kabar

ISIS beri batas 72 jam bagi Jepang buat bayar tebusan Rp 2,5 triliun

Dua sandera asal Jepang itu adalah Haruna Yukawa dan Kenji Goto.

21 Januari 2015 21:23

Melalui rekaman video dilansir di Internet, ISIS (Negara Islam Irak dan Suriah) Selasa lalu memberi Jepang tenggat 72 jam untuk membayar tebusan US$ 200 juta atau sekitar Rp 2,5 triliun. Ini sebagai syarat buat membebaskan dua warganya.

Seperti rekaman-rekaman video sebelumnya, seorang anggota ISIS berjubah dan bertopeng serba hitam berdiri dengan satu pisau di tangan kiri. Dua sandera asal negeri Matahari TerbitĀ  - Haruna Yukawa dan Kenji Goto - berpakaian oranye berlutut di samping dia.

Anggota ISIS itu menyampaikan permintaan mereka dalam bahasa Inggris. Meski tidak menyebutkan dalam mata uang apa, terjemahan bahasa Arabnya menyatakan dalam dolar Amerika Serikat. Dia juga mendesak Jepang menghentikan sokongan terhadap perang atas ISIS dipimpin Amerika. Tidak disebutkan kapan rekaman video itu dibuat.

Dalam lawatan Sabtu pekan lalu ke Ibu Kota Kairo, Mesir, Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe berjanji memberi bantuan non-militer sekitar US$ 200 juta untuk negara-negara memerangi ISIS.

Berbicara di Yerusalem, Abe mendesak ISIS segera melepaskan dua tawanan dari Jepang itu. "Ini tidak bisa dimaafkan dan saya merasa sangat sakit hati," katanya.

Kementerian Luar Negeri Jepang tengah memeriksa keaslian rekaman video itu.

Goto adalah wartawan lepas bekerja di Ibu Kota Tokyo, Jepang. Dia telah menulis sejumlah buku soal AIDS dan anak-anak di daerah konflik, mulai Afghanistan sampai Afrika. Dia juga menjadi wartawan lepas bagi sejumlah stasiun televisi di Jepang.

Goto bertemu Yukawa tahun lalu dan membantu dia pergi ke Irak pada Juni 2014.

Ayahnya Yukawa, Shoichi Yukawa, menolak berkomentar. Dia mengaku merasa sangat tertekan atas laporan-laporan itu.

Anak-anak sedang memegang bendera ISIS. (www.dailymail.co.uk)

Amerika berlakukan sanksi atas lima warga Indonesia karena danai ISIS

Dari kelima orang itu, hanya Rudi dan Ari diketahui masih berada di Indonesia. Sedangkan Dandi dan Dini berada di Kayseri (Turki), serta Dahlia di Idlib (Suriah).

Persiapan anggota ISIS (Negara Islam Irak dan Suriah) di Sinai sebelum menyerang tentara Mesir di Terusan Suez. (Albalad.co/Supplied)

Dalam sepekan, serangan ISIS tewaskan 17 tentara Mesir

ISIS mengklaim bertanggung jawab dalam dua serangan itu.

Para pengikut ISIS di Irak berbaiat kepada pemimpin baru ISIS Abu al-Hasan al-Hasyimi al-Quraisyi. (ISIS)

ISIS serukan kepada pendukungnya di Israel untuk lancarkan serangan lagi

"Yerusalem hanya bisa dibebaskan melalui khilafah," ujar Abu Umar al-Muhajir.

Panglima Angkatan Bersenjata Israel (Israel Defense Force) Letnan Jenderal Aviv Kochavi. (IDF)

200 warga Israel menjadi pendukung ISIS

Beberapa lusin warga Israel keturunan Arab sudah pergi ke Suriah, Irak, dan Sinai (Mesir) untuk bergabung dengan ISIS.





comments powered by Disqus

Rubrik kabar Terbaru

Hizbullah kehilangan suara mayoritas di parlemen

Perolehan kursi Kubu Independen melonjak sepuluh menjadi 16. Blok Masyarakat Sipil atau Oposisi juga sama: meningkat sebelas kursi menjadi 12.

18 Mei 2022

TERSOHOR