palestina

Amerika tetapkan pemimpin Hamas Ismail Haniyah sebagai teroris

Tillerson menilai Haniyah dan dua orang lainnya mengancam stabiitas Timur Tengah, mengganggu proses perdamaian, dan menyerang sekutu-sekutu Amerika.

31 Januari 2018 23:49

Departemen Luar Negeri Amerika Serikat hari ini menetapkan Kepala Biro Politik Hamas Ismail Haniyah sebagai teroris global. Predikat itu dipakai terhadap para pemimpin organisasi teror internasional atau pelaku serangan teror berskala masif.

Haniyah terpilih menjadi kepala Biro Politik Hamas tahun lalu, menggantikan Khalid Misyaal.

Amerika sebelumnya sudah memasukkan Hamas dalam daftar organisasi teroris.

Melalui keterangan tertulis, Departemen Luar Negeri menjelaskan alasan menyatakan Haniyah sebagai teroris dunia. Mereka bilang mantan Perdana Menteri Palestina tersebut adalah pemimpin Hamas, sudah dinyatakan Amerika sebagai organisasi teroris sejak 1997.

Selain itu, Departemen Luar Negeri menyebutkan Haniyah terkait dengan Briagde Izzudin al-Qassam (sayap militer Hamas) daan telah melancarkan perjuangan bersenjata, termasuk terhadap warga sipil.

"Dia terlibat dalam serangan-serangan teror atas warga negara Israel," kata Departemen Luar Negeri Amerika. "Hamas bertanggung jawab terhadap sekitar 17 warga Amerika terbunuh akibat serangan teroris."

Menteri Luar Negeri Amerika Rex Tillerson menilai Haniyah dan dua orang lainnya mengancam stabiitas Timur Tengah, mengganggu proses perdamaian, dan menyerang sekutu-sekutu Amerika.

 

Seorang pengawal pemimpin Hamas memasuki terowongan di perbatasan Rafah,  tembus dari Jalur Gaza ke Mesir, Oktober 2012. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Komandan pasukan laut Hamas berkhianat dan kabur ke Israel

komandan Hamas itu kabur dengan membawa sebuah komputer jinjing, uang tunai, peralatan penyadap, dan sebundel dokumen rahasia.

Dua bocah perempuan tengah melintas di depan tembok sebuah rumah bolong-bolong terkena peluru Israel di Jabaliya, Jalur Gaza, 27 Oktober 2012. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Surati Jokowi, pemimpin Hamas minta Indonesia gagalkan rencana aneksasi Israel di Tepi Barat

"(Indonesia) mengecam keras dan menolak rencana aneksasi wilayah Palestina di Tepi Barat oleh Israel," kata Faizasyah.

Putra dari Jamal, nelayan di Kota Gaza, ini tengah menikmati sarapan berupa roti isi ikan sardencis kecil dan terasa pahit di sebuah pantai di Kota Gaza, Kamis, 25 Oktober 2012. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Bos Mossad ke Doha minta emir Qatar tetap bantu dana buat Hamas

Qatar berencana menyetop pasokan duit setelah 30 Maret mendatang.

Kepala perwakilan Hamas di Arab Saudi, Muhammad al-Khoudari, ditangkap bareng anaknya, Hani, di Saudi pada April 2019. (Screengrab)

Arab Saudi kembali tangkapi warga Palestina

Pada Februari 2019, Saudi menangkap 12 warga Palestina. Dua bulan kemudian, lusinan pengusaha, akademisi, dan mahasiswa Palestina dibekuk.





comments powered by Disqus