wawancara

Soedomo Mergonoto (1)

Tahun depan kami serius jajaki pasar kopi di Timur Tengah

Kapal Api berencana membuka kantor di Dubai.

28 November 2015 08:51

Seperti nama dan logonya, Kapal Api sudah menjelajah ke seantero tanah air. "Kami menguasai 60 persen pasar kopi di dalam negeri," kata Direktur Utama PT Kapal Api Soedomo Mergonoto.

Bermula dari industri rumahan pada 1927 di Jalan Panggung nomor 9, Surabaya, Jawa Timur, Go Soe Loet mulai mengembangkan bisnis kopi. Perintis bisnis kopi di Indonesia ini memilih nama Kapal Api. Alasannya waktu itu kapal api merupakan alat transportasi laut paling inovatif dan modern, membawa harapan baru bagi kemanusiaan dalam dunia perdagangan.

Kapal Api terus berlayar dan ingin serius memasuki pasar di Timur Tengah. Berikut penjelasan Soedomo Mergonoto kepada Faisal Assegaf dari Albalad.co Kamis lalu saat ditemui di kantornya di kawasan Jati Baru, Jakarta Pusat.

Sejak kapan kopi Kapal Api mulai merambah pasar Timur Tengah?

Kita sudah cukup lama masuk ke sana, terutama Arab Saudi, pada 1980-an. Ada orang dari Surabaya bawa ke Jeddah dan dipasarkan di sana. Mulai 2010 kita sudah mulai menjajaki. Kita ikut pameran di Jerman dan mendapat pembeli dari Dubai (Uni Emirat Arab), Iran, Libanon, Irak.

Selama ini berapa besar ekspor kopi Kapal Api ke Timur Tengah setahun?

Nggak banyak. Tahun ini kita dapat pesanan 25 kontainer saja. Mungkin kita tahun depan mau konsentrasi di Timur Tengah untuk meningkatkan ekspor kita.

Apakah 25 kontainer itu untuk Saudi saja?

Itu sudah termasuk Arab saudi, Iran, Irak, Dubai, Libanon.

Untuk Saudi sendiri, berapa penjualan kopi Kapal Api di sana per tahun?

Nggak banyak karena kita belum mengadakan promosi di sana. Hanya terbatas tenaga-tenaga kerja Indonesia membeli.

Penduduk di Timur Tengah kan kental dengan tradisi minum kopi. Kira-kira seberapa besar peluang kopi Kapal Api merebut celah pasar di kawasan itu?

Anak saya baru pulang dari Iran, Uni Emirat Arab, dan Qatar kira-kira dua minggu lalu untuk melihat peluang pasar di sana. Mungkin lumayan bagus cuma kita harus berpromosi di sana melalui iklan di televisi. Ini yang mau kita jajaki di Timur Tengah.

Memang kalau kita lihat pasar itu kita harus cari sendiri ke sana. Kita harus tahu selera mereka. Kalau di Arab Saudi kopi dicampur dengan kadamon, rempah semacam kapulaga. Aromanya itu keras sekali.

Kita lagi survei di Timur Tengah yang diinginkan kopi apa? Kita juga berencana membuka kantor cabang di Dubai. Ini sedang kita jajaki.

Menurut saya, pasar paling potensial di kawasan Teluk Persia karena daya beli negara Arab di sana besar dan tidak ada gejolak politik serta keamanan?

Itu yang akan kita jajaki tahun depan.

Berapa modal bakal digelontorkan untuk ekspansi pasar ke Timur Tengah?

Kita belum tahu sebenarnya berapa besar. Kita akan meminta perusahaan konsultan, seperti Nielsen, untuk melakukan riset dan kami akan beli datanya. Saya juga akan meminta data dari kantor-kantor perwakilan Indonesia di Timur Tengah, tapi saya nggak tahu apakah mereka mempunyai data soal kopi.

Berapa volume ekspor kopi Kapal Api ke Timur Tengah?

Kecil sekali, nggak sampai dua persen dari total produksi kita. Tahun depanĀ  baru kita mulai fokus ke luar negeri.

Dua persen dari volume ekspor kopi Kapal Api, negara mana paling banyak menyerap?

Malaysia, bisa 25-30 kontainer tiap bulan. Sedangkan Timur Tengah tahun ini saja cuma 25-28 kontainer.

Berapa produksi kopi Kapal Api sebulan?

Kurang lebih 300 ton.

Apakah Kapal Api punya perkebunan kopi sendiri?

Ada di Toraja seluas seribu hektare. Kami juga melepas luwak di sana untuk menghasilkan kopi berkualitas bagus.

Kami kesulitan mencari pekerja untuk memetik kopi kalau panennya berbarengan dengan cengkeh.

Di mana lagi?

Cuma di sana saja.

Kenapa tidak bikin perkebunan kopi di Jawa?

Lahannya nggak ada.

Kenapa tidak di Kalimantan atau Sumatera?

Yang cocok itu di Sulawesi. Kalau di Sumatera kadang infrastrukturnya tidak mendukung.

Kopi Robusta itu ditanam di ketinggian 500 meter hingga seribu meter. Kalau Arabica di atas seribu meter.

Berapa besar dominasi kopi Kapal Api di dalam negeri?

Kami menguasai 60 persen pasar kopi di dalam negeri.

Menachem Klein, professor in political sciences at Bar Ilan University, Israel, poses with the background of the image of  Al-Aqsa in Borobudur Hotel, Jakarta, December 15, 2015. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

Prince Muhammad bin Salman is a good partner for Netanyahu on the issue of Iran and Palestine

"But I think Netanyahu policies on the two issues are bad for Israel."

Guma al-Gamati, a Libyan politician who heads Taghyeer Party. (Albalad.co)

Qaddafi family has no more influence in Libya

"They have right one day to come back and to live in their own country peacefully as long as they don't make any trouble at all," said Gamati.

Mural of a 16 year old boy who were arrested in Hebron after protesting Trump recognition. (Twitter)

Muslim leaders do not work enough to protect Jerusalem

"Their reaction is not suitable, it is less than what anyone expects from them to support Jerusalem," said Abir.

Menachem Klein, professor in political sciences at Bar Ilan University, Israel, poses with the background of the image of  Al-Aqsa in Borobudur Hotel, Jakarta, December 15, 2015. (Faisal Assegaf/Albalad.co)

The next Saudi king will be a trouble maker

Iran is the main reason for Saudi to get closer with Israel.





comments powered by Disqus