bisnis

Shell dan Total diizinkan bangun pompa bensin di Iran

Penduduk Iran sehari menghabiskan hampir 70 juta liter bensin.

03 Oktober 2015 19:53

Perusahaan minyak asal Belanda Shell dan Total dari Prancis termasuk dua perusahaan asing pertama mendapat izin memasuki pasar ritel energi di Iran. Keduanya mendapat jatah masing-masing membangun seratus pompa bensin di seantero negara Persia itu.

Bijan Haji Muhammad Reza, Ketua Persatuan Pengusaha Pompa Bensin Iran, mengungkapkan Shell dan Total memperoleh lampu hijau baru-baru ini, seperti dilaporkan stasiun televisi Press TV.

NIOPC (Perusahaan Distribusi Produk Minyak Iran) saat ini adalah satu-satunya pemain dalam bisnis pompa bensin di negara itu. Mereka memiliki lebih dari 3.200 pompa bensin di seluruh Iran.

Seorang juru bicara Shell di London membantah kabar itu. "Kami belum mendapat izin untuk memasuki pasar ritel di Iran," ujarnya. "Kami masih menaati sepenuhnya sanksi internasional."

Menurut Menteri Perminyakan Iran Bijan Zangeneh, sekarang ini terdapat lebih dari 15 juta kendaraan bermotor lalu lalang di jalanan Iran. Mereka menghabiskan hampir 70 juta liter bensin sehari, lima juta liternya diimpor.

Harga jual bensin dan solar di Iran termasuk termurah sejagat. Bahkan setelah pemerintah membatalkan rencana memberi subsidi Mei lalu.

Haji Muhammad Reza bilang rendahnya harga jual bahan bakar kendaraan bermotor itu merupakan salah satu persoalan besar dihadapi para pengusaha pompa bensin. "Dengan harga sekarang, mustahil menciptakan merek atau meningkatkan kualitas dan kuantitas," katanya.

Seorang pekerja Saudi Aramco tengah memantau situasi di fasilitas milik perusahaan itu. (saudiaramco.com)

Laba Aramco di kuartal pertama 2021 naik 30 persen

Pendapatan Aramco di tiga bulan pertama 2021 melonjak 21 persen menjadi US$ 72,5 miliar, sedangkan pengeluarannya sebesar US$ 8,2 miliar.

CEO Mobileye Amnon Shashua saat menerima tamunya, CEO Intel Pat Gelsinger, di kantor Mobileye di Yerusalem, 2 Mei 2021. (Times of Israel)

Intel akan gelontorkan dana Rp 8,6 triliun buat perluas pusat riset dan pengembangan chip komputer di Israel

Intel sudah menghabiskan Rp 144 triliun buat pabrik chip komputernya di Israel.

Putera Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman. (Al-Arabiya/Supplied)

Bin Salman jamin tidak akan pernah berlakukan pajak penghasilan bagi warga Saudi

Baru empat dari negara Arab Teluk menerapkan VAT, yakni Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Oman. 

IPO Aramco. (Saudi Gazette)

Bin Salman berencana jual satu persen saham Aramco

Kalau rencana baru itu diwujudkan, maka terdapat 3,5 persen saham Aramco dijual. 





comments powered by Disqus