kisah

Merasakan eksekusi bohongan ISIS

"Dapatkah kamu bayangkan sakitnya saat leher ini dipotong? Sakitnya tidak terbayangkan," kenang Espinoza.

16 Maret 2015 11:06

Beginilah cara the Beatles menakut-nakuti 23 sandera ISIS ditahan dalam penjara bawah tanah di Kota Raqqah, Suriah. Mereka amat senang saban hari mengancam para tawanan dan menggelar penyembelihan bohongan.

The Beatles adalah nama diberikan para sandera terhadap tiga sipir berdialek Inggris. Mereka adalah Jihadi John, Jihadi George, dan Jihadi Harrison. Surat kabar the Washington Post akhirnya berhasil mengungkap identitas sebanarnya dari Jihadi John. Dia aslinya bernama Muhammad Imwazi, sulung dari enam bersaudara anak dari pasangan imigran asal Kuwait. Dia tadinya tinggal bersama keluarganya di barat Ibu Kota London, Inggris.

Wartawan Spanyol Javier Espinoza pun pernah menjalani eksekusi pura-pura. ISIS sempat menyandera jurnalis koran El Mundo ini bersama rekannya, Ricardo Garcia Vilanova, enam bulan sebelum dibebaskan Maret tahun lalu. Dia dilepas setelah Spanyol membayar uang tebusan.

"The Beatles menyukai drama ini," tulis Espinoza di surat kabar the Sunday Times. "Mereka mendudukkan saya di lantai, bertelanjang kaki, berkepala gundul, berjenggot tebal, dan berseragam oranye mirip tahanan Guantanamo."

Dia menceritakan Jihadi John ingin sandiwara penggorokan itu berlangsung sangat menegangkan. Buat eksekusi tipuan ini, dia memakai sebilah pedang sepanjang satu meter dan bergagang warna perak. Espinoza menggambarkan pedang itu antik dan biasa digunakan kaum muslim di Abad Pertengahan.

"Dia lantas memeluk leher saya dengan pedang namun tetap berbicara, 'Kamu bisa merasakan? Dingin bukan? Dapatkah kamu bayangkan sakitnya saat leher ini dipotong? Sakitnya tidak terbayangkan,'" kata Espinoza.

Setelah selesai dengan pedang, Jihadi John mengeluarkan pistol Glock dari sarungnya. Dia meletakkan di kepala Espinoza dan menarik pelatuknya tiga kali. "Klik, klik, klik. Itu disebut sandiwara eksekusi. Meski bohongan, intimidasi amat mengerikan ini memuaskan mereka," ujar Espinoza.

Lain waktu semua tahanan diancam untuk menggali kubur insinyur Rusia Sergei Gorbunov dan tidur disamping mayatnya. Dia tewas dengan lubang di kepala setelah ditembak dari jarak dekat. "Mereka senang menakut-nakuti para sandera dan memaksa kami memandangi foto-foto mayat Sergei Gorbunov," kenang Espinoza.

Tawanan-tawanan ISIS ini, menurut Espinoza, biasa terbangun tengah malam lantaran teriakan menyayat ketika ada sandera tengah disiksa.

Lokasi persembunyian pemimpin ISIS Abu Bakar al-Baghdadi di Desa Barisya, Provinsi Idlib, Suriah, diserbu pasukan elite Amerika Serikat, Delta Force, pada 26 Oktober 2019. (France 24)

Lelaki pendiam pelindung Baghdadi

Salamah pindah ke Barisya pada 2016.

Pemimpin ISIS (Negara Islam Irak dan Suriah) Abu Bakar al-Baghdadi saat berpidato di Masjid Agung An-Nuri di Kota Mosul, Irak, Juni 2014. (Al-Arabiya)

Pengawal pribadi khianati Baghdadi

Informan ISIS berada dalam rumah Baghdadi ketika Delta Force datang menyerbu. "Dia di sana dan keluar bareng pasukan Amerika dengan selamat," ujarnya.

Pemimpin ISIS Abu Bakar al-Baghdadi saat berkhotbah Jumat awal Juli lalu di Masjid Agung di Kota Mosul, utara Irak. (www.aljazeera.com)

Tangis Baghdadi di Barisya

"Kecemasan Baghdadi adalah: Siapa akan mengkhianati dia? Dia tidak percaya siapapun," ujar Jenderal Yahya Rasul, juru bicara Komando Operasi Gabungan Irak.

Dato Tahir bareng istri, anak, menantu, dan cucu bercengkerama dengan satu keluarga pengungsi Suriah di kamp Azraq, Yordania, 2 Oktober 2019. (Faisal Assegaf, Albalad.co)

Merendah di hadapan pengungsi Suriah

"Sesuai ajaran orang tua, ajaran agama, kita mesti merasa bersyukur dengan datang ke sini membantu mereka," ujarnya. "Saya menjalani hal sebetulnya harus dijalani setiap orang."





comments powered by Disqus