palestina

Arab Saudi larang 600 ribu warga Palestina berhaji dan berumrah

Kebijakan ini berlaku bagi warga Palestina pemegang paspor sementara Yordania.

30 September 2018 21:42

Arab Saudi telah melarang warga Palestina berpaspor sementara Yordania untuk mengajukan visa ke negara Kabah itu. Alhasil, mereka tidak dapat berhaji dan berumrah.

Sejumlah agen perjalanan di Palestina dan Yordania mengungkapkan kepada Middle East Eye, mereka telah diberitahu mulai awal bulan ini untuk tidak mengajukan visa bagi pemilik paspor sementara Yordania, meski tidak ada pengumuman resmi.

Kebijakan ini berpengaruh terhadap hampir 634 ribu warga Palestina tinggal di Yordania dan Yerusalem Timur.

Paspor sementara Yordania adalah dokumen sah berlaku selama lima tahun dan dikeluarkan bagi orang-orang Palestina tinggal di Yerusalem Timur oleh Departemen Status Sipil dan Paspor di Ibu Kota Amman.

Para pengungsi Palestina dari Jalur Gaza menetap di Yordania, diperkirakan berjumlah 150 ribu, juga memperoleh paspor semengtara Yordania. Penduduk Palestina di Tepi Barat diizinkan pula mengajukan permohonan buat mendapat paspor sementara Yordania.

Para pemegang paspor sementara ini tidak memiliki nomor induk penduduk sehingga tidak mempunyai hak-hak seperti warga negara Yordania umumnya.

Warga Palestina bermukim di Yerusalem Timur biasa memakai paspor sementara Yordania untuk bepergian ke negara lain, terutama negara-negara Arab tidak mengakui Israel atau dokumen perjalanan keluaran negara Zionis itu.

Kamal Abu Dhiab, Ketua Masyarakat Turisme dan Agen Perjalanan Yordania, bilang organisasinya sudah diberitahu lewat telepon oleh Konsulat Arab Saudi di Amman. "Saya dapat membenarkan mereka telah memberitahu kami untuk tidak mengajukan visa untuk paspor sementara Yordania," katanya. "Konsulat Saudi memberitahu kami baru-baru ini. Pesan mereka bukan tertulis tapi secara lisan."

Abu Khalid al-Jimzawi, pemilik agen perjalanan Al-Audah di Yerusalem Timur, mengatakan dia telah diberitahu soal larangan itu oleh Kementerian Wakaf dan Agama Palestina. "Kami sudah diberitahu kebijakan awal September. Mereka bakal menolak menerbitkan visa bagi pemegang paspor sementara Yordania," ujarnya.

Seorang pemilik agen perjalanan haji dan umrah bilang warga Palestina di Yerusalem Timur lebih baik mengajukan paspor terbitan Otoritas Palestina. Ongkos pembuatannya cuma US$ 65 dan bisa diperoleh sehari saja. Masa berlaku paspor ini hanya setahun.

Namun, dia menambahkan, mereka cemas kalau berpaspor keluaran Palestina, status hukum dan izin tinggal mereka di Yerusalem terancam dicabut oleh Israel.

Jamal, nelayan asal Kota Gaza, tengah mempersiapkan sarapan buat putranya berupa roti lapis isi sardencis di tepi pantai, Kamis, 25 Oktober 2012. (Faisal Assegaf/Albalad.co

OKI: Negara Palestina harus beribu kota di Yerusalem

OKI meminta wilayah negara Palestina nantinya adalah seluruh Tepi Barat dan Jalur Gaza sebelum terjadinya Perang Enam Hari 1967.

Shimon Peres menandatangani formulir pengajuan untuk menjadi warga negara Palestina pada 1937. (PIC)

Shimon Peres pernah ajukan permohonan jadi warga negara Palestina

Tanda tangan Peres terlihat jelas di formulir permohonan untuk menjadi warga Palestina, termasuk pernyataan isinya: "Saya bersumpah akan setia kepada pemerintah Palestina."

Anggota Komite Eksekutif PLO Hanan Asyrawi saat jumpa pers di Ramallah pada 24 Februari 2015. (Wafa)

Amerika tolak berikan visa bagi perunding senior Palestina

Hubungan buruk kedua negara mencapai puncaknya setelah Desember 2017, Presiden Amerika Donald Trump mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel.

Putra dari Jamal, nelayan di Kota Gaza, ini tengah menikmati sarapan berupa roti isi ikan sardencis kecil dan terasa pahit di sebuah pantai di Kota Gaza, Kamis, 25 Oktober 2012. (faisal assegaf/albalad.co)

PBB defisit dana, satu juta warga Gaza terancam kelaparan dan 1.700 akan diamputasi kakinya

"Skenario terburuk adalah kami tidak mampu melanjutkan untuk memberi makan setengah dari penduduk Gaza (satu juta orang)."





comments powered by Disqus