olahraga

Kelompok hak asasi manusia desak balapan F1 di Bahrain dibatalkan

Negara Arab Teluk itu dituding melakukan pelanggaran hak asasi manusia.

09 April 2017 09:20

Empat kelompok pemantau hak asasi manusia mendesak balapan Formula 1 bakal digelar di Bahrain dibatalkan, kecuali negara Arab Teluk itu berkomitmen menegakkan hak asasi manusia.

Surat terbuka diumumkan Kamis lalu itu ditandatangani oleh Bahrain Institute for Rights and Democracy (BIRD), Aeticle 19, the Gulf Centre for Human Rights (GCHR), dan Americans for Democracy and Human Rights in Bahrain (ADHRB).

Balapan Formula 1 Bahrain, dijadwalkan berlangsung bulan ini, pertama kali dibatalkan pada 2011, ketika pemerintah Bahrain menetapkan keadaan darurat setelah muncul unjuk rasa pro-demokrasi.

Warga Bahrain mayoritas Syiah merasa diperlakukan semena-mena oleh penguasa berpaham Sunni. Karena itu mereka kerap berdemonstrasi dan bahkan menuntut pergantian rezim.

Balapan Formula 1 bergulir lagi di Bahrain pada 2012. Namun dalam surat terbukanya itu, keempat organisasi hak manusia itu menyatakan, "Pelanggaran hak asasi manusia sudah lazim terjadi selama penyelenggaraan balapan Formula 1 di Bahrain."

Balapan tahun lalu ditandai oleh kematian Ali Abdul Ghani, 17 tahun. Dia luka parah saat penangkapan di Desa Syahrakan, hanya berjarak 4,8 kilometer dari sirkuit.

Dia meninggal pada 4 April 2016, sehari setelah balapan Formula 1 di Bahrain usai.  

Sayyid Ahmad al-Wadai dari BIRD bilang saban kali balapan Formula 1 dilangsungkan di Bahrain, penangkapan dan pnyiksaan terhadap warga negara itu meningkat.

"F1 mestinya tidak melupakan tanggung jawab mereka untuk memastikan keamanan dari rakyat negara tuan rumah," kata Wadai. "Kalau F1 tidak mampu melakukan itu, balapan tidak pantas berlangsung di Bahrain."

Perempuan Arab Saudi di stadion. (Saudi Gazette)

Saudi gelar liga sepak bola perempuan pertama bulan depan

Liga ini akan dilaksanakan di tiga kota: Riyadh, Jeddah, dan Dammam. Pemain boleh ikut berumur minimal 17 tahun dan tiap tim memiliki paling sedikit 20 pemain.

Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman. (Arab News)

Bin Salman batal beli Newcastle United

Saat ini baru satu bangsawan Arab Saudi memiliki klub Liga Primer Inggris, yakni Pangeran Abdullah bin Musaad bin Abdul Aziz.

Logo stasiun televisi olahraga beIN Sports. (Arabian Business)

Arab Saudi akui curi hak siar milik televisi Qatar

Keputusan WTO itu merupakan cacat terburuk bagi negara Kabah itu selain masalah pelanggaran hak asasi manusia.

Ibu Kota Riyadh, Arab Saudi. (Al-Arabiya)

Pertarungan tinju Tyson versus Holyfield jilid tiga digelar di Riyadh pada Juli

"Pertarungan itu akan dilaksanakan pada 11 Juli di Ibu Kota Riyadh," kata seorang sumber Albalad.co.





comments powered by Disqus

Rubrik olahraga Terbaru

Saudi gelar liga sepak bola perempuan pertama bulan depan

Liga ini akan dilaksanakan di tiga kota: Riyadh, Jeddah, dan Dammam. Pemain boleh ikut berumur minimal 17 tahun dan tiap tim memiliki paling sedikit 20 pemain.

24 September 2020

TERSOHOR