kabar

Interpol hapus nama Yusuf Qaradawi dalam daftar buronan

Interpol menyimpulkan tuduhan perampokan, pembakaran, dan pembunuhan oleh Qaradawi palsu.

11 September 2017 13:39

Organisasi Kepolisian Internasional (Interpol) telah menghapus nama ulama tersohor Syekh Yusuf al-Qaradawi dalam daftar buronan.

Melalui keterangan tertulis kemarin, the Arab Organisation for Human Rights (AOHR) bilang keputusan itu diambil setelah Interpol menyimpulkan pemerintah Mesir memasukkan nama Syekh Qaradawi tiga tahun lalu untuk menutupi kejahatan politiknya terhadap kaum oposisi. 

Syekh Qaradawi memang menolak kudeta dilakukan Abdil Fattah as-Sisi terhadap Presiden Muhammad Mursi dari kelompok Al-Ikhwan al-Muslimun. Dia merupakan warga negara Mesir sudah sejak 1990-an mengasingkan diri di Qatar. 

"Keputusan oleh Interpol untuk mencabut nama Al-Qaradawi dan yang lainnya (dari daftar buronan) bisa dilihat sebagai kekalahan penguasa Mesir," kata Presiden AOHR Muhammad Jamil.

AOHR menjelaskan Interpol berkali-kali membahas mengenai ulama 91 tahun itu dengan pihaknya sebelum mengambil keputusan tersebut. 

Syekh Qaradawi, Ketua Persatuan Cendekia Islam Internasional, dimasukkan dalam daftar buronan Interpol atas tuduhan perampokan, pembakaran, dan pembunuhan setelah kudeta pada 2013.

AOHR menyebutkan Interpol akhirnya menyimpulkan semua tudingan itu palsu lantaran saat itu Syekh Qaradawi tidak berada di Mesir. Selain itu, tuduhan kejahatan atas dia tidak mungkin mengingat reputasi dan usianya. 

"Banyak negara, termasuk Uni Emirat Arab, merupakan dalang dari dimasukkannya nama Syekh Qaradawi dalam daftar buronan Interpol," ujar Jamil.

 

 

Pemimpin Takhta Suci Vatikan Paus Fransiskus dan Imam Besar Al-Azhar Syekh Ahmad Thayyib di Abu Dhabi, 4 Februari 2019. (WAM)

Putera mahkota Abu Dhabi kunjungi Indonesia pekan depan

Ini bakal menjadi kunjungan pertama putera mahkota Abu Dhabi ke Indonesia.

Pencarian pemuda Israel hilang di Bali dihentikan

Aviv berlibur ke Bali sendirian dan ini merupakan lawatan pertamanya ke Indonesia. Dia tiba di Bali pada 25 Mei lalu.

Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman. (Arab News)

Arab Saudi dukung kebijakan Cina tindas muslim Uighur

Arab Saudi sekawan menyatakan Cina berhasil mengembalikan stabilitas keamanan di Xinjiang dan menjamin hak asasi manusia bagi semua kelompok etnis di sana.

Profesor David Elad dari Universitas Tel Aviv, Israel. (eurekalert.org)

Ilmuwan Israel ciptakan rahim buatan

Para ilmuwan ini berharap rahim buatan itu dapat dijadikan tempat bagi embrio manusia untuk tumbuh dan berkembang.





comments powered by Disqus