. (Albalad.co)

Parlemen Yordania minta pemerintah putuskan hubungan dengan Israel

Yordania bersama Mesir adalah dua negara Arab memiliki hubungan diplomatik dengan Israel.

Perempuan Iran memakai paspor palsu Israel saat memasuki Argentina pada 12 Maret 2019. (Haaretz)

Argentina tangkap dua warga Iran berpaspor palsu Israel

Beberapa hari sebelum pelaksanaan pertemuan G-20 tahun lalu, dua pria Iran ditangkap setelah memasuki Argentina melalui Bolivia memakai paspor palsu.

Syekh Saleh bin Muhammad at-Talib, imam Masjid Al-Haram di Kota Makkah, Arab Saudi. (Twitter)

Arab Saudi penjarakan imam Masjid Al-Haram di Jeddah

Sudah dua imam Masjid Al-Haram ditahan dan dua lagi dilarang berdakwah.





comments powered by Disqus