kisah

Sentuhan Zionis dalam Perang Yaman

Israel secara rahasia menjual senjata dan amunisi kepada Arab Saudi, termasuk bom fosfor merupakan senjata terlarang.

21 November 2018 17:35

Perang di Yaman mengahadpi kelompok Al-Hutiyun tidak sekadar melibatkan pasukan koalisi Arab dipimpin Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA). Banyak tentara bayaran menyerbu kota pelabuah Hudaidah dilatih di Israel oleh tentara negara Zionis itu.

Fakta ini kian membuka  peran rahasia Israel dalam perang di Yaman. Menurut para pejabat Amerika Serikat mengetahui hal itu, ratusan serdadu bayaran dari beragam negara bertempur atas nama UEA di Yaman baru-baru ini menjalani latihan militer di sebuah kamp di Gurun Negev, selatan Israel. Pelatihan tentara bayaran ini dilaksanakan atas kesepakatan antara UEA dan Israel.

Serdadu-serdadu sewaan ini dididik langsung oleh pasukan Israel. Penasihat keamanan nasional UEA Muhammad Dahlan langsung mengawasi perekrutan prajurit bayaran itu, kebanyakan dari Kolombia atau Nepal.

Dahlan, orang Palestina, adalah tokoh sentral dalam rencana Amerika atas biaya UEA untuk mempersenjatai dan melatih milisi-milisi untuk menumbangkan Hamas setelah mereka menang dalam pemilihan umum pada 2006. Dahlan kemudian kabur ke UEA dan menjalin hubungan baik dengan keluarga kerajaan hingga akhirnya diangkat menjadi salah satu penasihat keamanan. Dia juga akrab dengan Avigdor Lieberman, baru saja mundur dari jabatan menteri pertahanan Israel.

Dahlan bahkan langsung meninjau kamp pelatihan militer tentara bayaran di Israel lebih dari sekali. Sejumlah sumber Al-Khaleej Online mengungkapkan Dahlan sendiri memilih Gurun Negev sebagai tempat pelatihan lantaran iklim, lingkungan, dan struktur kesukuan mirip dengan Yaman.

Tentu saja terbongkarnya kamp pelatihan tentara bayaran di Israel didanai oleh UEA bukan bukti pertama menunjukkan keterlibatan Israel dalam Perang Yaman. Sejak perang dimulai tiga tahun lalu, pasukan koalisi dikomandoi oleh Arab Saudi dan UEA kerap menggunakan persenjataan bikinan negara Bintang Daud itu.

Pada 2015, terungkap pula rencana Amerika untuk membangun sebuah pangkalan militer di dekat Selat Bab al-Mandab buat memastikan keamanan Israel. Rencana inilah membuat Amerika dan Israel menyokong pasukan koalisi dipimpin Saudi dan UEA untuk memerangi milisi Al-Hutiyun sokongan Iran.

Al-Khaleej Online sebelumnya melaporkan Israel secara rahasia menjual senjata dan amunisi kepada Arab Saudi, termasuk bom fosfor merupakan senjata terlarang.

Walau perang Israel dalam Perang Yaman masih ditutupi, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu bulan lalu bilang dirinya mempertimbangkan untuk mengirim pasukan Israel ke Yaman untuk berperang bareng pasukan koalisi Arab, kalau milisi Al-Hutiyun berhasil menguasai Selat Bab al-Mandab, menjadi pintu keluar masuk ekspor minyak Arab Saudi melalui Laut Merah.

Dua jet Gulfstream 5 merupaan bagian dari skuadron pesawat mata-mata milik Angkatan Udara Israel. (IDF)

Kochavi serba rahasia

Dia juga mendapatkan proyek pembangunan infrastruktur dan jaringan untuk menciptakan Abu Dhabi sebagai kota pintar.

Bocah perempuan pedagang belalang di Kota Tua, Sanaa, Yaman. (Middle East Eye/Nasih Syakir)

Makan belalang Yaman kenyang

Jutaan warga Yaman sedang kelaparan mengandalkan belalang untuk bertahan hidup.

Saud al-Qahtani (Twitter)

Misteri Qahtani selepas Khashoggi

Bin Salman dikabarkan meracuni salah satu orang kepercayaannya, Saud al-Qahtani, hingga tewas.

Jet pribadi milik Dubai Ports World asal Dubai, Uni Emirat Arab,  tengah diparkir di landasan Banda Udara Ben Gurion di Ibu Kota Tel Aviv, Israel. (Twitter)

Jet pribadi asal Dubai terbang bolak balik ke Israel tiga kali pekan lalu

Pada 2018, CEO DP World Sultan Ahmad bin Sulayim mengunjungi Israel untuk memperkuat hubungan bisnisnya





comments powered by Disqus

Rubrik kisah Terbaru

Makan belalang Yaman kenyang

Jutaan warga Yaman sedang kelaparan mengandalkan belalang untuk bertahan hidup.

09 September 2019
Pelarian Maha dan Wafa
23 Agustus 2019

TERSOHOR