palestina

Pengadilan Mesir batalkan putusan sebut Hamas organisasi teroris

Asyraf Farhat, pengacara pertama kali mengajukan kasus itu, bilang akan meminta Kementerian Luar Negeri Mesir memasukkan Hamas dalam daftar organisasi teroris.

06 Juni 2015 15:34

Pengadilan banding di Ibu Kota Kairo, Mesir, hari ini membatalkan putussan menyebut Hamas organisasi teroris, menurut sejumlah sumber di lembaga kehakiman, seperti dilaporkan kantor berita Reuters.

Setelah Presiden Mesir Muhammad Mursi lengser dua tahun lalu, Hamas - cabang Al-Ikhwan al-Muslimun di Palestina - dituding ikut mengacaukan situasi kemanan negara itu.

Kairo selama ini berperan sebagai penengah saban kali Hamas terlibat perang dengan Israel. Mesir juga menjadi mediator dalam perundingan mengakhiri perang 50 hari pada musim panas tahun lalu di Jalur Gaza.

Asyraf Farhat, pengacara pertama kali mengajukan kasus itu, bilang akan meminta Kementerian Luar Negeri Mesir memasukkan Hamas dalam daftar organisasi teroris. "Putusan baru ini tidak mengembalikan kami ke nol. Saya masih mempunyai dua vonis menyatakan Al-Ikhwan al-Muslimun dan Brigade Izzudin al-Qassam sebagai organisasi teroris," katanya.

Pengadilan Mesir memutuskan Brigade Al-Qassam, sayap militer Hamas, sebagai organisasi teroris Januari tahun ini.

Hamas menolak sekaligus mengecam keputusan Mesir itu. Sedangkan Al-Ikhwan menyatakan bakal melanjutkan kegiatan secara damai dan menghindari kekerasan.

Pemimpin Hamas Musa Abu Marzuq. (Albalad.co)

Delegasi Hamas melawat ke Moskow

Kunjungan ini berlangsung saat relasi Rusia-Israel memanas, setelah Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov menyebut mendiang pemimpin Nazi Jerman Adolf Hitler adalah orang Yahudi. 

Abdul Karim Syaban Abdul Karim Abu Audah, informan Israel kabur dari penjara Hamas di Jalur Gaza. Lelaki 35 tahun ini berasal dari Bait Hanun, utara Gaza. (Albalad.co/Supplied)

Informan Israel kabur dari tahanan Hamas

Menurut Abu Imad, Abdul Karim telah menyerahkan denah jaringan terowongan rahasia Hamas di Gaza kepada Israel.

Pemimpin Hamas di Jalur Gaza memperlihatkan huruf V (kemenangan) dengan jarinya di Kota Gaza, 24 Mei 2021. (Albalad.co/Supplied)

Inggris tetapkan Hamas sebagai organisasi teroris

Hamas menegaskan melawan penjajahan Israel dengan segala cara, termasuk perjuanagn bersenjata, adalah hak dari bangsa terjajah berdasarkan hukum internasional.

Perekrutan anggota Brigade Izzudin al-Qassam berlangsung di Jalur Gaza selama 4-7 Juni 2021. (Albalad.co)

Brigade Al-Qassam rekrut anggota baru

Perekrutan ini berlangsung di saat sokongan terhadap Hamas makin membuncah setelah Perang Gaza 10-20 Mei lalu. 





comments powered by Disqus

Rubrik palestina Terbaru

kota gaza 2 3

Tujuh anggota Kongres ajukan resolusi agar Amerika akui Nakbah

"Kita harus mengakui kemanusiaan Palestina diabaikan ketika orang-orang menolak mengakui kejahatan perang dan pelanggaran hak asasi manusia terjadi dalam sistem aparthei Israel," ujar Rashida.

17 Mei 2022

TERSOHOR