kisah

Cerai pada pandangan pertama

"Kamu bukan gadis saya ingin nikahi. Kamu bukan perempuan saya bayangkan," kata Anis.

31 Desember 2014 07:24

Malam itu mestinya menjadi malam paling berbahagia bagi pasangan Anis dan Maryam, bukan nama sebenarnya. Tapi yang terjadi sebaliknya.

Pernikahan mereka bubar di malam resepsi, seperti dilansir surat kabar Okaz bulan lalu. Tragedi ini terjadi di Kota Madinah, Arab Saudi.

Ceritanya begini. Pengantin itu menikah karena dijodohkan orang tua mereka. Parahnya lagi, keduanya tidak pernah saling bertemu muka atau sekadar melihat rupa masing-masing melalui foto. Inilah pemicunya.

Seperti kebiasaan di negara-negara Arab, saat akad nikah pengantin lelaki mengucapkan ijab kabul di depan wali perempuan tanpa didampingi calon istrinya. Mempelai perempuan berada di kamar pengantin.

Nah inilah yang terjadi terhadap pengantin baru Anis dan Maryam. Ketika sesi pemotretan, Maryam membuka cadarnya untuk pertama kali di depan suaminya itu. Anis tidak pernah melihat wajah sang istri tentu deg-degan dan berharap parasnya cantik memenuhi selera.

Namun kebalikannya. Waktu menatap rupa Maryam buat perdana, Anis kecewa. Maryam tidak semenawan bayangannya. Dia emosi dan langsung menceraikan istrinya itu meski belum menikmati malam pertama.

"Kamu bukan gadis saya ingin nikahi. Kamu bukan perempuan saya bayangkan," kata Anis dengan nada sungguh kecewa sekaligus marah. "Maafkan saya tapi saya menceraikan kamu."

Maryam tertegun dan langsung jatuh berurai air mata. Para tamu bergegas mendekati dan menghibur dia.

Kelakuan bejat Anis itu menundang kecaman di media sosial. Afra menuding tindakan Anis menceraikan Maryam di malam resepsi sangat tidak bertanggung jawab. Dia berharap Allah bakal mengganti Maryam dengan suami baru jauh lebih baik ketimbang Anis.

"Dia mestinya menghargai kecantian karakter bukan wajah," kata Afra seperti dikutip Gulf News. "Sayangnya, banyak orang muda sekarang lebih tertarik hanya pada masalah penampilan dibanding sikap dan moral."

Abu Nas juga mengkritik Anis. "Dia bukan laki-kali cukup dewasa untuk bertanggung jawab. Dia bukan pria sejati dan tidak punya perasaan," ujarnya.

Khalid, pengguna media sosial lainnya, menilai ada kesalahan dalam perjodohan itu. Pihak keluarga biasanya bakal mempertemukan kedua calon pengantin agar tidak terjadi kesalahpahaman. "Jika keduanya saling menerima, rencana pernikahan bisa dilanjutkan. Bila tidak, mereka bisa mencari pasangan lain," tuturnya. "Tapi menunggu hingga malam pernikahan itu keliru."

Tidak seperti pengalaman sebagian orang. Anis bukan jatuh cinta pada pandangan pertama, tapi bercerai pada pandangan perdana.

Ulama Syiah berpengaruh asal Irak Muqtada Sadr bertemu Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman di Kota Jeddah, Arab Saudi, 30 Juli 2017. (Supplied)

Sapa Muqtada

Ali Akbar Velayati, penasihat utama Pemimpin Agung Iran Ali Khamenei, Februari lalu bilang Teheran akan mencegah Sadr dan aliansi politiknya memerintah Irak.

Raja Arab Saudi Salman bin Abdul Aziz dan Presiden Joko Widodo berdiri di teras Istana Bogor, di sela pertemuan bilateral dilakoni kedua pemimpin itu pada 1 Maret 2017. (Dokumentasi Albalad.co)

Menerka dalang upaya kudeta di Arab Saudi

"Kalau cuma pesawat nirawak mainan kenapa baku tembaknya berlangsung dua sampai tiga jam? Mengapa menggunakan senapan mesin?"

UNHCR Eminent Advocate Dato Tahir menggendong Hanan, 4 tahun, anak pengungsi Suriah tinggal di sebuah kamp di Lembah Bekaa, Libanon, 11 April 2018. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Kenangan pahit di negara Syam

Perang memang cuma menyisakan kenangan pahit bagi pelaku dan korban.

Gadis-gadis Timur Tengah. (Twitter)

Mencari cinta di negara Kabah

Bagi muda-mudi di Arab Saudi, Snapchat menjadi patokan keseriusan dalam menjalin hubungan.





comments powered by Disqus

Rubrik kisah Terbaru

Sapa Muqtada

Ali Akbar Velayati, penasihat utama Pemimpin Agung Iran Ali Khamenei, Februari lalu bilang Teheran akan mencegah Sadr dan aliansi politiknya memerintah Irak.

21 Mei 2018

TERSOHOR