kisah

Singapura dan lawatan Rabin ke Jakarta

Rabin bilang pertemuannya dengan Soeharto terlaksana karena tercapainya Perjanjian Oslo.

20 Februari 2017 16:28

Israel sadar betul Singapura adalah pijakan mereka buat memasuki negara-negara berpenduduk mayoritas muslim di Asia Tenggara. Apalagi negara kota ini berbatasan langsung dengan Malaysia dan hanya dipisahkan oleh Selat Malaka dengan Indonesia.

Singapura amat berhati-hati dalam membina hubungan dengan neegara Zionis itu. Meski sudah menjalin kerja sama sejak berdiri 42 tahun lalu, Singapura baru kali ini mengundang kepala pemerintahan Israel.

Dan mulai hari ini hingga besok, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu melakoni kunjungan kenegaraan di Singapura. "Singapura dan Israel adalah teman lama," kata Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong dalam jumpa pers bareng Netanyahu hari ini di Singapura.

Lee menjelaskan Israel membantu pembentukan angkatan bersenjata Singapura saat negara ini baru berdiri pada 1965. Kerja sama terus berlanjut dan bahkan Israel menjadi investor asal Timur Tengah terbesar di Singapura. Dia mengakui banyak perusahaan Israel mendirikan cabang di Singapura untuk memasuki pasar di negara-negara Asia Tenggara.

Netanyahu bilang sangat terkejut melihat kemajuan dicapai Singapura dan dia ingin belajar mengenai perumahan dari negara kota ini. Dia menambahkan meski mungil, Israel dan Singapura sama-sama kekuatan berpengaruh di tingkat global.

Dalam kesempatan itu, Lee berharap solusi dua negara bisa menciptakan perdamaian abadi bagi Israel dan Palestina. "Konflik ini bersifat emosional bagi kaum muslim," ujar Lee. Karena itu, dia mengatakan, konflik Palestina-Israel berpengaruh langsung bagi Singapura - memiliki komunitas muslim - dan Indonesia serta Malaysia, dua negara mayoritas muslim terbesar di Asia Tenggara.

Lee menekankan Netanyahu adalah perdana menteri pertama melawat ke Singapura, meski mendiang Perdana Menteri Yitzhak Rabin sempat menginap di sana setelah mengunjungi Jakarta pada 1993.

Kunjungan Rabin menggegerkan itu terjadi pada Jumat, 15 Oktober 1993. Dia melakukan pertemuan dengan Presiden Soeharto di kunjungan berlangsung dalam hitungan beberapa jam saja tersebut. "Pertemuan kami menurut pandangan saya sangat penting," kata Rabin kepada Israel Radio saat diwawancarai dalam perjalanan ke Singapura, sebelum kembali ke Israel dua hari berikutnya.

Rabin, tiba di Indonesia secara rahasia setelah lawatan resmi ke Cina, bilang pertemuannya dengan Soeharto bisa terwujud setelah dirinya dan pemimpin PLO (Organisasi Pembebasan Palestina) Yasir Arafat meneken Perjanjian Oslo sebulan sebelumnya.

Meski memimpin Gerakan Non-Blok, Soeharto lebih berpihak kepada Palestina dalam konflik dengan Israel.

"Keputusan diambil Soeharto untuk menerima kunjungan Rabin karena Gerakan Non-Blok mendorong terlaksananya perjanjian damai Israel-Palestina," ujar Menteri Sekretaris Negara Moerdiono.

Rabin meminta Soeharto, lebih dulu menerima lawatan Yasir Arafat, untuk mengajak Gerakan Non-Blok menyokong perjanjian damai itu. "Tujuan uatama saya adalah Gerakan Non-Blok akan mendukung proses dan perjanjian telah dicapai," tutur Rabin. "Ini akan menggaet sokongan lebih luas di antara negara-negara menolak perjanjian damai itu."

Rabin menilai pertemuan dengan Soeharto di istana kepresidenan di Jakarta berlangsung bersahabat. Namun dia tidak berharap hubungan diplomatik dengan Indonesia bisa terwujud dalam waktu cepat.

Oded Ben-Ami, juru bicara Rabin, menolak memberitahu kapan pertemuan Rabin dan Sorharto itu dirancang. Moerdiono mengungkapkan hal itu muncul atas permintaan Rabin dan Soeharto menyetujui setelah mempertimbangkan secara mendalam.

Israel Radio melaporkan seorang pejabat senior Indonesia membahas rencana pertemuan kedua pemimpin itu dengan seorang diplomat Israel di Singapura.

Meski belum berhasil ke Jakarta, Netanyahu mengikuti pendahulunya, Rabin, yakni menjejakkan kaki di Singapura. 

Kedutaan Besar Turki di Ibu Kota Tel Aviv, Israel. (Twitter)

Israel dan topeng Erdogan

Turki dan Israel juga sudah menandatangani perjanjian perdagangan bebas bilateral pada 14 Maret 1996 di Yerusalem dan berlaku mulai 1 Mei 1997.

Pemandangan pada Selasa sore, 31 Mei 2016, di pusat belanja Lale di Ibu Kota Teheran, Iran. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Eksodus kaum jenius dari negara Mullah

Sebanyak 43 persen atlet olimpiade, 30 persen profesor di berbagai disiplin ilmu, seperti mekanik dan komputer di sejumlah universitas, dan tiga ribu dokter sudah dan siap keluar dari Iran.

Menteri Energi Israel Karin Elharrar, Menteri Perubahan Iklim dan Lingkungan Uni Emirat Arab (UEA) Mariam al-Muhairi, dan Menteri Air Yordania Muhammad an-Najjar pada 22 November 2021 di Dubai, UEA, menandatangani kerjasama pembangunan pembangkit listrik tenaga surya di Yordania. (Courtesy)

Kalah air dekap Israel

Kerjasama soal air antara kedua negara sudah berlangsung sejak satu abad silam. Pada 1921, Yordania dan Israel sepakat membangun pembangkit listrik tenaga air di simpang Sungai Yordania.

Mordy dan Natali Oknin ( keduanya duduk) didampingi dua pejabat konsuler Kementerian Luar Negeri Israel di dalam pesawat pribadi akan mengantar mereka pulang ke Israel setelah dibebaskan dqri penjara. (Israel's Ministry of Foreign Affairs)

Natali dan azan di Istanbul

Penahanan keduanya menjadi ujian terberat bagi pemerintahan Bennett. Pemimpin dari Partai Yamina ini sudah bertekad untuk membebaskan empat warga Israel masih dalam tawanan Hamas di Jalur Gaza.





comments powered by Disqus

Rubrik kisah Terbaru

Israel dan topeng Erdogan

Turki dan Israel juga sudah menandatangani perjanjian perdagangan bebas bilateral pada 14 Maret 1996 di Yerusalem dan berlaku mulai 1 Mei 1997.

03 Desember 2021
Kalah air dekap Israel
26 November 2021
Natali dan azan di Istanbul
19 November 2021
Relasi Libya-Israel
15 November 2021

TERSOHOR