palestina

Komandan senior Hamas dieksekusi mati karena jadi informan Israel

Muhammad Isytawi berwenang mengawasi penggalian terowongan. Dia dekat dengan Muhammad Daif.

08 Februari 2016 07:48

Sayap militer Hamas, Brigade Izzudin al-Qassam, kemarin telah melaksanakan hukuman mati terhadap satu komandan senior mereka, Muhammad Isytawi, karena menjadi informan Israel.

"Brigade Al-Qassam telah mengumumkan hukuman mati atas anggotanya, Muhammad Isytawi, telah dilaksanakan hari ini (kemarin) pukul empat sore," kata Brigade Al-Qassam lewat pernyataan tertulis kemarin.

Brigade Al-Qassam tidak menyebut apa dakwaan terhadap Isytawi. Mereka hanya bilang pengadilan Islam dan militer memvonis mati Isytawi lantaran melanggar aturan dan kode etik sebagai anggota Brigade Al-Qassam.

Situs-situs terkait Fatah, musuh bebuyutan Hamas, pernah menduga Isytawi mengarahkan Israel ke lokasi persembunyian panglima Brigade Al-Qassam Muhammad Daif pada perang musim panas 2014. Namun, menurut Radio Israel, sebuah upaya melenyapkan Daif gagal.

Sejumlah sumber mengungkapkan Isytawi bertugas mengawasi terowongan-terowongan digali untuk menyimpan senjata dan amusini serta melaksanakan serangan lintas batas ke Israel. Mereka menambahkan Isytawi tadinya memimpin sebuah unit tempur besar dan dekat dengan Daif.

Sejak permulaan tahun ini, empat warga Gaza dieksekusi mati sebab berkhianat kepada Israel. Penduduk Gaza sama-sama mafhum pengkhianatan adalah kejahatan terbesar dan pelakunya pantas dihukum mati.

Pengkhianatan terbesar di tubuh Hamas dilakoni oleh Musab, putra dari pemimpin senior Hamas di Tepi Barat Syekh Hasan Yusuf. Musab menjadi mata-mata buat Shin Beth (dinas rahasia dalam negeri Israel) selama satu dasawarsa selama 1997-2007.

Panglima Brigade Izzudin al-Qassam Muhammad Daif. (www.rtl.fr)

Pemimpin Brigade Al-Qassam ancam Israel jika pengusiran terhadap warga Palestina berlanjut

Sejumlah keluarga Palestina di Yerusalem Timur diusir dari rumah mereka oleh para pemukim Yahudi.

Presiden Palestina saat berpidato mengenai pandemi Covid-19 di kantornya, di Kota Ramallah, Tepi Barat, Palestina, 5 Mei 2020. (Times of Israel)

Abbas batalkan rencana pemilihan umum Palestina

Keputusan Abbas itu akan kian memperdalam perpecahan di kalangan faksi Palestina dan bahkan bakal terjadi revolusi.

Presiden Palestina Mahmud Abbas bertemu Raja Arab Saudi Salman bin Abdul Aziz di Ibu Kota Riyadh, Arab Saudi, November 2017. (Wafa)

Pemilihan umum Palestina kemungkinan ditunda

Hamas dan Jihad Islam dijadwalkan bertemu Kamis pekan ini untuk membahas kemungkinan penundaan pesta demokrasi itu.

Putra dari Jamal, nelayan di Kota Gaza, ini tengah menikmati sarapan berupa roti isi ikan sardencis kecil dan terasa pahit di sebuah pantai di Kota Gaza, Kamis, 25 Oktober 2012. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Pengakuan anggota Hamas membelot ke Israel

Izzudin Husain bilang masih memiliki satu peluru kendali anti-jet tempur di rumahnya di Jalur Gaza. Hamas telah memerintahkan dia menembakkan senjata itu kalau ada helikopter Israel mendekat.





comments powered by Disqus