kabar

Buat pertama kali, sekolah di Mesir ajarkan soal perjanjian damai dengan Israel

Buku sejarah Mesir modern ini juga memuat soal kepemimpinan singkat Presiden Muhammad Mursi (2012-2013) dari kelompok Al-Ikhwan al-Muslimun.

18 Februari 2016 17:43

Perjanjian damai diteken Mesir dan Israel pada 1979 di Camp David, Amerika Serikat, untuk pertama kali diajarkan di sekolah-sekolah di Mesir, seperti dilansir Army Radio Selasa lalu.

Stasiun radio asal Israel ini bilang seorang reporter telah membaca buku pelajaran baru soal sejarah modern negara Nil itu, termasuk mengenai bab tentang Perjanjian Camp David.

Kesepakatan damai bersejarah itu digambarkan sebagai sebuah kenyataan tanpa ada bias atau segala upaya untuk menggambarkan Israel secara negatif.

Buku pelajaran sekolah tentang sejarah Mesir modern itu ditujukan bagi pelajar kelas sembilan atau kelas 1 SMP. Buku ini menyajikan delapan pasal dalam perjanjian secara rinci. Di dalamnya terdapat kalimat berbunyi, "Israel dan Mesir mengakhiri perang" serta "Kedua pihak menghargai kedaulatan dan kemerdekaan masing-masing pihak."

Mesir menjadi negara Arab pertama membina hubungan diplomatik dengan negara Zionis itu, disusul Yordania pada 1994. Situasi terus berubah. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu Ahad lalu bilang negaranya telah menjalin hubungan rahasia dengan sejumlah negara Arab. Dia menambahkan kebanyakan negara Arab moderat tidak lagi menganggap Israel sebagai musuh.

Buku itu juga menulis soal pembunuhan Presiden Mesir Anwar Sadat, penandatangan Perjanjian Camp David dan menjadi pemimpin Arab pertama berpidato di Knesset (parlemen Israel). Tapi buku ini tidak menyebut dia dibunuh oleh aktivis menolak kesepakatan damai itu.

Para pengarang buku itu menekankan Sadat dan Perdana Menteri Israel Menachem Begin memenangkan hadiah Nobel Perdamaian karena meneken Perjanjian Camp David. "Alasan kedua menang karena upaya keras mereka lakukan dalam mencapai perdamaian di Timur Tengah," ujar buku itu.

Penerbitan buku baru sejarah Mesir modern ini bagian dari reformasi isi buku-buku pelajaran sekolah untuk semua tingkatan, diumumkan Kementerian Pendidikan Mesir dua tahun lalu. Menurut Army Radio, sekitar 1.300 buku pelajaran diubah isinya dan dalam sejumlah kasus perubahan dilakukan atas motif politik.

Termasuk perubahan atas peran mantan Presiden Mesir Husni Mubarak sebagai panglima angkatan udara Mesir saat Perang Yom Kippur pada 1973, tidak lagi dilebih-lebihkan. Mubarak lengser setelah 30 tahun berkuasa lewat unjuk rasa massal pada 2011.

Buku sejarah Mesir modern itu juga mengupas mengenai kepemimpinan Presiden Muhammad Mursi (2012-2013) dari kelompok Al-Ikhwan al-Muslimun. Dia pun turun melalui kudeta militer dilancarkan Abdil Fattah as-Sisi - kini menjabat presiden. Sisi akhirnya menyatakan Al-Ikhwan sebagai organisasi terlarang di negeri Piramida itu.

Pangeran Fahad bin Sultan bin Abdul Aziz dari Arab Saudi menghadiahkan Kalashnikov dan peluru emas kepada Perdana Menteri Pakistan Imran Khan saat berkunjung ke Islamabad pada 15 Januari 2019. (Twitter)

Pangeran Arab Saudi hadiahkan perdana menteri Pakistan Kalashnikov emas

Imran berhasil mendapatkan bantuan US$ 3 miliar buat cadangan devisa dan pinjaman US$ 3 miliar untuk impor minyak.

Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman dan CEO SoftBank Group Masayoshi Son usai penandatanganan nota kesepahaman di Kota New York, Amerika Serikat, 27 Maret 2018, buat membangun pembangkit listrik tenaga surya terbesar di dunia. (Al-Arabiya/Supplied)

Lima pangeran Arab Saudi masih dilarang ke luar negeri

Bin Salman masih menyekap ibunya, Fahda al-Hathlin, dalam penjara bawah tanah di istana milik abangnya.

Milisi Asy-Syabab menyerbu Hotel Dusit di Ibu Kota Nairobi, Kenya. (Nairobi News)

Asy-Syabab serbu hotel mewah di Nairobi

Penyerang berjumlah empat orang.

Perempuan Arab Saudi mengendarai sepeda motor. (Arab News/Supplied)

1.600 warga Arab Saudi jalani operasi ganti kelamin

Kebanyakan adalah perempuan ingin menjadi lelaki.





comments powered by Disqus

Rubrik kabar Terbaru

Pangeran Arab Saudi hadiahkan perdana menteri Pakistan Kalashnikov emas

Imran berhasil mendapatkan bantuan US$ 3 miliar buat cadangan devisa dan pinjaman US$ 3 miliar untuk impor minyak.

18 Januari 2019

TERSOHOR