kisah

Gesekan biola Wasfi

"Kami menghargai keindahan dan kami ingin membangun bukan menghancurkan."

13 Mei 2015 23:56

Dia lantas duduk di atas sebuah kursi di trotoar, meletakkan biola di atas lututnya, menutup mata, dan mulai menggesek. Suara alunan biola itu beradu dengan kebisingan di sebuah kawasan pertokoan di Ibu Kota Baghdad, Irak, sehari sebelumnya dihantam ledakan bom.

Orang-orang di sekitar mulai mendekat: polisi, pejalan kaki, dan teman-teman dari korban tewas dalam insiden itu. Saat dia memainkan lagu kebangsaan Irak, suara kerumunan orang bersahutan.

Karim Wasfi, pemimpin orkestra Simponi Nasional Irak, memutuskan menggesekkan biolanya di lokasi bekas serangan bom demi sebuah pesan: rakyat Irak membutuhkan keindahan bukan ledakan bom berulang-ulang.

"Ini pesan buat orang-orang telah mengalami seusatu yang buruk," kata Wasfi. "Tempat di mana orang-orang kehilangan nyawa mereka, lokasi di mana orang berusaha untuk hidup, berfungsi."

Lokasi ledakan bom di Distrik Karrada adalah tempat kedua di mana Wasfi tampil gratis di muka umum. Penampilan uniknya itu langsung bergema ke seantero Baghdad di mana serangan bom menjadi bagian dari kehidupan masyarakat kota ini lebih dari satu dekade belakangan.

Akhir tahun lalu serangan bom melorot dan pemerintah Irak memutuskan menghapus jam malam telah berlaku satu dasawarsa lebih. Membikin Baghdad seolah bernapas lagi. Namun beberapa bulan belakangan, saat pasukan pemerintah berperang dengan ISIS (Negara Islam Irak dan Suriah), serangan bom kembali menghampiri.

Wasfi pertama kali konser akhir bulan lalu. Tempatnya di Distrik Mansyur malamnya diguncang bom. Kediamannya tidak jauh dari lokasi ledakan. "Rumah saya di belakang jalan utama. Jadi sangat simbolik bagi saya untuk bangun, mengambil biola saya dan berjalan ke lokasi, duduk di tengah puing dan pecahan bom, tempat di mana orang menemui kematian, dan bermain di sana," ujarnya. Kala itu dia memainkan lagu bikinannya berjudul Baghdad Morning Melancholy.

Banyak dari yang menonton pertunjukannya itu menyaksikan horor menewaskan sepuluh orang malam sebelumnya. Dia benar-benar terkesan lantaran banyak kerumunan orang melihat aksinya. "Para pengemudi menghentikan mobil mereka, memicu kemacetan," tuturnya. "Mereka cukup baik buat memahami pentingnya peradaban dan keindahan."

Dia kembali lagi ke lokasi serupa saat orang-orang menyalakan lilin tanda berduka. Adalah temannya, Ammar Syahbandar, menyebarluaskan rekaman video penampilan Wasfi di lokasi bekas serangan bom.

Tapi beberapa hari kemudian Wasfi tampil di tempat ledakan bom juga menewaskan temannya itu. Meski hatinya tersayat, dia terus mencoba menghibur kerumunan orang melihat penampilannya. "Kami menghargai keindahan dan kami ingin membangun bukan menghancurkan."

Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman. (Arab News)

Menakar kestabilan Arab Saudi

Para pembangkang Saudi makin berani tampil terbuka setelah Khashoggi dihabisi

Foto raksasa mendiang Imam Khomeini tergantung di tembok sebuah bangunan dekat rumahnya di kawasan elite Jamaran di utara Ibu Kota Teheran, Iran, 31 Mei 2016. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Fulus Kabah goyang Mullah

Pada 2012, Amerika menghapus MEK dari daftar organisasi teroris lantaran ingin menggunakan kelompok ini untuk membikin Iran tidak stabil.

Rahaf Muhamnad al-Qunun, 18 tahun, gadis asal Arab Saudi kabur dari keluarganya dan ingin meminta suaka ke Australia. (Twitter)

Harap Rahaf

"Hidup di Arab Saudi seperti tinggal dalam penjara. Saya tidak bisa membikin keputusan sendiri," ujar Rahaf. "Bahkan soal rambut pun saya tidak boleh memutuskan sendiri."

Nura, bukan nama sebenarnya, menjadi cacat akibat serangan udara pasukan koalisi Arab Saudi di Yaman pada 2015. (Save the Children)

Sentuhan Zionis dalam Perang Yaman

Israel secara rahasia menjual senjata dan amunisi kepada Arab Saudi, termasuk bom fosfor merupakan senjata terlarang.





comments powered by Disqus

Rubrik kisah Terbaru

Menakar kestabilan Arab Saudi

Para pembangkang Saudi makin berani tampil terbuka setelah Khashoggi dihabisi

15 Februari 2019
Fulus Kabah goyang Mullah
16 Januari 2019
Harap Rahaf
07 Januari 2019

TERSOHOR