kabar

Dituduh gagal hentikan hasutan, 20 ribu warga Israel gugat Facebook

Para penggugat bilang Facebook berkewajiban secara hukum dan moral buat memblokir kampanye bunuh orang Israel disebar lewat media sosial itu.

27 Oktober 2015 20:38

Sebanyak 20 ribu warga Israel Senin lalu menggugat Facebook ke Mahkamah Agung Negara Bagian New York, Amerika Serikat. Mereka menuding Facebook gagal menghentikan hasutan-hasutan bagi rakyat Palestina untuk membunuh warga Yahudi.

Seperti tuduhan dilemparkan sejumlah pejabat Israel, para penggugat mengklaim hasutan dalam bentuk pernyataan, gambar, dan video telah menginspirasi para pemuda Palestina untuk menusuk tentara atau pemukim Yahudi. "Para penyerang terdorong untuk melakukan kejahatan bengis oleh hasutan untuk membunuh mereka baca di Facebook," kata para penggugat dalam siaran pers.

Gugatan itu disampaikan tiga kuasa hukum, yakni Robert Tolchin, Nitsana Darshan Leitner, dan Asher Perlin. Para penggugat bilang Facebook berkewajiban secara hukum dan moral buat memblokir kampanye bunuh orang Israel disebar lewat media sosial itu.

Para penggugat tidak menuntut uang kompensasi dari Facebook. Mereka berharap pengadilan memerintahkan media sosial bikinan Mark Zuckerberg itu menghapus seluruh halaman, grup, dan unggahan berisi agitasi untuk membunuh orang-orang Yahudi. Mereka menuntut pula Facebook mengawasi situs mereka untuk mencegah hasutan semacam itu disebar lewat Facebook.

Gugatan ini disampaikan saat intifadah ketiga tengah meletup di seantero Tepi Barat dan Jalur Gaza. Anak-anak muda Palestina, lelaki dan perempuan, sejak permulaan bulan ini melancarkan serangan menggunakan pisau terhadap warga Israel.

Intifadah Pisau ini sudah menewaskan 58 orang Palestina dan belasan warga Yahudi. Gerakan Tusuk Israel ini dipicu oleh serangan pasukan Israel terhadap Masjid Al-Aqsa.

Jawad Nasrallah, putra dari pemimpin Hizbullah Hasan Nasrallah, sehabis mencoblos pada 15 Mei 2022.  (Telegram)

Hizbullah kehilangan suara mayoritas di parlemen

Perolehan kursi Kubu Independen melonjak sepuluh menjadi 16. Blok Masyarakat Sipil atau Oposisi juga sama: meningkat sebelas kursi menjadi 12.

Presiden Israel Isaac Herzog bertemu Emir Abu Dhabi sekaligus Presiden Uni Emirat Arab (UEA) Syekh Muhammad bin Zayid an-Nahyan pada 15 Mei 2022 di Ibu Kota Abu Dhabi untuk menyampaikan belasungkawa atas wafatnya abang dari Bin Zayid, Presiden Syekh Khalifah bin Zayid an-Nahyan, pada 13 Mei 2022. (Twitter Screencapture/@Isaac_Herzog)

Terbang ke Abu Dhabi, presiden Israel sampaikan belasungkawa kepada Bin Zayid

Di hari sama, Jokowi dan Abbas datang untuk tujuan serupa.

Putera Mahkota Abu Dhabi Syelh Muhammad bin Zayid an-Nahyan pada 14 Mei 2022 terpilih sebagai presiden Uni Emirat Arab, menggantikan abangnya, Syekh Khalifah bi  Zayid an-Nahyan, wafat kemarin. (Twitter/@MohamedBinZayed)

Bin Zayid terpilih sebagai presiden UEA

Paling menarik ditunggu adalah Bin Zayid akan memilih siapa putera mahkota Abu Dhabi: apakah salah satu adiknya atau putra sulungnya, Syekh Khalid.

Masyarakat sedang mencoba air minum dihasilkan dari udara oleh mesin Watergen. (Watergen buat Albalad.co)

Teknologi Israel pasok air minum bagi rakyat Suriah

Mesin tipe GEN M PRO dapat menghasilkan air minum hingga 900 liter per hari.





comments powered by Disqus

Rubrik kabar Terbaru

Hizbullah kehilangan suara mayoritas di parlemen

Perolehan kursi Kubu Independen melonjak sepuluh menjadi 16. Blok Masyarakat Sipil atau Oposisi juga sama: meningkat sebelas kursi menjadi 12.

18 Mei 2022

TERSOHOR