kabar

Anak raja Saudi pastikan tidak akan terjadi perang dengan Iran

"Karena perang antara Arab Saudi dan Iran akan menjadi permulaan dari petaka besar di kawasan (Timur Tengah)," kata Pangeran Muhammad bin Salman.

08 Januari 2016 10:19

Wakil Putera Mahkota sekaligus Menteri Pertahanan Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman memastikan negaranya tidak akan berperang dengan Iran.

"Karena perang antara Arab Saudi dan Iran akan menjadi permulaan dari petaka besar di kawasan (Timur Tengah)," kata putera dari Raja Salman bin Abdul Aziz ini dalam wawancara khusus dengan majalah the Economist Senin lalu. "Tentu saja kami tidak akan membiarkan hal itu (perang) terjadi."

Apalagi, menurut dia, sebagian besar masyarakat internasional tidak menginginkan perang antara dua musuh bebuyutan ini meletup.

Dalam pernyataan pers tahunan disampaikan di kantornya kemarin, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi meminta Arab Saudi dan Iran menahan diri sehingga situasi tidak makin memburuk. "Sebagai negara memiliki hubungan baik dengan kedua negara itu, Indonesia telah menawarkan diri untuk ikut membantu upaya penyelesaian secara damai."

Hubungan Arab Saudi dan Iran memburuk setelah negara Kabah itu Sabtu pekan lalu mengeksekusi mati ulama Syiah Syekh Nimr Baqir an-Nimr bareng 46 orang lainnya. Mereka divonis hukuman mati atas dakwaan terlibat kegiatan terorisme.

Sehari kemudian, setelah kedutaannya diserbu pengunjuk rasa, Riyadh memutuskan hubungan diplomatik dengan Teheran. Kisruh kian keruh setelah Arab Saudi menghentikan hubungan dagang dan jalur penerbangan kedua negara.

Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman dan CEO SoftBank Group Masayoshi Son usai penandatanganan nota kesepahaman di Kota New York, Amerika Serikat, 27 Maret 2018, buat membangun pembangkit listrik tenaga surya terbesar di dunia. (Al-Arabiya/Supplied)

Lima pangeran Arab Saudi masih dilarang ke luar negeri

Bin Salman masih menyekap ibunya, Fahda al-Hathlin, dalam penjara bawah tanah di istana milik abangnya.

Jamal Khashoggi, pengkritik pemerintah Arab Saudi. (Twitter)

Arab Saudi adili sebelas terdakwa pembunuh Khashoggi

Lima terdakwa diancam hukuman mati karena terlibat langsung dalam pembunuhan Khashoggi.

Hasan Minhaj, komedian mengkritik Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman dalam sebuah episode di Netflix. (Screengrab)

Netflix blokir acara komedi kritik Bin Salman

Hasan Minhaj menyebut pembunuhan Khashoggi dan Perang Yaman adalah tragedi terbesar di era Pangeran Muhammad bin Salman.

Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman. (Arab News)

Teka teki nasib Bin Salman

Beragam kebijakan blunder dibikin oleh Putera Mahkota Pangeran Muhammad bin Salman membikin dia tidak pantas menjadi raja Arab Saudi.





comments powered by Disqus

Rubrik kabar Terbaru

Pangeran Arab Saudi hadiahkan perdana menteri Pakistan Kalashnikov emas

Imran berhasil mendapatkan bantuan US$ 3 miliar buat cadangan devisa dan pinjaman US$ 3 miliar untuk impor minyak.

18 Januari 2019

TERSOHOR