palestina

Yahya Sinwar gantikan Haniyah sebagai pemimpin Hamas di Gaza

Ismail Haniyah akan bersaing dengan Musa Abu Marzuq memperebutkan jabatan kepala Biro Politik Hamas, bakal ditinggalkan Khalid Misyaal tahun ini.

13 Februari 2017 13:13

Hamas telah memilih Yahya Sinwar sebagai pemimpin baru mereka di Jalur Gaza, menggantikan Ismail Haniyah, seperti dilansir Al-Jazeera hari ini.

Sinwar termasuk dalam rombongan lebih dari seribu tahanan Palestina dibebaskan Israel pada 2011, ditukar dengan serdadu Israel Gilad Shalit, ditawan Hamas di Gaza sejak Juni 2006.

Terpilihnya Sinwar kian mengukuhkan dominasi Brigade Izzudin al-Qassam (sayap militer Hamas) di wilayah diblokade negara Zionis itu sejak 2007. Khalil al-Hayya terpilih sebagai wakil Sinwar.

Haniyah - pernah menjabat perdana menteri Palestina - melepaskan jabatannya di Gaza karena akan bertarung dengan Musa Abu Marzuq memperebutkan kursi kepala Biro Politik Hamas, bakal ditinggalkan Khalid Misyaal tahun ini. Misyaal mengumumkan rencana mundurnya September tahun lalu setelah memegang posisi itu sejak 1996.

Sinwar, merupakan salah satu pendiri Brigade Qassam, mendekam dalam penjara Israel sejak 1989 karena membunuh warga Palestina disangka sebagai pengkhianat.

Sinwar, dianggap sebagai orang kuat dalam Brigade Qassam, telah berhasil memudarkan pamor dua pentolan Brigade Qassam lainnya, yakni Muhammad Daif dan Marwan Isa.

Orang-orang Palestina pernah bertemu dirinya menganggap Sinwar berpandangan ekstrem, bahkan di kalangan Hamas sendiri.

Sinwar menentukan posisi tegas Hamas dalam perundingan pertukaran tawanan. Tidak lama setelah dibebaskan pada 2011, dia berjanji dalam sebuah demonstrasi di Gaza: dia bakal melepaskan semua tawanan Hamas dari penjara Israel.

Dia berupaya mendapatkan konsesi penting dari Israel dalam perundingan baru-baru ini. Di tahap pertama adalah membebaskan 56 koleganya dibebaskan bareng dirinya enam tahun lalu, namun ditangkap lagi setelah tiga remaja Israel diculik dan dibunuh pada Juni 2014.  

Kepala Biro Politik Hamas Ismail Haniyah saat mengunjungi sebuah kamp pengungsi Palestina di Libanon, 6 September 2020. (Biro Pers Hamas buat Albalad.co)

Hamas akan gelar pemilihan internal tahun ini

Khalid Misyaal dijagokan memimpin lagi Biro Politik Hamas.

Kepala Biro Politik Hamas Ismail Haniyah saat mengunjungi kamp pengungsi Palestina di Libanon pada 6 September 2020. (Biro Pers Hamas buat Albalad.co)

Pemimpin Hamas diprediksi menang dalam pemilihan presiden Palestina

Hamas menang dalam pemilihan legislatif pada Januari 2006. Tapi pemerintahan dipimpin Perdana Menteri Haniyah bubar di Juni 2007.

Kepala Biro Politik Hamas Ismail Haniyah saat mengunjungi kamp pengungsi Palestina di Libanon pada awal September 2020. (Biro Pers Hamas buat Albalad.co)

Hamas setuju dialog nasional dan tiga pemilihan umum digelar berurutan

Palestina menggelar pemilihan umum parlemen terakhir kali pada Januari 2006 dan dimenangkan Hamas namun Amerika Serikat, Israel, dan Fatah tidak mengakui hasil itu.

Kepala Biro Politik Hamas Khalid Misyaal saat diwawancarai Faisal Assegaf dari Albalad.co di Ibu Kota Kuala Lumpur, Malaysia, November 2013. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Sudan cabut kewarganegaraan pemimpin Hamas

Di era Umar al-Basyir, Hamas memakai Sudan sebagai basis untuk mengirim persenjataan dari Iran ke Jalur Gaza.   





comments powered by Disqus

Rubrik palestina Terbaru

bocah gaza

Profesor asal Israel sebut Netanyahu adalah penjahat perang

Perang Gaza pada 2014 menewaskan 2.310 warga Palestina serta 73 orang dari pihak Israel, termasuk 67 tentara dan satu orang Thailand.

25 Februari 2021

TERSOHOR