pelesir

Pembangun sahur di dunia Arab

Utbat bin Ishaq, kemudian menjabat gubernur Mesir, dikenal sebagai misaharati pertama dalam sejarah.

18 Juni 2016 16:58

Saban kali Ramadan datang, tradisi-tradisi uzur di dunia Islam hidup lagi, Salah satu paling menarik, khususnya di negara-negara Arab, adalah misaharati atau pembangun sahur. Mereka berkeliling desa atau kota membangunkan penduduk untuk makan sahur.

Tradisi serupa juga terdapat di sejumlah daerah di Indonesia. Ada yang berkeliling kampung sambil memukul beduk dan berteriak, "Sahur...sahur...!" Ketika saya kecil di Jakarta juga ada yang membangunkan sahur seraya memukul kentongan.

Misaharati masih muncul berpakaian tradisional selama Ramadan di sejumlah negara Arab, termasuk Arab Saudi, Mesir, dan Yaman. Mereka menghidupkan lagi tradisi usang walau perkembangan alat teknologi sudah menjadi sarana untuk mengingatkan orang soal waktu berbuka dan sahur," seperti dilansir surat kabar Al-Madinah.

Misaharati memakai beragam cara buat membangunkan orang sahur, seperti memukul gendang atau menyanyikan lagu-lagu tradisional, seperti "Ya ibadallah wahhidullah. Isy ya naim, wahid Ar-Razzaq." Mereka tidak dibayar tapi biasanya sehabis Ramadan orang-orang memberi hadiah atas upaya mereka membangunkan sahur selama sebulan penuh.

Misaharati telah menjadi ikon Ramadan di banyak negara Arab selama berabad-abad. Seiring perkembangan teknologi, tradisi ini mulai luntur dan menjadi semacam cerita rakyat saja.

Di awal kemunculan Islam, belum ada misaharati. Profesi ini ada pertama kali di masa Kekhalifahan Abbasiyah. Utbat bin Ishaq, kemudian menjabat gubernur Mesir, dikenal sebagai misaharati pertama dalam sejarah. Dia berkeliling jalanan di Kairo untuk membangunkan orang sahur pada 238 Hijriyah.

Tugas itu tidaklah mudah. Ishaq mesti menjaga tradisi itu dengan berjalan dari kota militer ke Fustat (nama kuno Kairo) seraya berteriak: "Ibadallah tasahharu, fainna fissahuri barakah."

Selama Dinasti Fatimiyah, Al-Hakim Bi Amrillah mengeluarkan dekrit memerintahkan orang segera tidur sehabis salat tarawih. Dia meminta prajurit mengetuk pintu tiap rumah untuk membangunkan warga sahur.

Seiring berjalannya waktu, penguasa menunjuk orang-orang atau misaharati untuk membangunkan orang buat makan sahur. Mereka mengetuk pintu tiap rumah memakai tongkat seraya berteriak berkeliling kota dan desa. Sebagian misaharati memukul gendang dengan ritme menarik untuk membangunkan orang.

Di Oman, misaharati memukul drum untuk membangunkan sahur, di Kuwait misaharati ditemani anak-anak berkeliling seraya membaca Al-Quran. Di Yaman, mereka mengetuk tiap pintu dan meminta penghuni rumah bangun sahur.

Di Sudan, seorang anak bakal menemani misaharti berkeliling kampung seraya membawa sebuah lentera. Misaharati ini juga membawa buku berisi nama-nama penduduk dan akan mengetuk pintu-pintu rumah seraya memanggil nama kepala keluarga.

Di Libanon, Suriah, dan Palestina, misaharati meniup peluit buat membangunkan sahur. Menjelang Ramadan, dia akan mengunjungi semua rumah untuk mendata penghuninya dan menempelkan daftar nama penghuni di pintu masuk. Lalu menyebut nama mereka saat membangunkan sahur.

Sejak Dinasti Mamluk berkuasa di Mesir, tembakan meriam dipakai untuk mengingatkan orang menjelang datangnya waktu berbuka dan sahur. Cara ini dipakai hingga 1859.

Sekarang ini orang tidak perlu lagi ketukan misaharati buat bangun sahur, namun banyak masyarakat mendorong agar tradisi ini tetap lestari sebagai simbol Ramadan.

Museum Seni Haifa di Kota Haifa, Israel. (Wikipedia)

Patung McJesus picu kemarahan warga Kristen di Israel

Leinon menekankan karyanya itu mengkritik Ronald McDonald telah menjadi simbol budaya pop mirip pemujaan atas sebuah agama.

Perempuan Arab Saudi di stadion saat perayaan hari berdirinya negara itu pada September 2017. (Arab News)

Perempuan Arab Saudi protes aturan bercadar

Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman Maret lalu bilang perempuan di negara Kabah itu tidak harus berabaya atau bercadar.

Ilustrasi pengantin Arab. (americanbedu.com)

Biaya nikah kian mahal di Mesir

Tahun ini, Nadia menghabiskan sekitar 80 ribu pound (US$ 4.500) hanya untuk kebutuhan dapurnya dan keperluan buat pengantin perempuan.

Husain al-Jasim dari Uni Emirat Arab, menjadi penyanyi Arab pertama tampil dalam konser Natal tahunan di Vatikan, 15 Desember 2018. (Twitter)

Penyanyi Arab pertama tampil dalam konser Natal di Vatikan

Al-Jasmi menyanyikan lagu berjudul "We are the World" dalam konser di balai pertemuan Paulus VI.





comments powered by Disqus

Rubrik pelesir Terbaru

Patung McJesus picu kemarahan warga Kristen di Israel

Leinon menekankan karyanya itu mengkritik Ronald McDonald telah menjadi simbol budaya pop mirip pemujaan atas sebuah agama.

13 Januari 2019

TERSOHOR