kabar

Kalau mau tajir jangan benci Yahudi

Orang-orang memusuhi Yahudi kurang percaya pada pasar modal.

12 Februari 2015 09:16

Menjadi anti-Yahudi ternyata tidak menguntungkan menurut sebuah penelitian terbaru.

Hasil studi berjudul "Distrust in Finance Lingers: Jewish Persecution and Households' Investments" menyimpulkan orang-orang hidup di wilayah di mana orang-orang Yahudi dimusuhi dan disiksa sepanjang sejarah sedikit berinvestasi di pasar saham serta kerap tidak percaya terhadap sektor keuangan.

Menurut penelitian itu, orang-orang Jerman tinggal di daerah orang Yahudinya memiliki kesempatan terbesar dimasukkan ke dalam kamp konsentrasi selama Perang Dunia Kedua hanya 7,5 persen berminat membeli saham ketimbang orang Jerman di daerah lain, bahkan hingga kini.

Orang-orang Jerman bermukim di wilayah tempat terjadinya pembantaian massal terhadap orang-orang Yahudi pada abad ke-14 cuma 12 persen menanamkan modal di bursa saham.

"Orang-orang tinggal di negara-negara sejarah kekerasan atas bangsa Yahudi lebih tinggi kurang percaya terhadap pasar saham," tulis Michael Weber dari Booth School of Business Universitas Chicago, Francesco D’Acunto dari Berkeley Haas School of Business Universitas California, dan Marcel Prokopczuk dari Universitas Zeppelin.

Mereka berpendapat warisan dari penyiksaan terhadap orang-orang Yahudi - ketidakpercayaan atas sektor finansial - telah menghambat bangsa Jerman selama beberapa generasi untuk mengumpulkan kekayaan.

Dengan kata lain, hasil penelitian itu menyimpulkan menyiksa kaum minoritas bukan hanya mengurangi kekayaan korban dalam jangka panjang, tapi juga memiskinkan bangsa penyiksa.

Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman saat memimpin rapat Dewan Urusan Pembangunan dan Ekonomi di Istana As-Salam di Kota Jeddah, Arab Saudi, 22 Mei 2018. (SPA)

Anak Raja Salman masih hidup

Pangeran Muhammad bin Salman memimpin rapat Dewan Urusan Pembangunan dan Ekonomi Selasa lalu.

Demonstrasi menolak rencana pemindahan Kedutaan Besar Amerika Serikat dari Tel Aviv ke Yerusalem berlangsung di Jakarta, 11 Mei 2018. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Indonesia batalkan kebijakan visa bagi warga Israel

Israel memang tidak memiliki hubungan resmi dengan Indonesia, namun kedua negara menjalin hubungan ekonomi. Alhasil, warga Israel bisa berkunjung ke Indonesia menggunakan visa pelancong dan bisnis.

Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman. (Arab News)

Bom waktu di negara Kabah

Raja Salman sudah menanam bom waktu itu sejak April 2015, tiga bulan setelah dirinya naik takhta.

Lebih dari 1.300 peziarah Yahudi pada 1 Agustus 2017 mengunjungi Tembok Ratapan dalam kompleks  Masjid Al-Aqsa di Kota Tua Yerusalem Timur, Palestina. (Facebook)

Peringati keruntuhan Kuil Suci, 1.300 warga Yahudi kunjungi Tembok Ratapan

Jumlah terbanyak sejak Israel mencaplok Kota Tua Yerusalem Timur pada 1967.





comments powered by Disqus