kabar

Arab Saudi beli sistem pertahanan antipeluru kendali bikinan Israel

Seorang mantan pejabat militer senior Israel mengungkapkan dia baru-baru ini mengadakan pertemuan rahasia dengan dua pangeran Arab Saudi. Kedua pangeran ini menyatakan Israel bukan lagi musuh bagi Saudi.

15 September 2018 21:19

Mesranya hubungan Arab Saudi dan Israel terus berlanjut. Negara Kabah itu dikabarkan telah membeli Kubah Besi, sistem pertahanan antipeluru kendali bikinan Israel.

Mengutip sejumlah sumber diplomatik, Al-Khaleej Online melaporkan transaksi pembelian Kubah Besi ini akan berlangsung Desember tahun ini. Pertahanan antipeluru kendali itu nantinya bakal ditempatkan di daerah perbatasan dengan Yaman, selatan Arab Saudi.

Pemberontak Al-Hutiyun di Yaman kerap menembakkan peluru kendali ke wilayah Arab Saudi. Menurut pasukan koalisi dipimpin Saudi, sejak perang meletup di Yaman pada Maret 2013, 112 warga sipil di Saudi terbunuh akibat tembakan peluru kendali oleh Al-Hutiyun.

Namun Al-Khaleej tidak menyebutkan berapa jumlah Kubah Besi dibeli oleh Arab Saudi itu dan berapa nilai transaksi tersebut.

mulanya Israel menolak menjual Kubah Besi ke negara-negara Arab, termasuk Saudi. Tapi karena ada tekanan dari Amerika Serikat, kesepakatan buat menjual Kubah Besi ke Arab Saudi tercapai dalam pertemuan segitiga antara Amerika-Saudi-Israel di Ibu Kota Washington DC.

Tapi para pejabat keamanan Israel Kamis lalu membantah soal penjualan Kubah Besi ke Arab Saudi. Sejauh ini, belum ada komentar dari para petinggi Saudi atas informasi itu.

Beberapa tahun belakangan terkuak hubungan baik Saudi-Israel. Kepala Staf Angkatan Darat Israel Jenderal Gadi Eisenkot bilang kepada surat kabar Elaph, negara Zionis itu siap berbagi informasi intelijen dengan Arab Saudi untuk menghadapi Iran.

Seorang mantan pejabat militer senior Israel mengungkapkan dia baru-baru ini mengadakan pertemuan rahasia dengan dua pangeran Arab Saudi. Kedua pangeran ini menyatakan Israel bukan lagi musuh bagi Saudi.

Kubah Besi adalah sebuah sistem pertahanan udara dikembangkan oleh Rafael Advanced Defense System dan seluruh biayanya ditanggung oleh Amerika. Sistem ini dirancang untuk mencegat roket jarak dekat dan mortir.

Israel pertama kali menempatkan Kubah Besi pada April 2011 di selatan wilayahnya, buat menyergap roket ditembakkan oleh Hamas dari Jalur Gaza. Sistem ini menggunakan kamera dan radar untuk mendeteksi roket datang. Ia mampu menembak jatuh roket musuh dalam hitungan detik setelah diluncurkan.

 

Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman. (Arab News)

Anak Raja Salman buka tempat judi di Jeddah

"Banyak pangeran Saudi berperilaku bobrok," ujar mantan pengawal pribadi keluarga kerajaan Saudi. "Kegemaran mereka berpesta seks dengan pelacur, bermain judi, dan memakai narkotik." Sila baca:

Kamp Al-Haul di Provinsi Hasakah, utara Suriah. (CNN)

300 keluarga anggota ISIS asal Indonesia masih berada di kamp Kurdi

Seratus kombatan ISIS kabur dari kamp Al-Haul.

Tank M60-A1. (YouTube)

Turki pakai tank hasil modifikasi Israel buat invasi Suriah

Turki menjadi salah satu pelanggan terbesar persenjataan Israel.

Muhammad Botachbaqut alias Abu Yusuf al-Belgiki bersama Yasin Cheikhki alias Abu Talha al-Belgiki, dua anggota ISIS kabur dari tahanan pasukan Kurdi di Ain Isa, utara Suriah. (Rojava Information Center)

Dua anggota ISIS kabur dari tahanan setelah Turki gempur Ain Isa

Erdogan kemarin memutuskan menghentikan invasi ke Suriah selama lima hari.





comments powered by Disqus

Rubrik kabar Terbaru

Anak Raja Salman buka tempat judi di Jeddah

"Banyak pangeran Saudi berperilaku bobrok," ujar mantan pengawal pribadi keluarga kerajaan Saudi. "Kegemaran mereka berpesta seks dengan pelacur, bermain judi, dan memakai narkotik." Sila baca:

19 Oktober 2019

TERSOHOR