olahraga

Qatar terancam batal jadi tuan rumah Piala Dunia 2022

Presiden UEFA Michel Platini sepakat menggelar pemilihan ulang tuan rumah jika Qatar terbukti menyuap.

20 Oktober 2014 14:37

Presiden Asosiasi Sepak Bola Uni Eropa (UEFA) Michel Platini, salah satu tokoh menyokong Qatar menjadi tuan rumah Piala Dunia 2022, telah menyatakan sepakat menggelar pemilihan ulang jika Qatar terbukti menyuap.

Badan sepak bola dunia FIFA tengah menyelidiki dugaan suap sehingga Qatar bisa terpilih menjadi tuan rumah. Mantan jaksa asal Amerika Serikat tadinya bakal menyampaikan laproran penyelidikan kasus dugaan suap itu Juli lalu, sepekan setelah Piala Dunia 2014 di Brasil berakhir.

"Bila sangkaan korupsi terbukti, akan ada pemilihan ulang dan sanksi (buat Qatar)," kata legenda hidup sepak bola Prancis ini kepada surat kabar olah raga L'Equipe. Ini pertama kalinya Platini mendukung pemilihan ulang tuan rumah Piala Dunia 2022.

Terpilihnya Qatar mendapat banyak kritikan. Negara ini dianggap tidak memiliki tradisi sepak bola dan jumlah penggemar di sana sangat sedikit. Belum lagi jadwal Piala Dunia biasa dilaksanakan saban musim panas bakal mengganggu pemain lantaran suhu di Qatar saat itu bisa lebih dari 50 derajat Celcius.

Koran terbitan Inggris Sunday Times kemarin melansir bocoran surat-surat elektronik dan sejumlah rekening menunjukkan jutaan pound sterling digunakan buat menyuap para pejabat FIFA agar memilih Qatar.

Qatar membantah tudingan-tudingan itu.

Meski begitu, Platini tidak menyesal ikut mendukung Qatar saat pemilihan empat tahun lalu. "Saya tidak menyesal. Saya pikir waktu itu Qatar adalah pilihan bagus buat FIFA dan dunia sepak bola," ujarnya.

Dalam pemilihan tuan rumah Piala Dunia 2022 empat tahun lalu, Qatar mengalahkan Australia, Jepang, Amerika Serikat, dan Korea Selatan.

Kaus oblong bergambar wajah Emir Qatar Syekh Tamim bin Hamad ats-Tsani dipakai dalam laga antara tim sepak bola Qatar menghadapi Korea Selatan di Doha pada 13 Juni 2017. (Qatar Football Association)

UEA tangkap warga Inggris karena pakai kostum Qatar

Sejak 2017, UEA melarang siapa saja menunjukkan simpati terhadap Qatar dalam bentuk apapun.

Tim nasional berlaga dalam Piala Asia 2019 di Ibu Kota Abu Dhabi, Uni Emirat Arab. Mereka mengandaskan Jepang 3-1 dalam partai final pada 1 Februari 2019. (Twitter)

Qatar juara Piala Asia 2019

Mereka mengalahkan Jepang 3-1 di partai final.

Kaus oblong bergambar wajah Emir Qatar Syekh Tamim bin Hamad ats-Tsani dipakai dalam laga antara tim sepak bola Qatar menghadapi Korea Selatan di Doha pada 13 Juni 2017. (Qatar Football Association)

Kalah di semifinal AFC, penonton UEA lempar sepatu dan botol ke pemain Qatar

Qatar akan melawan Jepang di partai final pada Jumat pekan ini.

Perempuan Arab Saudi di dalam stadion. (Arabian Business)

Arab Saudi larang perempuan tanpa muhrim tonton laga Piala Super Italia

Arab Saudi baru tahun lalu mengizinkan kaum hawa menonton langsung pertandingan sepak bola di stadion.





comments powered by Disqus