pelesir

Buat pertama kali, Dubai izinkan minuman beralkohol dijual siang selama Ramadan

Diperkirakan pada 2019 di Dubai, bakal terjual 91,2 juta liter bir dan 27 juta minuman beralkohol lainnya.

25 Juni 2016 07:34

Untuk pertama kali, pemerintah Dubai membolehkan penjualan minuman beralkohol siang saat Ramadan. Selama ini kalau Ramadan, Dubai baru membolehkan minuman beralkohol dijual setelah kaum muslim berbuka puasa.

Kebijakan itu dikeluarkan Departemen Turisme dan Pemasaran Komersial Dubai pada 31 Mei lalu. Edaran diperoleh kantor berita Associated Press itu menyatakan hotel-hotel, bar, dan klub malam diizinkan menjual minuman beralkohol seperti biasa selama Ramadan.

Meski begitu, Departemen Turisme meminta para pelancong asing menghormati Ramadan, yakni tidak makan dan minum di depan umum, apalagi sampai mabuk di tempat terbuka.

"Dengan hampir sejuta turis diperkirakan datang dan menikmati semua aspek dari kota kami selama Ramadan, kami berharap semua operator dan wisatawan menghormati bulan suci dan memiliki kepekaan budaya," kata Departemen Turisme lewat keterangn tertulis.

Para pejabat Dubai menolak memberitahu alasan dibolehkannya minuman beralkohol dijual siang selama Ramadan.

Kelihatannya pendapatan dari pajak atas minuman beralkohol menjadi alasan kuat kebijakan baru itu dibuat.

Tiap bir dan minuman beralkohol lainnya dijual di sebuah bar, dikenai pajak 30 persen. Juga terdapat pajak impor 50 persen atas minuman beralkohol.

Namun pemberlakuan pajak itu tidak mengurangi jumlah peminum di Uni Emirat Arab. Euromonitor International mencatat pada 2014 terjual 67,2 juta liter bir dan 20 juta liter minuman beralkohol lainnya. Diperkirakan pada 2019, bakal terjual 91,2 juta liter bir dan 27 juta minuman beralkohol lainnya.

Meski ada kelonggaran, aturan soal minuman beralkohol di Dubai sejatinya benar-benar ketat. Siapa saja membawa atau mengkonsumsi mesti mendapat izin pemerintah, hanya bisa diperoleh atas persetujuan atasan. Tiap orang mengemudi ketahuan ada bekas minuman beralkohol akan segera ditangkap dan diproses hukum. Mabuk di muka umum juga tindakan kejahatan.

Bandar Udara Internasional Dubai di Kota Dubai, Uni Emirat Arab. (Arabian Business)

Penyair UEA dicegah ke luar negeri karena tolak normalisasi hubungan dengan Israel

Gegara opininya di media,, Dhabiya pada 1987 diculik dari rumahnya dan ditahan dalam sel isolasi berbulan-bulan tanpa dakwaan.

Kafe Lorca di Ibu Kota Riyadh, Arab Saudi. (Trip Advisor)

Kafe khusus pemilik anjing pertama di Saudi telah beroperasi

The Barking Lot terletak di Kota Al-Khobar.

Pesawat Airbus A380 milik maskapai Emirates Airline. (Emirates)

Emirates akan sediakan makanan halal bagi penumpang Yahudi

Presiden Dewan Yahudi UEA Ross Kriel memperkirakan pengunjung dari Israel ke UEA sebanyak 150-300 ribu saban tahun.

Arab Saudi (Wikipedia)

Arab Saudi renovasi rumah Lawrence of Arabia

Selama bermukim di negara Syam itulah, Lawrence of Arabia belajar dan menjadi mahir berbahasa Arab.





comments powered by Disqus

Rubrik pelesir Terbaru

Penyair UEA dicegah ke luar negeri karena tolak normalisasi hubungan dengan Israel

Gegara opininya di media,, Dhabiya pada 1987 diculik dari rumahnya dan ditahan dalam sel isolasi berbulan-bulan tanpa dakwaan.

03 Oktober 2020

TERSOHOR