kabar

Arab Saudi buru penentang rezim Bani Saud di Twitter

"Selamat datang di Korea Utara," sahut pengguna Twitter lainnya.

22 Agustus 2017 07:18

Pemerintah Arab Saudi mengancam memburu siapa saja penentang rezim Bani Saud di Twitter. Hal ini diumumkan Saud al-Qahtani, menteri sekaligus penasihat raja melalui akun Twitternya Kamis pekan lalu.

Mereka yang diburu termasuk para pengguna Twitter bersimpati terhadap Qatar, negara tengah diboikot Arab Saudi, Uni Emirat Arab (UEA), Bahrain, dan Mesir. Keempat negara ini memutus hubungan diplomatik dengan Qatar sejak 5 Juni lalu, dengan alasan negara Arab supertajir itu menyokong terorisme.

Arab saudi, UEA, dan Bahrain juga menerapkan blokade darat, laut, dan udara atas Qatar. Boikot berlanjut karena Qatar menolak 13 tuntutan mereka sebagai syarat menormalisasi hubungan.

Qahtani meminta para pengguna Twitter memasukkan akun-akun para pengkritik pemerintah Saudi ke dalam tanda pagar #Daftar hitam. "Mereka bakal dikelompokkan. Mereka akan diburu dari sekarang," tulis Qahtani di akun @Saudq1978.

Dia bilang siapa saja bersekongkol menentang Arab Saudi, UEA, Bahrain, dan Mesir tidak akan lolos dari proses hukum.

Dia mengaku perburuan terhadap para penentang rezim Bani Saud itu merupakan perintah dari Raja Arab Saudi Salman bin Abdul Aziz dan Putera Mahkota Pangeran Muhammad bin Salman. Qahtani bahkan memastikan akun Twitter pengkritik rezim Bani Saud menggunakan nama samaran juga menjadi buruan.

Menteri Luar Negeri UEA Anwar Gargasy termasuk salah satu pendukung langkah dilakukan Qahtani itu. "Saud al-Qahtani adalah sebuah suara penting...dan cuitannya soal daftar hitam benar-benar penting."

UEA memang telah melarang siapa saja bersimpati terhadap Qatar dalam bentuk verbal atau non-verbal melalui media apa saja. Negara Arab Teluk ini mengancam pelakunya dengan hukuman penjara hingga 15 tahun.

Seorang warga Kuwait berakun @Kuwait_okk meminta Twitter menghapus akun milik Qahtani. Dia menyebut perburuan dilakukan Saudi melalui Twitter tersebut melanggar hak asasi soal kebebasan berpendapat.

"Selamat datang di Korea Utara," sahut pengguna Twitter lainnya.

Seorang perempuan tua menjunjung dua kotak makanan seusai mencoblos dalam referendum di Mesir pada 20 April 2019. (Twitter)

Rakyat Mesir setuju Presiden Sisi menjabat hingga 2030

Sejak terpilih sebagai presiden pada 2014, Sisi telah menahan 60 ribu aktivis.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu bareng istri (Sara) dan dua putranya, Yair dan Yoav, pelesiran ke Dataran Tinggi Golan pada 23 April 2019. (Twitter/@netanyahu)

Netanyahu sekeluarga pelesiran ke Golan

Israel akan membangun permukiman baru Yahudi di Golan, diberi nama permukiman Donald Trump.

Arab Saudi (Wikipedia)

Arab Saudi pancung 37 warganya

Bahkan salah satu yang telah dieksekusi disalib di depan umum.

Ribuan demosntran berunjuk rasa di luar istana Presiden Sudan Umar al-Basyir sejak Sabtu, 6 April 2019. (CNN)

Mantan Presiden Basyir huni sel berpenyejuk udara

Basyir ditangkap dan bakal diadili dengan dakwaan kasus pencucian uang setelah aparat intelijen militer menemukan fulus lebih dari Rp 98 miliar dari kediamannya di Khartum.





comments powered by Disqus