kabar

Aliansi Anti Perang kecam lawatan Raja Salman di Indonesia

Mereka menyebut Raja Salman sebagai agresor sekaligus penjahat perang.

07 Maret 2017 18:43

Sebanyak 25 orang dari Alinasi Anti Perang dan Aliansi Hak Asasi Manusia kemarin siang berunjuk rasa di depan Kedutaan Besar Arab Saudi di Jakarta. Mereka menolak sekaligus mengutuk lawatan Raja Salman bin Abdul Aziz di Indonesia.

Setelah kunjungan kenegaraan di Jakarta, 1-3 Maret, Raja Salman dan rombongan berjumlah lebih dari seribu orang berlibur di Bali selama 4-12 Maret.

Para demonstran itu membawa beragam spanduk isinya mengecam Raja Salman atas intervensi militer Saudi di negara tetangga Yaman. Protes tersebut berlangsung tepat saat Perang Yaman bulan ini genap dua tahun.

Dalam pernyataan sikapnya, Aliansi Anti Perang menjelaskan perang berkepanjangan di Yaman telah menewaskan tiga ribu warga sipil dan melukai 15 ribu lainnya. Sekitar 150 ribu orang terpaksa mengungsi. Organisasi bantuan internasional juga mengecam Saudi karena telah menyebabkan rakyat Yaman elaparan dan anak-anak menderita kekurangan gizi akut.

Menurut Aliansi Anti Perang, dalam laporan untuk Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa, seorang ahli menyebutkan pasukan koalisi dipimpin Saudi telh melakukan 119 pelanggaran atas hukum kemanusiaan internasional.

"Karena itu kita berhak menyatakan Raja Salman bin Abdul Aziz tidak lebih dari agresor dan penjahat perang," kata Aliansi Anti Perang. "Kami menoolak kunjungan Salman karena Indonesia adalah tanah kebebasan."

Raja Arab Saudi Salman bin Abdul Aziz dan Presiden Joko Widodo berdiri di teras Istana Bogor, di sela pertemuan bilateral dilakoni kedua pemimpin itu pada 1 Maret 2017. (Dokumentasi Albalad.co)

Raja Salman dikabarkan sakit parah

Pangeran Ahmad mendapat sokongan dari para pangeran senior untuk menjadi raja Arab Saudi berikutnya.

Pangeran Ahmad bin Abdul Aziz dari Arab Saudi. (huseofsaud.com)

Kelompok pembangkang serukan Pangeran Ahmad rebut takhta Raja Salman

Pangeran Ahmad termasuk tiga orang menolak penunjukan Pangeran Muhammad bin Salman menjadi putera mahkota pada 21 Juni 2017.

Raja Arab Saudi Salman bin Abdul Aziz dan cucunya, Pangeran Abdul Aziz bin Khalid bin Salman. (Al-Arabiya/Supplied)

Kudeta ancam Arab Saudi

"Dalam waktu dekat kita akan menyaksikan kudeta terhadap raja dan putera mahkota," kata Pangeran Khalid.

Pangeran Khalid bin Farhan dari Arab Saudi, mendapat suaka politik di Jerman sejak 2013. (Middle East Eye)

Pangeran pembangkang desak Raja Salman lengser

Pangeran Ahmad bin Abdul Aziz cocok menjadi pengganti.





comments powered by Disqus

Rubrik kabar Terbaru

Senat Amerika sepakat anak Raja Salman terlibat pembunuhan Khashoggi

Senat juga mengesahkan resolusi meminta Amerika menghentikan keterlibatannya dalam Perang Yaman dimotori Arab Saudi dan Uni Emirat Arab.

14 Desember 2018

TERSOHOR