kisah

Merasakan eksekusi bohongan ISIS

"Dapatkah kamu bayangkan sakitnya saat leher ini dipotong? Sakitnya tidak terbayangkan," kenang Espinoza.

16 Maret 2015 11:06

Beginilah cara the Beatles menakut-nakuti 23 sandera ISIS ditahan dalam penjara bawah tanah di Kota Raqqah, Suriah. Mereka amat senang saban hari mengancam para tawanan dan menggelar penyembelihan bohongan.

The Beatles adalah nama diberikan para sandera terhadap tiga sipir berdialek Inggris. Mereka adalah Jihadi John, Jihadi George, dan Jihadi Harrison. Surat kabar the Washington Post akhirnya berhasil mengungkap identitas sebanarnya dari Jihadi John. Dia aslinya bernama Muhammad Imwazi, sulung dari enam bersaudara anak dari pasangan imigran asal Kuwait. Dia tadinya tinggal bersama keluarganya di barat Ibu Kota London, Inggris.

Wartawan Spanyol Javier Espinoza pun pernah menjalani eksekusi pura-pura. ISIS sempat menyandera jurnalis koran El Mundo ini bersama rekannya, Ricardo Garcia Vilanova, enam bulan sebelum dibebaskan Maret tahun lalu. Dia dilepas setelah Spanyol membayar uang tebusan.

"The Beatles menyukai drama ini," tulis Espinoza di surat kabar the Sunday Times. "Mereka mendudukkan saya di lantai, bertelanjang kaki, berkepala gundul, berjenggot tebal, dan berseragam oranye mirip tahanan Guantanamo."

Dia menceritakan Jihadi John ingin sandiwara penggorokan itu berlangsung sangat menegangkan. Buat eksekusi tipuan ini, dia memakai sebilah pedang sepanjang satu meter dan bergagang warna perak. Espinoza menggambarkan pedang itu antik dan biasa digunakan kaum muslim di Abad Pertengahan.

"Dia lantas memeluk leher saya dengan pedang namun tetap berbicara, 'Kamu bisa merasakan? Dingin bukan? Dapatkah kamu bayangkan sakitnya saat leher ini dipotong? Sakitnya tidak terbayangkan,'" kata Espinoza.

Setelah selesai dengan pedang, Jihadi John mengeluarkan pistol Glock dari sarungnya. Dia meletakkan di kepala Espinoza dan menarik pelatuknya tiga kali. "Klik, klik, klik. Itu disebut sandiwara eksekusi. Meski bohongan, intimidasi amat mengerikan ini memuaskan mereka," ujar Espinoza.

Lain waktu semua tahanan diancam untuk menggali kubur insinyur Rusia Sergei Gorbunov dan tidur disamping mayatnya. Dia tewas dengan lubang di kepala setelah ditembak dari jarak dekat. "Mereka senang menakut-nakuti para sandera dan memaksa kami memandangi foto-foto mayat Sergei Gorbunov," kenang Espinoza.

Tawanan-tawanan ISIS ini, menurut Espinoza, biasa terbangun tengah malam lantaran teriakan menyayat ketika ada sandera tengah disiksa.

Ulama Syiah berpengaruh asal Irak Muqtada Sadr bertemu Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman di Kota Jeddah, Arab Saudi, 30 Juli 2017. (Supplied)

Sapa Muqtada

Ali Akbar Velayati, penasihat utama Pemimpin Agung Iran Ali Khamenei, Februari lalu bilang Teheran akan mencegah Sadr dan aliansi politiknya memerintah Irak.

Raja Arab Saudi Salman bin Abdul Aziz dan Presiden Joko Widodo berdiri di teras Istana Bogor, di sela pertemuan bilateral dilakoni kedua pemimpin itu pada 1 Maret 2017. (Dokumentasi Albalad.co)

Menerka dalang upaya kudeta di Arab Saudi

"Kalau cuma pesawat nirawak mainan kenapa baku tembaknya berlangsung dua sampai tiga jam? Mengapa menggunakan senapan mesin?"

UNHCR Eminent Advocate Dato Tahir menggendong Hanan, 4 tahun, anak pengungsi Suriah tinggal di sebuah kamp di Lembah Bekaa, Libanon, 11 April 2018. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Kenangan pahit di negara Syam

Perang memang cuma menyisakan kenangan pahit bagi pelaku dan korban.

UNHCR Eminent Advocate Dato Tahir menggendong Hanan, 4 tahun, anak pengungsi Suriah tinggal di sebuah kamp di Lembah Bekaa, Libanon, 11 April 2018. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Bersua Mustafa di Lembah Bekaa

Di akhir lawatannya, seperti biasa Dato Tahir berdoa memohon kebaikan bagi Mustafa sekeluarga dan seluruh pengungsi Suriah.





comments powered by Disqus

Rubrik kisah Terbaru

Sapa Muqtada

Ali Akbar Velayati, penasihat utama Pemimpin Agung Iran Ali Khamenei, Februari lalu bilang Teheran akan mencegah Sadr dan aliansi politiknya memerintah Irak.

21 Mei 2018

TERSOHOR