kabar

Arab Saudi pendana terbesar bagi gerakan radikal di Inggris

Ini berdampak pada bertambahnya jumlah masjid berideologi Wahabi di Inggris, dari 68 pada 2007 menjadi 110 masjid di 2014.

06 Juli 2017 14:25

Pendanaan asing terbesar bagi gerakan radikalisme di Inggris berasal dari Arab Saudi, seperti dilansir dalam laporan dibuat oleh lembaga kajian Henry Jackson Society. 

Karena itu, lembaga kajian kebijakan luar negeri tersebut meminta pemerintah Inggris menyelidiki seluruh dana berasal dari kawasan Teluk Persia. Henry Jackson Society juga menyerukan kepada pemerintah untuk mewajibkan semua lembaga keagamaan di Inggris, termasuk masjid, mengumumkan sumber anggaran mereka.

Temuan ini muncul di saat Perdana Menteri Inggris ditekan untuk merilis laporan penelitian dibuat Kementerian Dalam Negeri dan Kementerian Luar Negeri  Inggris sebenarnya sudah selesai enam bulan lalu. Laporan dari dua institusi pemerintah ini menyimpulkan Arab Saudi dan negara-negara Arab Teluk lainnya ikut mendanai ekstremisme di Inggris.

Arab Saudi tentu saja akan murka mengetahui hasil studi dari Henry Jackson Society tersebut. Sebab Arab Saudi bareng Uni Emirat Arab (UEA), Bahrain, dan Mesir memutuskan hubungan duplomatik dengan Qatar sejak 5 Juni lalu dengan alasan Qatar menyokong teroeisme.

Arab Saudi, UEA, dan Bahrain juga menerapkan blokade darat, laut, dan udara terhadap Qatar.

"Arab Saudi sejak 1960-an menggelontorkan jutaan dolar Amerika Serikat untuk menyebarluaskan ideologi Wahabi ke dunia Islam, termasuk komunitas muslim di Barat," klaim Henry Jackson Society dalam laporannya.

Di Inggris, dana asal Arab Saudi dipakai membuat lembaga-lembaga amal untuk masjid dan sekolah-sekolah Islam, mengundang penceramah dan literatur berhaluan ekstremis. Pengaruh Wahabi juga ditularkan lewat pelatihan para tokoh Islam Inggris di Arab Saudi serta pemakaian buku-buku pelajaran Saudi di sekolah-sekolah Islam independen di Inggris.

Tom Wilson, peneliti di the Centre for the Response to Radicalisation and Terrorism at Society mengakui negara-negara Arab Teluk dan Iran bertanggung jawab atas perkembangan ekstremisme di Inggris. Dia menambahkan Arab Saudi merupakan sponsor utama dari gerakan radikalisme dan ekstremisme di negara Tiga Singa itu.

"Riset menunjukkan beberapa 8ndividu dan yayasan Saudi amat terlibat dalam pengiriman ideologi Wahabi yang kaku dan fanatik," kata Wilson.

Alhasil, menurut dia. sungguh ironis Arab Saudi menuding Qatar mendukung terorisme, padahal hal serupa juga dilakukan negara Kabah itu.

Henry Jackson Society mengklaim pada 2007 Arab Saudi menggelontorkan paling sedikit US$ 2 miliar setahun untuk menyebarluaskan paham Wahabi ke seluruh dunia. Hingga 2015, nilainya meningkat dua kali. 

Ini berdampak pada bertambahnya jumlah masjid berideologi Wahabi di Inggris, dari 68 pada 2007 menjadi 110 masjid di 2014.

Laporan Henry Jackson Society menyebutkan para penceramah garis keras tersohor di Inggris - Abu Qatada, Abu Hamzah, Abdullah al-Faisal, dan Syekh Umar Bakri - juga menerima dana Saudi buat menyebarkan ideologi Wahabi.

Dua tahun lalu diperkirakan masjid-masjid Wahabi berhasil merekrut 44.944 anggota fanatik. 

Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman saat mengunjungi Masjid Al-Haram di Kota Makkah, Arab Saudi. (Bandar al-Galud)

Putera mahkota Arab Saudi batalkan lawatan ke Indonesia

Kunjungan ke Mayasia juga dibatalkan.

Menteri Luar Negeri Yaman duduk di samping Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu saat pembukaan konferensi perdamaian di Timur Tengah, digelar pada 14 Februari di Ibu Kota Warsawa, Polandia. (Arab Observer)

Menteri luar negeri Yaman duduk di sebelah Netanyahu

Mikrofon di meja Netanyahu mati waktu dia ingin berbicara. Al-Yamani lantas memberikan mikroponnya untuk digunakan oleh pemimpin dari negara Zionis itu.

Kuasa Usaha Sementara Indonesia untuk Suriah Didi Wahyudi pada Jumat, 28 Agustus 2015, melepas 13 tenaga kerja perempuan akan dipulangkan ke Indonesia. (KBRI Damaskus buat Albalad.co)

KJRI Jeddah berhasil dapatkan uang diyat bagi keluarga warga Indonesia dibunuh

Pihak majikan sepakat untuk memenuhi hak korban senilai 200 ribu riyal, meliput uang diyat syari sebesar 55 ribu riyal, sisa gaji almarhumah belum dibayar 32.400 riyal, dan santunan senilai 112.600 riyal.

Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman saat mengunjungi Masjid Al-Haram di Kota Makkah, Arab Saudi, 12 Februari 2019. (Twitter)

Putera mahkota Saudi tiba di Jakarta Senin sore

Ini bakal menjadi lawatan luar negeri pertama Bin Salman setelah citra Saudi dan dirinya ternoda akibat pembunuhan wartawan Jamal Khashoggi.





comments powered by Disqus