kisah

Singapura dan lawatan Rabin ke Jakarta

Rabin bilang pertemuannya dengan Soeharto terlaksana karena tercapainya Perjanjian Oslo.

20 Februari 2017 23:28

Israel sadar betul Singapura adalah pijakan mereka buat memasuki negara-negara berpenduduk mayoritas muslim di Asia Tenggara. Apalagi negara kota ini berbatasan langsung dengan Malaysia dan hanya dipisahkan oleh Selat Malaka dengan Indonesia.

Singapura amat berhati-hati dalam membina hubungan dengan neegara Zionis itu. Meski sudah menjalin kerja sama sejak berdiri 42 tahun lalu, Singapura baru kali ini mengundang kepala pemerintahan Israel.

Dan mulai hari ini hingga besok, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu melakoni kunjungan kenegaraan di Singapura. "Singapura dan Israel adalah teman lama," kata Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong dalam jumpa pers bareng Netanyahu hari ini di Singapura.

Lee menjelaskan Israel membantu pembentukan angkatan bersenjata Singapura saat negara ini baru berdiri pada 1965. Kerja sama terus berlanjut dan bahkan Israel menjadi investor asal Timur Tengah terbesar di Singapura. Dia mengakui banyak perusahaan Israel mendirikan cabang di Singapura untuk memasuki pasar di negara-negara Asia Tenggara.

Netanyahu bilang sangat terkejut melihat kemajuan dicapai Singapura dan dia ingin belajar mengenai perumahan dari negara kota ini. Dia menambahkan meski mungil, Israel dan Singapura sama-sama kekuatan berpengaruh di tingkat global.

Dalam kesempatan itu, Lee berharap solusi dua negara bisa menciptakan perdamaian abadi bagi Israel dan Palestina. "Konflik ini bersifat emosional bagi kaum muslim," ujar Lee. Karena itu, dia mengatakan, konflik Palestina-Israel berpengaruh langsung bagi Singapura - memiliki komunitas muslim - dan Indonesia serta Malaysia, dua negara mayoritas muslim terbesar di Asia Tenggara.

Lee menekankan Netanyahu adalah perdana menteri pertama melawat ke Singapura, meski mendiang Perdana Menteri Yitzhak Rabin sempat menginap di sana setelah mengunjungi Jakarta pada 1993.

Kunjungan Rabin menggegerkan itu terjadi pada Jumat, 15 Oktober 1993. Dia melakukan pertemuan dengan Presiden Soeharto di kunjungan berlangsung dalam hitungan beberapa jam saja tersebut. "Pertemuan kami menurut pandangan saya sangat penting," kata Rabin kepada Israel Radio saat diwawancarai dalam perjalanan ke Singapura, sebelum kembali ke Israel dua hari berikutnya.

Rabin, tiba di Indonesia secara rahasia setelah lawatan resmi ke Cina, bilang pertemuannya dengan Soeharto bisa terwujud setelah dirinya dan pemimpin PLO (Organisasi Pembebasan Palestina) Yasir Arafat meneken Perjanjian Oslo sebulan sebelumnya.

Meski memimpin Gerakan Non-Blok, Soeharto lebih berpihak kepada Palestina dalam konflik dengan Israel.

"Keputusan diambil Soeharto untuk menerima kunjungan Rabin karena Gerakan Non-Blok mendorong terlaksananya perjanjian damai Israel-Palestina," ujar Menteri Sekretaris Negara Moerdiono.

Rabin meminta Soeharto, lebih dulu menerima lawatan Yasir Arafat, untuk mengajak Gerakan Non-Blok menyokong perjanjian damai itu. "Tujuan uatama saya adalah Gerakan Non-Blok akan mendukung proses dan perjanjian telah dicapai," tutur Rabin. "Ini akan menggaet sokongan lebih luas di antara negara-negara menolak perjanjian damai itu."

Rabin menilai pertemuan dengan Soeharto di istana kepresidenan di Jakarta berlangsung bersahabat. Namun dia tidak berharap hubungan diplomatik dengan Indonesia bisa terwujud dalam waktu cepat.

Oded Ben-Ami, juru bicara Rabin, menolak memberitahu kapan pertemuan Rabin dan Sorharto itu dirancang. Moerdiono mengungkapkan hal itu muncul atas permintaan Rabin dan Soeharto menyetujui setelah mempertimbangkan secara mendalam.

Israel Radio melaporkan seorang pejabat senior Indonesia membahas rencana pertemuan kedua pemimpin itu dengan seorang diplomat Israel di Singapura.

Meski belum berhasil ke Jakarta, Netanyahu mengikuti pendahulunya, Rabin, yakni menjejakkan kaki di Singapura. 

Pangeran Muhammad bin Salman diangkat menjadi wakil putera mahkota. (al-arabiya)

Temu rahasia Saudi-Israel

"Kalau bukan karena isu Palestina, hubungan dengan Israel akan sangat terbuka dan disambut karena kami membutuhkan peralatan dan teknologi militer mereka," kata seorang mantan diplomat UEA tahun lalu.

Sultan Oman Qabus bin Said melakukan pembicaraan bilateral dengan tamunya, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, di Ibu Kota Muskat, Oman, 26 Oktober 2018. (Courtesy)

Netanyahu dan Bin Zayid sepakat mengadakan pertemuan dalam waktu dekat

Akan ada lawatan delegasi resmi dari UEA sebagai kunjungan balasan atas kehadiran delegasi resmi Israel ke negara itu pada 31 Agustus.

Jalan di sekitar Masjid Al-Haram, Kota Makkah, lengang dari kendaraan sejak Arab Saudi memberlakukan jam malam pada 23 Maret 2020. (Haramain Info)

Jejak Yahudi di negeri Dua Kota Suci

Orang-orang Yahudi di Al-Ahsa menduduki posisi-posisi penting di Al-Ahsa, khususnya menjadi bendahara, dikenal dengan sebutan sanduq amini.

Pos pemeriksaan dijaga milisi Syiah di Kota Tikrit, Irak. (thetimes.co.uk)

Konsorsium milisi Syiah di Irak

Beberapa milisi Syiah meraup fulus lebih dari US$ 100 ribu saban hari dari satu pos pemeriksaan di jalan menghubungkan Baghdad dan provinsi-provinsi di selatan Irak lewat pungutan liar.





comments powered by Disqus

Rubrik kisah Terbaru

pangeran muhammad bin salman

Temu rahasia Saudi-Israel

"Kalau bukan karena isu Palestina, hubungan dengan Israel akan sangat terbuka dan disambut karena kami membutuhkan peralatan dan teknologi militer mereka," kata seorang mantan diplomat UEA tahun lalu.

14 Oktober 2020

TERSOHOR