palestina

Indonesia tekankan pentingnya solusi dua negara buat akhiri penjajahan Israel

Prancis mengundang Indonesia karena dinilai dapat memberikan kontribusi penting bagi perdamaian di Timur Tengah.

15 Januari 2017 21:54

Wakil Menteri Luar Negeri A.M. Fachir menekankan kemerdekaan Palestina hanya dapat dicapai bila seluruh isu utama: permukiman ilegal, pengungsi Palestina, status Yerusalem, perbatasan, serta masalah keamanan dan air dapat diselesaikan.

Karena itu, pemerintah Indonesia menyambut baik pengesahan Resolusi Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa nomor 2334 soal Permukiman Ilegal Israel di Palestina pada 23 Desember 2016, seperti dilansir dalam siaran pers Kementerian Luar Negeri diterima Albalad.co hari ini.

"Konflik Palestina-Israel telah berlangsung terlalu lama. Sudah saatnya masyarakat internasional mengambil tindakan nyata untuk mewujudkan perdamaian di Timur Tengah melalui solusi dua negara," kata Fachir saat memimpin delegasi Indonesia pada konferensi internasional mengenai proses perdamaian di Timur Tengah, berlangsung hari ini di Ibu Kota Paris, Prancis.

Dia bilang Indonesia akan selalu membantu rakyat Palestina melalui dukungan politik, kemanusiaan, dan peningkatan kapasitas. Sikap ini sesuai konstitusi Indonesia.

Konferensi dihadiri 70 negara ini mengusung tiga agenda utama, yaitu menciptakan insentif untuk perdamaian bagi kedua pihak, peningkatan kapasitas bagi negara Palestina, dan mempromosikan dialog antara warga sipil kedua pihak.

Prancis mengundang Indonesia karena dinilai dapat memberikan kontribusi penting bagi perdamaian di Timur Tengah. Undangan ini sekaligus pengakuan masyarakat internasional terhadap bentuk komitmen dan dukungan penuh Indonesia terhadap kemerdekaan serta perjuangan rakyat Palestina.

Konferensi tersebut kelanjutan dari pertemuan tingkat menteri di Paris pada 3 Juni 2016, dihadiri MenteriĀ  Luar Negeri Retno Marsudi. Konferensi kali ini berhasil mengesahkan deklarasi bersama intinya menyatakan kesiapan negara-negara untuk mengambil langkah-langkah mencapai solusi dua negara, di mana Palestina dan Israel hidup berdampingan secara damai.

Suasana salat tarawih di Masjid Al-Aqsa, Yerusalem, 18 Mei 2018. (Albalad.co)

Australia buka kantor dagang dan pertahanan di Yerusalem

Baru Amerika dan Guatemala meresmikan kedutaannya di Yerusalem.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan penguasa Oman Sultan Qabus bin Said di Muskat, 26 Oktober 2018. (Courtesy)

Netanyahu sebut tidak akan pernah ada negara Palestina

Selama ini ada tiga isu sensitif terkait konflik Palestina Israel, yakni batas negara, pengungsi Palestina, dan Yerusalem.

Seorang lelaki berjalan melewati mural pengingat peristiwa Nakbah menjelang beridirnya negara Israel di Kota Gaza, Senin, 22 Oktober 2012. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Tidak ada negara Palestina dalam proposal damai versi Trump

Mesir akan mendapat bantuan ekonomi sebesar US$ 65 miliar dan US$ 45 miliar buat Yordania kalau kedua negara itu menyetujui proposal damai bikinan Trump.





comments powered by Disqus