kabar

Putri Rafsanjani sebut kematian ayahnya misterius

Pihak oposisi mengklaim Rafsanjani dibunuh.

01 Maret 2017 14:06

Fatimah Rafsanjani, putri dari mantan Presiden Iran Akbar Hasyimi Rafsanjani, bilang kematiaan ayahnya misterius karena tidak diketahui penyebanya.

Pada 8 Januari lalu, Rafsanjani wafat di usia 83 tahun setelah kena serangan jantung, seperti telah diumumkan oleh pemerintah Iran.

Dalam wawancara khusus di kantor berita ISNA, menyebutkan keterangan dari menteri kesehatan dan sejumlah dokter mengautopsi jasad ayahnya tidak akurat dan berlawanan.

Fatimah mengatakan bukti disampaikan tim dokter mengenai kematian ayahnya tidak meyakinkan dan bertentangan dengan apa yang dia ketahui. Dia menekankan Rafsanjani dalam kondisi sehat sebelum ajal menjemput dan ayahnya itu sudah dicek keadaannya oleh seorang dokter Iran berpengalaman tinggal di Amerika Serikat.

Para pendukung kelompok oposisi Gerakan Hijau menduga Rafsanjani dibunuh oleh senjata biologi, terkait kian meruncingnya sengketa antara Ranfsanjani dengan pemimpin tertinggi Iran Ali Khamenei. Mereka mengklaim ada sejumlah tanda menunjukkan Rafsanjani telah dibunuh dan sebenarnya tidak mati sehabis terkena serangan jantung.

"Rafsanjani dicekik dalam kolam renang ketika menuju pusat kebugaran," kata Rohollah Zam, dekat dengan para pentolan Gerakan Hijau, menjelaskan kepada radio Voice of America berbahasa Farsi.

Mehdi Khozali, putra dari mendiang ulama Syiah Abul Qasim Khozali, mengatakan tim dokter dipaksa mengeluarkan surat kematian atas nama Rafsanjani. Dia menambahkan surat kematian itu mestinya dikeluarkan oleh tim forensik.

Khozali bilang semua anggota keluarga Rafsanjani berada dalam tekanan pihak keamanan. Mereka juga tidak dibolehkan meladeni permintaan wawancara soal kematian Rafsanjani.    

Polemik meletup setelah Menteri Kesehatan Iran Hasan Qazi Zada Hasyimi mengatakan tim medis Rafsanjani tidak ada bersama kliennya itu ketika kondisi kesehatannya memburuk, sehingga Rafsanjani segera dilarikan ke rumah sakit namun sudah terlambat.

Situs berita Aftab News melaporkan sudah terjadi malpraktik ketika Rafsanjani pertama kali kena serangan jantung.

Pohon Natal dipajang dalam  the Big Fashion Mall di Kota Ashdod, selatan Israel. (Courtesy)

Pejabat Yahudi ultra-ortodoks desak mal singkirkan pohon Natal

Meski Natal hari suci bagi umat Nasrani, namun bukan hari libur di Israel.

Gereja di Ibu Kota Teheran, Iran, 5 Juni 2016. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Iran tangkap 114 warganya karena murtad

Iran memang membebaskan warganyan beribadah menurut agama dan kepercayaan masing-masing, tapi orang Islam murtad adalah sebuah kejahatan. Hukumannya penjara lebih dari sepuluh tahun.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan penguasa Oman Sultan Qabus bin Said di Muskat, 26 Oktober 2018. (Courtesy)

Netanyahu targetkan buka hubungan diplomatik dengan Arab Saudi tahun depan

Banyak negara Arab ingin bekerjasama dengan Israel dalam sektor keamanan dan pertahanan.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan penguasa Oman Sultan Qabus bin Said di Muskat, 26 Oktober 2018. (Courtesy)

Oman dan Sudan izinkan wilayah udara mereka dilintasi pesawat Israel

Klaim Netanyahu ini sekaligus membuktikan kian mesranya hubungan antara negara-negara berpenduduk mayoritas muslim dengan Israel.





comments powered by Disqus