palestina

Rumah Indonesia di Hebron

Palestina sudah menyumbangkan lahan dua ribu meter persegi untuk lokasi pembangunan Rumah Indonesia.

13 Oktober 2016 13:16

Inilah impian ingin direngkuh Konsul Kehormatan Indonesia buat Palestina Maha Abu Shusha dan Abid al-Munim Zahdah, Ketua Asosiasi Persahabatan Palestina-Indonesia: berdirinya sebuah bangunan khas Indonesia di Palestina. Mereka menyebut sebagai Rumah Indonesia atau Bait al-Indunisiya dalam bahasa Arab.

Namun lokasi dipilih bukan di Ramallah, ibu kota de facto Palestina berlokasi di Tepi Barat. Tapi tempatnya di Hebron, kota menjadi basis pendukung Hamas terkuat di Tepi Barat dan kerap menjadi tempat bentrokan berdarah antara warga Palestina dan tentara Israel. Orang Arab menyebut dengan nama Al-Khalil lantaran di sana terdapat kubur Nabi Ibrahim, bergelar Khalilullah, kekasih Allah.

Barangkali banyak orang sudah melupakan pembantaian Baruch Kopel Goldstein di Kota Hebron pada 1994. Dokter warga negara Amerika Serikat kelahiran Israel ini menembaki para peziarah muslim, sehingga menewaskan 29 orang dan melukai 125 lainnya.

Abid bilang perkumpulannya telah menyumbangkan lahan seluas dua ribu meter persegi di Hebron sebagai lokasi pembangunan Rumah Indonesia. Dia mengaku sudah menyampaikan gagasan ini dalam pertemuan dengan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi kemarin dan lewat surat kepada Presiden Joko Widodo.

Dia berharap Rumah Indonesia itu sudah bisa berdiri dalam tiga atau lima tahun mendatang. "Biaya dan desainnya kami minta dari Indonesia, biar istimewa," kata Abid kepada Albalad.co di sela acara makan malam para pengusaha Yordania dan Palestina, digelar Duta Besar Indonesia untuk Yordania Teguh Wardoyo di rumah makan Bandar Jakarta semalam.

Dia menjelaskan Rumah Indonesia itu bakal menjadi tempat beragam kegiatan untuk mempererat hubungan dan persahabatan Indonesia-Palestina di bidang ekonomi, sosial, dan budaya. Dia mencontohkan pihaknya akan memanggil guru-guru dari Indonesia untuk mengajarkan bahasa Indonesia kepada orang-rang Palestina.

Nico Adam, Pelaksana Fungsi Politik, Ekonomi, Sosial, dan Budaya di KBRI (Kedutaan Besar Republik Indonesia) di Ibu Kota Amman, mengatakan pengajaran bahasa Indonesia itu untuk mencetak pemandu wisata lokal untuk melayani turis dan peziarah asal Indonesia, makin banyak berkunjung ke Tepi barat, terutama Yeerusalem, merupakan kota suci bagi penganut islam, Nasrani, dan Yahudi.

Maha pun sepakat dengan ide mendirikan Rumah Indonesia. "Saya akan berusaha memperkuat dan memperluas hubungan dan persahabatan antara Indonesia dan Palestina," ujarnya ditemui di kesempatan serupa.

Jika Rumah Indonesia itu telah tegak berdiri, Indonesia bakal mempunyai dua bangunan penanda tersohor di Palestina: Rumah Indonesia di Tepi Barat dan Rumah Sakit Indonesia di Jalur Gaza. 

Seorang lelaki mengendarai gerobak keledai melewati lokasi proyek rumah sakit di Kota Gaza bakal diresmikan Emir Qatar Syekh Hamad bin Khalifah ats-Tsani  pada 23 Oktober 2012. Lawatan emir Qatar itu menjadi kunjungan pertama pemimpin Arab ke Jalur Gaza sejak diblokade oleh Israel pada 2007. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Qatar bantu Gaza Rp 15,4 triliun sejak 2012

Sekitar 44 persen dari Rp 15,4 triliun fulus Qatar dipakai buat membangun infrastruktur.

Trem di Yerusalem pada Mei 2014. (Claude Villetanause/Wikimedia)

Perusahaan Spanyol tolak bangun rel kereta di Yerusalem karena serobot tanah Palestina

Kereta itu akan melayani permukiman Yahudi ilegal di Yerusalem Timur.

Kepala Biro Politik Hamas Khalid Misyaal saat diwawancarai Faisal Assegaf dari Albalad.co, November 2013. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Hamas minta donasi dikirim lewat Bitcoin

Iran termasuk penyokong utama Hamas.

Kaum hawa di sebuah restoran di Gaza memesan air garam sebagai bentuk dukungan bagi tahanan Palestina sedang mogok makan di penjara Israel. (Twitter)

94 ribu keluarga miskin di Gaza dapat US$ 100 dari dana hibah Qatar

Qatar sudah menjanjikan hibah US$ 90 juta dalam enam bulan, dimulai sejak November tahun lalu.





comments powered by Disqus